• June 12, 2024
Filipina menangkap nelayan Tiongkok ‘untuk menjaga kedaulatan’

Filipina menangkap nelayan Tiongkok ‘untuk menjaga kedaulatan’




Filipina menangkap nelayan Tiongkok ‘untuk menjaga kedaulatan’
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pasukan maritim Kepolisian Nasional Filipina menangkap 11 nelayan asal Tiongkok yang kapalnya ditemukan di lepas pantai provinsi Palawan dengan 500 spesies penyu yang terancam punah. Departemen Luar Negeri mengatakan penahanan itu dilakukan “untuk menegakkan hukum maritim dan untuk menegakkan hak kedaulatan Filipina atas zona ekonomi eksklusifnya.” Kapal Tiongkok dicegat 60 mil laut dari daratan Palawan, jauh di dalam ZEE Filipina yang berjarak 200 mil laut. Pemerintah Tiongkok menuntut pembebasan para nelayan yang menurut mereka berada di wilayah yang hak kedaulatannya “tidak dapat disangkal”. Insiden tersebut terjadi ketika pemerintah mengumumkan rencana Presiden Filipina Benigno Aquino III untuk meminta para pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk segera menyelesaikan Kode Etik (COC) untuk Laut Filipina Barat ( Laut Cina Selatan) ) saat mereka bertemu di Myanmar akhir pekan ini. Filipina, Malaysia, Vietnam, dan Brunei terlibat dalam sengketa maritim dengan Tiongkok mengenai berbagai wilayah laut.

Detail insiden Palawan dalam laporan Rappler.








Keluaran Sidney