• February 25, 2024
(Fashion) Stereotip fashion

(Fashion) Stereotip fashion

Sebagai kisah pasca Pekan Mode Filipina, mantan pekerja magang RAPPLER Joulo Visabella menulis blog tentang stereotip mode berdasarkan apa yang dia amati di sekolahnya. Mungkinkah hal yang sama juga terjadi pada kerumunan yang bergaul dengannya di Fashion Week?

MANILA, Filipina – Tahun 2005 di Universitas Xavier (Cagayan de Oro) merupakan tahun dimana pemerintah menerapkan pemakaian seragam di kampus.

Untungnya bagi kelompok mode dan kekecewaan bagi mereka yang apatis dalam berbusana, sekolah menjadikan hari Rabu sebagai hari mencuci (dikenal secara lokal sebagai “hari mode”).

Gaya selalu menjadi salah satu faktor kunci dalam kesan pertama yang baik. Kata mereka, itulah yang paling mencerminkan kepribadian kita.

Izinkan saya berbagi tentang stereotip mode umum yang saya amati pada hari Rabu yang “fantastis” di kampus kami:

Setelan buku pencarian

Mengenakan tren terbaru musim ini dan kacamata hitam yang pas di kepala – hadirin sekalian, bersiaplah untuk pertunjukan catwalk kampus! Kuda-kuda pakaian ini dengan bangga berjalan keliling sekolah sambil mencium wangi parfum mahal dengan sedikit bau gosong kartu kredit ayah. Mereka biasanya tampil menawan dengan pakaian yang terkoordinasi dengan baik dan selalu siap mengambil foto-foto cantik untuk diposting di blog mode, profil Facebook, dan Lookbook.

Si sombong yang panas

Konservatif atau sangat tahan terhadap kelembapan? Menjengkelkan terlihat acak-acakan dan tidak terawat? Orang-orang sombong yang suka panas pasti akan membuat kampus semakin heboh saat istirahat makan siang, berparade dengan pilihan pakaian favorit mereka berupa sweter atau, yang lebih buruk lagi, jaket kulit. Bayangkan saja bagaimana perasaan mereka di balik pakaian itu. Beberapa siswa menganggapnya menjengkelkan. Saya pikir mereka mungkin hanya menyembunyikan senjata geng.

Pak berotot

Ketika Tuhan menciptakan manusia, kita membayangkan Dia melakukannya dengan ciri-ciri mirip Adonis: tampan, tegap, dan berotot, seperti David karya Michaelangelo. Di dunia nyata, manusia berevolusi dari Julius Caesar dan Marcus Brutus. Salahkan saja makanan cepat saji dan minuman bersoda. Namun berkat tekanan dari para pemeran utama film cewek, para pria generasi ini telah mengevaluasi kembali diri mereka sendiri dan menerima metroseksualitas mereka. Seorang siswa mengatakan bahwa mereka adalah tipe anak laki-laki yang membuat sekolah lebih “menanggung”. Dikatakan dengan sangat baik.

Jejemon selama-lamanya dan selama-lamanya…

Tren kaum muda yang tak terelakkan dan sekarat pada tahun 2010 tidak menunjukkan tanda-tanda “kenop” budaya, palet neon pemicu migrain, dan topi pengemudi truk kotak-kotak – dan jangan lupa sepatu bot karet setinggi pergelangan kaki yang empuk. Jangankan Justin Bieber, tapi jhegemon menjadi populer awal tahun lalu dan meskipun banyak kritik dan rasa jijik, namun belum menyerah. Seorang siswa berkomentar, “Saya merasa senang (melihat) bahwa sebenarnya ada orang yang mempunyai energi untuk memakai sepatu berat dan memakai topi dengan cara yang longgar dan canggung.”

Tipikal “perempuan jalang”

“Aku takut pada gadis-gadis itu,” erang seorang siswi. Siapa yang tidak? Dengan kepercayaan diri mereka yang dilengkapi dengan rambut yang disorot, riasan tebal, lensa kontak berwarna abu-abu atau biru, dan sepatu hak tinggi, gadis-gadis ini adalah “Gadis Berarti” yang dihidupkan kembali. Regina George, siapa saja? TIDAK? Oke, bagaimana dengan Cruella De Ville? Jangan lagi? Oke, Clara dari Mara Clara? Serius, meskipun itu hanya kesalahpahaman yang parah, menurut ‘Gadis Berarti’. “Saya hanya tertawa ketika orang mengatakan kami perempuan jalang. Kami tidak,’ katanya. “Rambut dan riasan berwarna dimaksudkan untuk meningkatkan kecantikan, bukan menakut-nakuti orang.”

Kaleidoskopik India

Mereka adalah individu yang suka tampil menonjol dalam setiap warna yang bisa dibayangkan langsung dari kotak Crayola (buatlah set 24 warna). Artinya kemeja magenta, celana hijau, sepatu kuning dan tas kulit hitam untuk anak perempuan. Tidak perlu “matchy-matchy”, karena menurut para pakar fashion hal itu sudah ketinggalan zaman. Orang-orang ini, mereka hanya berusaha lebih keras untuk mengikuti nasihat itu dibandingkan stereotip lain dalam artikel ini. Seorang siswa menyebutnya “keranjang buah berjalan”. Kami lebih memilih “psikedelik”.

“Romansa Kimiaku”

Meskipun populasinya mungkin jarang, mereka tetap layak masuk dalam daftar ini karena mereka dapat memiliki mata rakun, banyak tindikan, dan lapisan hitam tebal. Mencoba berjalan-jalan dengan sepatu bot atau sepatu logam berlapis emas adalah prestasi luar biasa bagi kemampuan berjalan rata-rata. Dan riasan mungkin tidak menjadi masalah bagi mereka, karena banyak batu bara yang dihemat dari acara barbekyu tadi malam. “Hal pertama yang diasumsikan orang tentang kami adalah bahwa kami tergabung dalam sebuah band,” salah satu dari mereka mengaku. “Tetapi sebagian dari kita hanya suka bertahan dengan satu skema warna dan menggoyangkannya.”

Para gangster

“Homies” keturunan Afrika-Amerika mempunyai dampak otentik terhadap dunia sehingga memengaruhi bahasa, preferensi musik, dan bahkan gaya teman sekolah setempat. Mereka bisa dengan gila-gilaan menyanyikan lagu “Look At Me Now” karya Chris Brown dengan skateboard, atau hanya terlihat seperti penduduk asli Bronx yang keren. Namun tampilan standar mereka membutuhkan kemeja Nick Automatic yang kebesaran, jeans berpinggang rendah yang memperlihatkan celana boxer, sepatu bot kusam, dan sesekali bling-bling emas atau perak.

Dataran, tidak ada cetakan

Penata rias yang agak membosankan dan klise, biasanya diasosiasikan dengan para kutu buku (tetapi para kutu buku kini menjadi keren berkat “Teori Big Bang”). Orang-orang ini sangat percaya bahwa kesederhanaan pastilah keindahan, mereka mengenakan kaos polos (dalam berbagai warna!) dan jeans. “Menurutku kita lebih fokus pada studi kita daripada berpenampilan menarik,” kata salah satu dari mereka. Oke, hormat. Kurang itu lebih.

Paria mode

Orang-orang ini lupa mengundang kami ke pernikahannya ketika mereka memutuskan untuk menikah di malam hari (ahem, Lady Gaga) karena mereka lebih suka berpakaian dalam gelap. Proporsi yang tidak serasi, warna yang bentrok, aksesori yang berlebihan, dan – tunggu sebentar – apakah ini pakaian musim dingin? Ya ampun, tidak. Kami berharap ketika mereka membaca blog ini, mereka dapat mengambil petunjuk dan memperbaikinya.

Bahwa stereotip yang saya sebutkan ini tidak dimaksudkan untuk stereotip; mereka membantu kita lebih menyadari gaya yang merupakan ekspresi belaka dari siapa kita. Yang paling penting adalah tampil sopan dan membiarkan gaya kita mencerminkan kepribadian dan keyakinan kita. – Rappler.com

Fashion adalah soal ekspresi diri, namun menunjukkan kepribadian tidak harus mahal. Dapatkan penawaran dan diskon menarik melalui berbelanja di sini.

Sdy siang ini