• July 16, 2024
Fenomena Kiefer

Fenomena Kiefer

Catatan Editor: Artikel ini pertama kali diterbitkan di Move.PH, 14 Oktober 2011.

MANILA, Filipina – Ketika Kiefer Ravena berada di kelas lima, dia melewatkan pertandingan yang seharusnya menjadi penentu permainan dalam pertandingan kejuaraan antara La Salle dan Ateneo. Dia adalah seorang Sagitarius pada saat itu, bersekolah di sekolah dasar di sana.

Kiefer, yang lebih muda dari anggota timnya yang lain, dipanggil untuk melakukan tembakan terakhir yang menentukan. Dan dia merindukan.

Itu adalah kekalahan yang menyedihkan – bagaimanapun juga, ini adalah pertandingan yang ketat – dan kemenangan apa pun mengingat persaingan sengit antara kedua sekolah selalu merupakan kemenangan yang manis, dan kekalahan apa pun adalah kemenangan yang pahit bagi yang kalah. Perjalanan pulang dengan mobil terasa sepi, lelah.

Sebelum mobil itu masuk ke rumah Ravena, Kiefer yang tampak cemberut bertanya apakah dia boleh berjalan-jalan sebentar. Saat itu sekitar pukul 14.00, ibunya, mantan pemain bola voli tim nasional Mozzy Ravena, mengingat dengan jelas.

Matahari masih terbit, sepanjang sisa hari itu, penuh dengan peluang. Dia setuju.

Dua jam setelah matahari terbenam, langit gelap, Kiefer masih belum pulang. Mozzy khawatir. Dimana putranya?

Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyadari bahwa Kiefer tidak akan bisa berjalan lagi. Kiefer berada di lapangan basket. Ternyata dia belum pulang karena menolak pulang.

Kiefer yang berusia sepuluh tahun, enam jam setelah pertandingan berakhir, melakukan pukulan yang sama yang gagal, berulang kali.

Anak istimewa

Dia tidak pernah terlalu menyukai mainan – mungkin Barney – ketika dia masih balita, kata Mozzy, tapi sepanjang ingatannya, dia sudah tertarik pada bola basket, sebagian dipengaruhi oleh suaminya, mantan pemain PBA Bong Ravena.

Di usianya yang masih muda, alih-alih menonton film kartun seperti kebanyakan anak-anak, ia datang berlatih bersama ayahnya, menonton, dan belajar. Dia berusia empat tahun ketika bergabung dengan kamp bola basket Milo Best, lagi-lagi menjadi yang termuda di grup. Dan sejak saat itu, hampir mustahil untuk mengeluarkannya dari jalur.

“Ini dimulai dari sana,” kata Kiefer. “Saya jatuh cinta dengan olahraga ini.”

Pelatih Jamike Jarin, yang pertama kali bertemu Kiefer dalam uji coba tim sekolah menengah Ateneo, mengatakan tentang lingkungannya: “Saya adalah orang yang memberi tahu semua orang bahwa anak ini istimewa. Akhirnya semua orang mulai memanggilnya Phenom. Dia istimewa.”

“Dia adalah seorang remaja berusia 13 tahun, namun ketika dia melangkah ke lapangan, dia seperti pemain bola basket berusia 18 tahun,” katanya saat pertama kali melihat Kiefer bermain.

Inilah sebabnya mengapa pelatih Jamike sama sekali tidak terkejut dengan ledakan Kiefer di tahun pertamanya di bola basket perguruan tinggi UAAP. Anak itu selalu memiliki bakat yang mentah.

Selain keahliannya, Kiefer juga memiliki banyak kelebihan. Dia adalah seorang pemimpin alami bahkan di sekolah menengah, kata Pelatih Jamike tentang pemain yang dia anggap sebagai anak laki-laki. Dan etos kerja Kiefer sangat tinggi, katanya, sambil bercanda bahwa Kiefer akan sakit jika dia melewatkan latihan.

Bahkan rekan satu tim Kiefer saat itu tahu bahwa mereka sedang berhadapan dengan seseorang yang sangat luar biasa.

“Dia adalah sebuah fenomena. Sesederhana itu. Dia adalah sebuah fenomena,” kata mantan rekan setimnya di SMA Ateneo, Paolo Romero, yang kini bermain untuk Universitas Filipina. “Seperti yang dikatakan pelatih Jamike datadia selalu selangkah lebih maju lainnya. Itu selalu membuatnya istimewa.”

Pelatih Norman Black mengakui bakat mahasiswa barunya, baik dalam keterampilan maupun sikap. Setelah pertandingan pertama Ateneo-La Salle musim ini, Black mengatakan kepada wartawan bahwa Kiefer “melakukannya dengan sangat baik.” Dia juga memuji Kiefer karena membawa tim di babak pertama, di mana dia mencetak 22 dari 24 poinnya.

Swart mengatakan kepada pers setelah kemenangan pertama Eagles melawan Universitas Nasional (NU) bahwa dia senang. Kiefer memahami nilai upaya tim dan mengetahui bahwa ini bukan hanya tentang dirinya sendiri.

Pertandingan yang dimenangkan Ateneo 86-62 itu memberi The Eagles kemenangan ketiga berturut-turut musim ini. Meski hanya mencetak 13 poin, Kiefer menganggapnya sebagai salah satu permainan favoritnya.

“Selama Ateneo vs. SEKARANG musim ini di mana kami membuat 30 assist… sangat menyenangkan berada dalam pertandingan itu dan bola terus bergerak, semua orang bersenang-senang,” katanya. “Bagiku itu yang terbaik.”

Ravenna Humor

Kiefer Ravena bisa jadi lucu.

Dia adalah orang yang suka bergaul, selalu melontarkan lelucon, membuat lelucon, memicu tawa. Dia adalah kehadiran yang menyenangkan, kata mereka yang mengenalnya dengan baik, dan gambaran umum tentang dia adalah “keras kepala

Von Pessumal, salah satu sahabat Kiefer dan rekan setimnya saat ini, mengetahui sisi Kiefer dengan sangat baik. Ketika Von mengambil tasnya setelah latihan, dan menyadari tasnya terikat dengan milik orang lain, pelakunya jelas: itu Kiefer.

“Itu merek Kiefer,” kata Von. “Dia juga mengikat sepatu.”

Selera humornya menunjukkan kepribadiannya. Ringan, membumi, nyaman.

Inilah, di antara kualitas lainnya, yang paling menarik perhatian Ish Tiu, pacar Kiefer dan pemain bola basket Lady Eagles.

“Yang paling aku sukai dari Kief adalah kesalahan sisi dia,” dia akhirnya berkata setelah pertanyaan itu mengejutkannya. “Hanya bagian dirinya yang itu yang secara acak membuatku tersenyum.”

Ada kegembiraan yang terdengar ketika Ish berbicara tentang Kiefer, tapi sekali lagi, dari cerita-ceritanya, wanita mana pun seusianya akan beruntung memiliki pacar yang membagi waktunya antara membuat lawannya menangis dan pacarnya tertawa.

Kiefer menunggunya setelah kelas dan latihan bola basket, dan menggodanya melalui Skype dengan mengenakan berbagai wig dengan warna paling gila. “Aku hanya ingin membuatmu bahagia,” katanya padanya.

Dia ingat bagaimana rasanya ketika mereka pertama kali mengenal satu sama lain dan berkumpul. Yang membuatnya malu, dan meskipun dia terus-menerus memintanya untuk berhenti, setiap kali mereka bersama, Kiefer akan bertanya kepada semua orang – pelayan, petugas tiket parkir, orang asing – sebuah pertanyaan: “Guru, guru! Apakah kita terlihat serasi bersama?”

Kiefer, ternyata, sama menawannya dengan dia sebagai seorang pemain. – Rappler.com

Membaca Fenomena Kiefer: Bagian penutup.

Ikuti reporter di Twitter: @natashya_g

Togel Sidney