• February 25, 2024
Filipina ikut merayakan Minggu Palma

Filipina ikut merayakan Minggu Palma

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina berpartisipasi dalam perayaan global Minggu Palma, sebuah festival umat Kristiani yang menandai awal Pekan Suci, yang berakhir pada Minggu Paskah.

MANILA, Filipina – Masyarakat Filipina bergabung dalam perayaan global Minggu Palma, sebuah festival umat Kristiani yang menandai dimulainya Pekan Suci, yang berakhir pada Minggu Paskah.

Bagi umat Kristiani, Minggu Palma memperingati masuknya Kristus dengan penuh kemenangan ke Yerusalem dengan menunggangi seekor keledai, disambut oleh orang banyak yang melambaikan daun palem, sebelum penangkapan, pengadilan, penyaliban dan kebangkitannya.

Di sini ditampilkan video yang disumbangkan oleh calon reporter multimedia Jeric Pena Uskup Agung Manila Luis Antonio G. Tagle pada hari Rabu memberkati ranting atau daun palem Gereja Paroki San Fernando de Dilao di Paco, Manila.

“Gereja San Fernando de Dilao di Paco, Manila saat ini berfungsi sebagai gereja sementara Keuskupan Agung Manila sementara katedral di Intramuros, Manila sedang menjalani perbaikan besar-besaran,” lapor Pena.

Video klip lainnya memperlihatkan perayaan di Gereja Carmel di Biara Carmelite di Lipa, Batangas.

Lihat halaman khusus Rappler yang didedikasikan untuk Pekan Suci, termasuk Minggu Palma dan Visita Iglesia virtual.

Paus memimpin prosesi Minggu Palma, misa

Sementara itu, Paus Benediktus XVI memimpin prosesi tradisional dan misa perayaan Minggu Palma di St. Louis. Lapangan Santo Petrus, dipenuhi ribuan umat beriman yang merayakan dimulainya Pekan Suci menjelang Paskah.

Untuk tahun ketiga berturut-turut, Paus tiba dengan “ponsel Paus” dan tidak berjalan kaki di tengah kerumunan orang yang berkumpul untuk misa di ruang terbuka. Sebuah altar didirikan di kaki obelisk di tengah alun-alun dan dekat kebun zaitun yang dibangun kembali dengan 13 pohon zaitun.

Benediktus XVI, yang akan berulang tahun ke-85 pada tanggal 16 April, tampak berada dalam kondisi yang baik, meskipun ia baru kembali pada hari Kamis dari kunjungan enam hari ke Meksiko dan Kuba.

Mengenakan jubah liturgi berwarna merah untuk melambangkan kehidupan, Paus memberkati lambaian tangan umat beriman, termasuk ribuan kaum muda, saat Minggu Palma bertepatan dengan “Hari Pemuda Sedunia” yang dirayakan oleh kaum muda Katolik di setiap keuskupan di seluruh dunia.

Paus kemudian mengambil langkah ke St. Peter’s Ascend di mana dia memimpin Misa Minggu Palma, yang menurutnya adalah “pintu besar menuju Pekan Suci”.

Dalam khotbahnya, Paus bertanya: “Siapakah Yesus dari Nazareth bagi kita? Gagasan apa yang kita miliki tentang Mesias, gagasan apa yang kita miliki tentang Tuhan? Ini adalah sebuah pertanyaan krusial, yang tidak dapat kita hindari, apalagi pada minggu ini kita dipanggil untuk mengikuti raja kita yang memilih salib sebagai tahtanya.

“Kita dipanggil untuk mengikuti Mesias yang tidak menjanjikan kita kebahagiaan duniawi yang mudah, namun kebahagiaan surga, kebahagiaan ilahi. Jadi kita harus bertanya pada diri sendiri: apa harapan kita yang sebenarnya? Apa keinginan terdalam kami sehingga kami datang ke sini hari ini untuk merayakan Minggu Palma dan memulai Perayaan Pekan Suci?” – Rappler.com dan Agence France-Presse

Keluaran Sidney