• July 14, 2024
Fenomena Kiefer: Bagian penutup

Fenomena Kiefer: Bagian penutup

Catatan Editor: Artikel ini pertama kali diterbitkan di Move.PH, 14 Oktober 2011. Ini adalah bagian penutup dari Fenomena Kiefer.

Pelatih Jamike Jarin sudah banyak mendengar tentang Kiefer Ravena. Dia melihatnya pada hari pertama uji coba sekolah menengah ketika dia memutuskan untuk menelepon Kiefer untuk mengetahui betapa istimewanya anak ini.

“Di mana kamu potong rambut?” dia bertanya pada Kiefer yang bingung. Setelah menjawab, Pelatih Jamike dengan bercanda melontarkan omelan tentang bagaimana pemain dengan rambut panjang membutuhkan waktu lebih lama untuk masuk ke lapangan karena diperlukan upaya lebih besar untuk memperbaiki dan merapikan surai mereka. Waktu tambahan itu bisa digunakan untuk berolahraga.

Keesokan harinya, Kiefer melakukan skinhead untuk membuktikan betapa dia ingin menjadi bagian dari tim.

Tampaknya pelatih Jamike – yang secara sukarela menyebut “baik, sangat baik, dan terbaik” sebagai tiga cara untuk menggambarkan Kiefer – adalah penggemar terbesarnya.

Namun banyak orang yang mengklaim gelar itu untuk diri mereka sendiri. Pemain bola ini memiliki cara untuk menarik orang kepadanya seperti ngengat ke api, membuat mereka merasa istimewa, sebagaimana dibuktikan oleh berbagai akun Twitter yang mewakili lebih dari enam klub penggemar yang berbeda, semuanya berbagi kecintaan mereka terhadap pendatang baru yang sensasional tersebut.

Tweet penggemar

Grup Twitter yang dikhususkan untuk Kiefer mengecualikan semua akun Twitter gadis remaja lainnya yang foto standarnya terlihat pusing di samping idola mereka, dan yang deskripsi dirinya diringkas dengan begitu ringkas dalam 140 karakter: “Saya suka Kiefer Ravena.”

Ketika ditanya apakah dia mengetahui apa yang dikatakan penggemarnya tentang dirinya secara online, Kiefer tersipu. “Aku baru saja membacanya,” akunya malu-malu. “Saya tidak menaruhnya di kepala saya. Sangat menyenangkan mengetahui bahwa orang-orang ini mengatakan hal-hal ini… menyenangkan.”

Pacarnya, Ish Tiu, memahami daya tariknya. Dia menggambarkan Kiefer sebagai orang yang “sangat ramah”, menjelaskan bahwa dia tidak pernah gagal untuk mengatakan “halo” atau “halo” kepada mereka yang menyapanya. “Dia benar-benar pria yang berbicara kepada semua orang,” katanya, dan “dia membuat Anda merasa seperti temannya.”

Von Pessumal, yang telah menjadi rekan satu tim sejak mereka duduk di kelas 7, dan yang dianggap Kiefer sebagai “saudara”, setuju. “Kiefer mudah untuk dihubungkan. Dia seseorang yang bisa kamu ajak bicara apa pun…dia mudah didekati.”

Mantan rekan setimnya Paolo Romero menambahkan, “Sebenarnya kami bertiga,” mengacu pada Von, Kiefer dan dirinya sendiri, “Kami tahu apa yang dipikirkan satu sama lain saat kami berada di dalam game. Hanya dengan melirik satu sama lain, kami tahu apa yang akan kami lakukan.”

Dia adalah orang yang Anda inginkan di tim Anda karena berbagai alasan.

Kerendahan hati

Dalam keluarga atlet, di mana olahraga sama lazimnya dengan makanan dan tidur, standarnya tinggi, dan persaingan, bahkan di antara mereka sendiri, merupakan kenyataan yang selalu ada. Permainan dianalisis bersama, rekomendasi untuk perbaikan adalah percakapan makan malam yang khas, dan tips serta trik di lapangan dibagikan dari ayah ke anak.

“Senang rasanya tumbuh dalam keluarga seperti itu,” kata Kiefer. “Semuanya datang dengan kompetisi… hal-hal kecil yang benar-benar membuat kami menjadi atlet yang lebih baik.” Senyum mengembang di wajahnya saat dia mengingat menerima P20 untuk setiap keranjang yang dia buat saat masih kecil.

Suasana atletis menjadi salah satu alasan orang tua Kiefer tidak menyadari betapa bagusnya putra mereka hingga ia masuk Tim Pemuda Filipina di sekolah menengah. “Saat itulah saya menyadari bahwa dia baik Kiefer!” kata Mozzy sambil tertawa.

Mungkin ini juga sebabnya Kiefer sendiri berhasil tetap rendah hati meski sukses luar biasa. Orang-orang di sekelilingnya menjaganya tetap rendah hati, dan mereka setuju bahwa kerendahan hatinyalah yang membedakannya.

Saya belum pernah melihat Kiefer begitu sombong, ” kata Paolo tentang temannya. “Dia tahu bagaimana menangani dirinya sendiri. Dia tahu bagaimana harus bersikap di depan orang banyak padahal dia punya banyak pendukung, pendukung.”

Pelatih Jamike setuju. “Dia bagus karena dia sangat rendah hati,” katanya tentang pemain yang bekerja tanpa kenal lelah untuk terus berkembang. Seperti anak-anak lainnya, kata Pelatih Jamike, ada kalanya Kiefer yang lebih muda membiarkan ketenaran menguasai kepalanya. Tapi tidak lama. “Aku bisa dengan mudah memberitahunyakamu sombong, dan dia mendengarkan. Dia mendengarkan Memang.”

Ibunya menganggap kemampuan Kiefer untuk menginternalisasi apa yang dikatakan orang kepadanya sebagai sesuatu yang membuatnya berbeda. Meskipun penghargaan “Rookie of the Year” sudah cukup untuk membuat bangga setiap orang tua, Mozzy menganggap bakat bola basketnya hanyalah penyebab sekunder dari harga dirinya.

Putranya lebih memilih tinggal di rumah daripada pergi berpesta dan bermurah hati kepada kedua adiknya, Thirdy dan Danielle. Yang terpenting, dia sangat taat.

Rupanya para Ravena melakukan sesuatu yang benar.

“(Mereka) mempengaruhi saya dalam banyak hal. Disiplin yang tinggi,” jelas anak laki-laki itu. “Bagaimana menjadi yang terbaik yang saya bisa.”

Bahkan pacar Kiefer pun tahu bahwa ada banyak hal yang bisa dikatakan mengenai dampaknya. “Kief adalah putra ideal,” kata Ish. “Dia (Mozzy) adalah sahabat Kief.”

Pelajaran dari sebuah permainan

Sahabat “terbaik” itu ingat bagaimana putranya membuatnya menangis ketika dia mengetahui bahwa Kiefer berulang kali berada di lapangan basket melakukan pukulan penting yang dia lewatkan beberapa bulan yang lalu dalam pertandingan La Salle-Ateneo yang menentukan itu (lihat Bagian 1).

“Kelas lain, kataku. Aku benar-benar menangis saat itu, ”katanya, ketika dia mengetahui di mana Kiefer berada. “Tapi tentu saja aku tidak menunjukkannya padanya.”

Orang-orang gosip mengatakan Mozzy kesal dengan kritik yang diterima putranya dari penggemar La Salle, bahwa dia menariknya keluar dan memindahkannya ke sekolah yang paling menyakiti para Pemanah: Ateneo.

Ceritanya menggelikan bagi Mozzy yang geli, yang menertawakannya, menjelaskan bahwa beasiswa yang ditawarkan oleh Ateneo sebenarnya adalah sebuah undian besar, dan bahwa Kiefer sendiri terlibat dalam keputusan untuk pindah. Begitu pula saat ia memutuskan untuk terus bermain untuk Blue Eagles saat kuliah.

Bagi Kiefer, pertandingan memilukan delapan tahun lalu itu adalah sebuah berkah. Tendangan yang gagal itulah yang memotivasi dia untuk berkembang.

“Tembakan melawan Ateneo… itu adalah sesuatu yang benar-benar tidak dapat saya lupakan dan tidak akan saya lupakan karena jika bukan karena tembakan itu, saya mungkin tidak akan bekerja keras,” ujarnya sambil merenung.

“Jika semuanya berjalan baik bagi Anda, Anda tidak akan menghadapi kesulitan itu dan Anda tidak akan cukup bertekad untuk berjuang mencapai tujuan yang lebih tinggi. Jadi jika bukan karena itu, saya tidak akan berada di sini… itu hanya membantu saya berusaha lebih keras.”

Setelah pertandingan yang buruk, dia mengatakan bahwa dia pertama-tama mengatasi kesalahan yang dia lakukan, bertanya pada dirinya sendiri bagaimana dia dapat memperbaikinya, dan akhirnya menerapkan pelajaran yang didapat pada permainan berikutnya. Dia fokus pada kesalahannya, dan bukan pada kritiknya. “Apa yang tidak membunuhmu hanya membuatmu lebih kuat,” jelasnya. “Satu-satunya cara untuk membungkam orang-orang itu adalah dengan memainkan permainanmu.”

Dan bermain, dia melakukannya. Kiefer telah menjadi aset besar bagi timnya di musim ke-74 UAAP, menjadi salah satu jangkar yang kuat dalam upaya mereka untuk meraih gelar juara keempat berturut-turut. Dia membuktikan dirinya sebagai starter di tim yang penuh dengan superstar.

“Kamu hanya sebaik permainan terakhirmu,” kata pendatang baru terbaik tahun ini, terdengar seperti veteran. – Rappler.com

Ikuti reporter di Twitter: @natashya_g

Result Sydney