• June 20, 2024
Fil-Am memberi Obama nilai C+ untuk reformasi imigrasi

Fil-Am memberi Obama nilai C+ untuk reformasi imigrasi

Mereka memberinya nilai rata-rata – ‘jumlah deportasi mencapai rekor tertinggi’; mereka yang telah berkontribusi pada perekonomian tidak mendapatkan manfaat

MANILA, Filipina – Warga Amerika keturunan Filipina termasuk di antara kelompok etnis pemilih yang mendukung Barack Obama ketika ia pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden dan menang pada tahun 2008, dan ketika ia terpilih kembali pada tahun 2012.

Dari lebih dari 3 juta warga Filipina dan warga Amerika keturunan Filipina yang tinggal di Amerika Serikat, antara 700.000 hingga satu juta orang berhak memilih. Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Asian American Legal Defense Fund (AALDEF) yang berbasis di New York menunjukkan bahwa 65% pemilih Fil-Am yang terdaftar memilih Obama pada tahun 2012.

Saat Obama memasuki dua tahun terakhir masa jabatan keduanya, bagaimana orang Filipina-Amerika menilainya? C+, atau nilai rata-rata, menurut jurnalis veteran Rene Pastor dan pengacara imigrasi Lourdes Tancinco, yang bergabung dengan Rappler dalam Hangout khusus di #BalikBayan pada tanggal 28 April, ketika Obama melakukan kunjungan resmi kenegaraan pertamanya ke Manila. (MEMBACA: Obama Mengunjungi Manila Hari 1 Dan Hari ke-2)

https://www.youtube.com/watch?v=R2eZjG6XxMg

Mengapa C+? “Saya pikir yang paling penting adalah itu Reformasi imigrasi masih tertahan di Kongrestapi itu bukan sepenuhnya salahnya,” kata pendeta kepada Rappler.

Meskipun reformasi imigrasi disahkan oleh Senat AS pada tahun 2013 dengan dukungan bipartisan yang luar biasa, reformasi imigrasi belum sampai ke meja Obama karena perbedaan pendapat antar partai mengenai prinsip-prinsip reformasi imigrasi. RUU Senat akan memberikan imigran tidak berdokumen yang memenuhi syarat jalan menuju kewarganegaraan dan reformasi lapangan kerja dan petisi berbasis keluarga untuk mendapatkan visa, serta reformasi lainnya.

“Jumlah deportasi mencapai rekor tertinggi, jadi ini sedikit negatif bagi komunitas imigrasi,” kata Pastor. (MEMBACA: Menunggu Tanda: Obama, Pinoys dan Reformasi Imigrasi)

Ada yang mengatakan ada 2 juta hingga 3 juta deportasi di bawah pemerintahan Presiden Obama, namun angka tersebut masih diperdebatkan di kalangan analis politik dan media.

Tancinco berkata, “Saat ini, saya akan memberi Obama nilai C+. Alasannya adalah karena sebagian besar sentimen masyarakat Filipina tertuju pada dua isu: yang pertama adalah isu veteran, dan yang kedua adalah reformasi imigrasi.”

Dia menambahkan: “Sangat membuat frustrasi ketika Anda bertanya kepada orang Filipina sekarang dan mereka berkata, oh reformasi imigrasi? Mereka bilang lupakan saja, kita sudah menunggu lama untuk reformasi imigrasi, tidak akan terjadi apa-apa.”

Politik partai

Meskipun ada seruan untuk berkompromi, tampaknya tidak ada pihak yang mau mengalah pada pendirian mereka mengenai imigrasi.

“Yang pertama, menurut saya, mereka (Partai Republik) telah berkomitmen untuk tidak melakukan reformasi imigrasi sama sekali. Itu yang saya dengar, meskipun tentu saja ada beberapa anggota Partai Republik yang setuju, namun mayoritas dari mereka tidak,” tambah Tancinco. “Jika kita memiliki lebih banyak anggota Partai Demokrat di Kongres, reformasi mungkin akan dilakukan ketika RUU Senat disahkan tahun lalu.”

Anggota parlemen dari Partai Konservatif menerbitkan prinsip-prinsip panduan mereka mengenai reformasi imigrasi tahun lalu, dengan menegaskan kembali bahwa mereka yang memasuki Amerika Serikat secara ilegal tidak boleh diberikan kewarganegaraan dalam keadaan apa pun.

“Ini seperti menciptakan warga negara kelas dua, atau masyarakat kelas dua,” kata Pastor. “Dalam hal ini, ini seperti perbudakan yang tidak disengaja. Maksud saya, orang-orang ini akan berkontribusi pada pajak,” tambahnya.

Tancinco menyampaikan bahwa dia yakin masalah ini adalah keadilan.” Jika Anda mencabut hak kewarganegaraan seorang imigran, itu seperti menciptakan segregasi… Menurut saya, tidak adil jika mereka telah berkontribusi dan kemudian Anda membatasi keuntungan mereka dengan mencabut kewarganegaraan mereka.”

Keadilan yang lambat bagi para dokter hewan pada Perang Dunia II

Masalah lain yang dihadapi para pemimpin Fil-Am setelah pemerintahan Obama adalah kesetaraan para veteran. “Memang benar ada kompensasi keadilan bagi veteran Filipina pada tahun 2009 ketika Presiden Obama pertama kali terpilih. Dia memberikan $15.000 kepada veteran Filipina yang memiliki kewarganegaraan AS dan $9.000 kepada mereka yang berkewarganegaraan Filipina, namun percaya atau tidak, hal ini tidak dilaksanakan secara setara,” kata Tancinco. (MEMBACA: Veteran Kelas Dua Amerika)

Butuh waktu puluhan tahun setelah Undang-Undang Resesi tahun 1946, yaitu undang-undang yang menghapuskan tunjangan penuh bagi para veteran Filipina, agar para veteran Filipina bisa mendapatkan kompensasi dan masih mengalami kesulitan dalam mendapatkan dana mereka. (MEMBACA: Obama menyesali ‘ketidakadilan’ yang dialami para veteran perang PH)

Sebuah ketentuan dalam RUU reformasi imigrasi Senat (S 744) disahkan untuk menguntungkan para veteran. “Petisi untuk anak-anak veteran Perang Dunia II akan dikecualikan dari batasan jumlah,” tegas Tancinco. “Bisa dikatakan, mereka tidak akan menunggu tanggal prioritas mereka diperbarui. Mereka akan diproses untuk mendapatkan visa meskipun faktanya veteran Filipina ini mungkin sudah meninggal dunia.”

Siapa yang harus mendapatkan TPS?

Setelah Topan Yolanda melanda Visayas Timur dan Tengah, Kelompok Filipina di Amerika Serikat mulai memohon kepada AS untuk memberikan status perlindungan sementara (TPS) kepada sekitar 200.000 warga Filipina yang status visanya sudah tidak berlaku lagi. (MEMBACA: Pinoy di NY Mengejar Status Dilindungi Sementara)

TPS akan diberikan jika kondisinya untuk sementara tidak memungkinkan warga negaranya yang tinggal di AS untuk kembali dengan selamat.

“Pada awalnya, saya yakin TPS layak menerima warga Filipina yang berasal dari wilayah tersebut,” jelas Tancico. Tancinco memberikan pandangan berbeda mengenai tuntutan berbagai kelompok Filipina di AS dan Filipina untuk memberikan TPS. Dia berkata, “Saya yakin jawaban bagi pekerja Filipina yang tidak berdokumen adalah reformasi imigrasi, TPS adalah untuk mereka yang terkena dampak bencana.”

Masyarakat Filipina-Amerika tidak optimis bahwa perubahan yang penting bagi mereka akan terjadi; setidaknya tidak dalam waktu dekat. (BACA: 5 Kebijakan AS yang Mendukung Warga Filipina-Amerika) – Rappler.com

Pengeluaran SDY