• February 23, 2024
Filipina menjadi ‘Negara Pahlawan’ Earth Hour untuk tahun ke-4

Filipina menjadi ‘Negara Pahlawan’ Earth Hour untuk tahun ke-4

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebanyak 6.525 kota besar dan kecil di 150 negara dan wilayah berpartisipasi dalam perayaan lingkungan hidup terbesar dalam sejarah manusia

MANILA, Filipina – Pada tanggal 31 Maret, Filipina tetap menjadi juara tak terkalahkan dalam perayaan Earth Hour sedunia dalam hal jumlah kota dan kota yang berpartisipasi.

Setelah memobilisasi 1.671 provinsi, kota dan kotamadya – 10 lebih banyak dibandingkan tahun lalu – negara ini memecahkan rekornya sendiri dan dengan mudah meraih gelar “Negeri Pahlawan” selama 4 tahun berturut-turut.

“Kami sangat senang bisa menempati posisi pertama selama 4 tahun berturut-turut,” Direktur Nasional Earth Hour Gia Ibay menyatakan dalam sebuah pernyataan, dua hari setelah perayaan lingkungan hidup terbesar dalam sejarah umat manusia berlangsung.

Penyelenggara mengungkapkan bahwa Earth Hour 2012 mencakup 6.525 kota besar, kecil, provinsi dan kotamadya di 150 negara dan wilayah – yang merupakan rekor tingkat partisipasi sejak aksi iklim global diluncurkan pada tahun 2007.

Tahun sebelumnya, lebih dari 5.200 kota besar dan kecil di 135 negara dan wilayah berpartisipasi dalam gerakan ini, dan menjangkau 1,8 miliar orang di seluruh dunia.

MAKATI JAM BUMI.  Ayala Triangle Gardens berubah menjadi lautan lilin pada Sabtu malam, 31 Maret.

Lebih dari sekadar angka

Ibay menekankan bahwa “lebih dari sekadar angka, Earth Hour menganjurkan pentingnya tindakan kita setelah jam tersebut.”

“Penutupan yang dilakukan tahun ini hanyalah menandai awal dari janji kami selama setahun untuk meminimalkan dampak ekologis dan melakukan bagian kami demi planet yang lebih berkelanjutan,” tambah Ibay.

Tahun ini, Earth Hour Filipina tidak hanya mematikan lampu di ibu kota negara tetapi juga di Cebu dan Davao untuk meningkatkan upayanya.

Hal yang paling menonjol dari penutupan secara simbolis ini adalah adanya komitmen dari para peserta untuk menjalani gaya hidup yang lebih ramah lingkungan dan mendukung seruan untuk bertindak terhadap perubahan iklim setelah Earth Hour.

“Ikrar untuk hidup berkelanjutan dapat diwujudkan dalam berbagai bentuk, mulai dari beralih ke peralatan yang hemat energi hingga memilih bersepeda ke tempat kerja setiap hari. Janji tersebut sangat bergantung pada individu yang dapat mengevaluasi secara pribadi perubahan apa yang dapat mereka lakukan untuk mengurangi konsumsi listrik dan air,” kata Ibay.

MATIKAN DI SELATAN.  Davao melepas lentera langit untuk merayakan Earth Hour 2012

Lebih menyenangkan di Filipina

Salah satu pendiri pertemuan lingkungan hidup terbesar dalam sejarah umat manusia menyatakan bahwa “Earth Hour lebih menyenangkan di Filipina.”

Ridney merayakan penutupan global 60 Minutes bersama orang-orang Filipina, yang ia gambarkan sebagai orang yang “sangat ramah”.

“Kami mendengar cerita luar biasa tentang kejadian ini di Filipina dan saya pikir saya akan datang dan melihatnya. Senang rasanya bisa datang dari Sydney dan melihat bagaimana negara lain melakukannya,” kata Ridley kepada Rappler.

Diluncurkan di Australia pada tahun 2007 oleh kelompok konservasi internasional World Wide Fund for Nature (WWF), Earth Hour diadakan setiap tahun di seluruh dunia pada hari Sabtu terakhir bulan Maret sebagai aksi simbolis untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman perubahan iklim. – Rappler.com

Angka Sdy