• March 5, 2024
Basilan ‘rido’ membunuh pemimpin bandit, melukai 13 lainnya

Basilan ‘rido’ membunuh pemimpin bandit, melukai 13 lainnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pihak berwenang mengatakan perang suku adalah sumber kekerasan yang umum terjadi di provinsi tersebut

MANILA, Filipina – Lebih dari selusin penduduk desa, beberapa di antaranya anak-anak, terluka ketika tradisi gembira merayakan malam pernikahan suku berubah menjadi berdarah di sebuah kota terpencil di Basilan sesaat sebelum tengah malam pada Sabtu, 31 Maret.

Laporan yang masuk ke Kantor Polisi Provinsi Basilan menyebutkan, sejumlah warga berkumpul di sebuah rumah di Barangay Tong-sengal di kota Sumisip pada hari Sabtu sekitar pukul 23.30 untuk mengadakan pesta adat sebagai upacara pranikah yang dilangsungkan oleh pasangan suku Yakan. terdengar ledakan yang disusul rentetan tembakan.

“Ada beberapa tamu yang sedang sibuk dengan Pangalay (tarian adat Tausug) disela oleh ledakan keras,” kata Hassad Kunahi, salah satu korban luka dalam penyerangan tersebut. Tembakan terus menerus terjadi, terjadi kekacauan total di tempat itu.

Saat orang-orang bergegas menyelamatkan diri, 13 orang terluka setelah menderita luka tembak dan pecahan peluru. Mereka dilarikan ke Rumah Sakit Komunitas Basilan (BasCom) di Kota Isabela. Sejumlah korban adalah anak-anak, menurut petugas medis.

Orang tua mengawasi putranya yang termasuk di antara korban luka dalam serangan bersenjata oleh keluarga di Sumisip, Basilan pada Sabtu, 31 Maret.  (Foto oleh Richard Falcatan)

Sedikitnya 13 orang, termasuk sejumlah anak-anak, terluka akibat serangan saat pesta pernikahan adat di Sumisip, Basilan pada Sabtu, 31 Maret.  (Foto oleh Richard Falcatan)

Selain Kunahi, korban lainnya yang teridentifikasi adalah Loy Junjam, Nasri Saluan, Muamar Majang, Jamiro Amigos, Anasani Toki, Jaari Daia, Nuraifa Jaari, Aning Talani, Sahang Kambang, Bahia Bulansang, Mamang Bulansang dan Ibno tertentu.

Menurut direktur kepolisian provinsi Sr Supt Alex Lineses, sasaran penyerangan adalah Muhammad Balakat yang terlibat dalam sebuah kasus. menembak atau perang klan berkepanjangan dengan salah satu tersangka.

Penyidik ​​​​polisi belum mengetahui identitas para penyerang.

Sementara itu, di desa Al-Barka, tentara melaporkan bahwa seorang tersangka pemimpin Kelompok Abu Sayyaf (ASG) terbunuh setelah ia muncul dalam bentrokan bersenjata yang juga disebabkan oleh serangan. menembak.

Kolonel Romy Yogyog, Komandan Satuan Tugas Operasi Khusus Angkatan Darat-Basilan (SOTF-Basilan) mengidentifikasi korban tewas sebagai Long Malat Sulayman, seorang pemimpin ASG yang juga terkait dalam serangan Al-Barka pada Oktober 2011 yang menewaskan 19 anggota elit kelompok tersebut. militer. Batalyon Penjaga Pramuka elit.

Laporan mengatakan Sulaiman “disergap di Barangay Kuhon oleh kelompok pelanggar hukum yang dipimpin oleh Ibnie Mallapin dan putra seorang pemimpin pemberontak yang diidentifikasi hanya sebagai Ombong tertentu sekitar pukul 11:00 Minggu, 1 April Lennuh.

Yogyog mengatakan Sulaiman mengalami luka fatal di salah satu kakinya, menurut laporan intelijen. Dia diyakini meninggal sekitar pukul 15.00.

Bersama sejumlah tersangka anggota ASG, Sulaiman menjadi sasaran operasi perburuan oleh otoritas setempat karena keterlibatannya dalam berbagai kegiatan kriminal, termasuk penculikan. – Rappler.com

Togel Sidney