• July 17, 2024
FDI ke Filipina naik 10,6% pada Januari-Juni

FDI ke Filipina naik 10,6% pada Januari-Juni

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Arus investasi asing langsung ke Filipina meningkat sebesar 10,6% pada periode Januari hingga Juni tahun ini, kata UNCTAD

MANILA, Filipina – Indikator utama kepercayaan investor, investasi asing langsung (FDI) yang mengalir ke Filipina dari Januari hingga Juni tumbuh 10,6%, menurut data yang dirilis PBB pada Selasa, 23 Oktober.

Di miliknya Pemantau Tren Investasi GlobalKonferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) memperkirakan bahwa penanaman modal asing di negara tersebut pada semester pertama tahun ini berjumlah $0,9 miliar, lebih tinggi dibandingkan $0,8 miliar yang tercatat pada periode yang sama tahun lalu.

Filipina mencatat peningkatan arus FDI tercepat ke-3 di Asia Tenggara, namun UNCTAD dengan cepat mencatat bahwa Filipina adalah salah satu negara dengan jumlah total aliran FDI terkecil.

“Investasi memimpin pertumbuhan ekonomi, namun tren arus investasi ke negara-negara berkembang, terutama ke Asia, mengkhawatirkan dan tantangan untuk menyalurkan FDI ke sektor-sektor pembangunan utama seperti infrastruktur, pertanian dan ekonomi hijau masih menjadi hal yang menakutkan” Sekretaris Jenderal UNCTAD, Dr. . Supachai Panitchpakdi.

Kamboja mencapai pertumbuhan tertinggi dengan pertumbuhan 165,7% menjadi $0,9 miliar, sama dengan Filipina, diikuti oleh Thailand dengan pertumbuhan 62,1% menjadi $5,6 miliar.

Kecuali ketiga negara tersebut, negara-negara Asia Tenggara lainnya mencatat kontraksi aliran FDI. Negara-negara yang menunjukkan pertumbuhan FDI negatif adalah:

  • Indonesia yang mengalami kontraksi sebesar 20,6% menjadi $8,2% selama periode tersebut;
  • Malaysia, pertumbuhan negatif sebesar 36,6% menjadi $4,4 miliar; Dan
  • Singapura, kontraksi 1,9% menjadi $27,4 miliar.

Hal ini menyebabkan penurunan aliran FDI di kawasan Asia Tenggara sebesar 5,4% menjadi sekitar $51,8 miliar pada semester pertama tahun 2012. Penurunan ini juga berkontribusi terhadap penurunan FDI global sebesar 8,4% menjadi $667,6 miliar pada periode Januari hingga Juni.

“Aliran FDI ke Asia Tenggara turun 5 persen menjadi US$52 miliar. Negara-negara anggota ASEAN menunjukkan tren yang beragam: arus masuk ke Kamboja, Filipina dan Thailand meningkat pada paruh pertama tahun 2012, sementara arus masuk ke Indonesia, Malaysia dan Singapura menurun,” kata laporan itu.

UNCTAD mengatakan penurunan FDI global disebabkan oleh meningkatnya ketidakpastian dalam perekonomian global, yang ditandai dengan kekhawatiran bahwa krisis utang negara di Eropa akan memburuk dan perlambatan pertumbuhan ekonomi di negara-negara emerging market utama.

Badan PBB tersebut mengatakan pada kuartal kedua tahun 2012, nilai Indeks Kuartalan Global FDI UNCTAD, yang melacak aliran FDI, turun dari 128 menjadi 123.

“Pemulihan ekonomi global yang lambat dan tidak menentu, lemahnya permintaan global, dan meningkatnya risiko terkait perubahan kebijakan peraturan terus memperkuat sikap wait and see (menunggu dan melihat) dari banyak perusahaan transnasional (TNC) dalam berinvestasi di luar negeri. Proyeksi jangka panjang UNCTAD masih menunjukkan peningkatan yang moderat. Namun, risiko guncangan makroekonomi lebih lanjut pada tahun 2013 dapat berdampak negatif terhadap aliran masuk FDI,” kata UNCTAD. – Rappler.com

Sdy pools