• April 18, 2024
Filipina, Pertumbuhan Tercepat ke-6 di Dunia: Laporan Kekayaan

Filipina, Pertumbuhan Tercepat ke-6 di Dunia: Laporan Kekayaan

MANILA, Filipina – Filipina diperkirakan akan menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia antara tahun 2010 dan 2050, menurut sebuah studi yang dirilis oleh Knight Frank dan Citi Private Bank.

Dalam Laporan Kemakmuran 2012Filipina diperkirakan akan mencatat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) sebesar 7,3% selama periode tersebut, menjadikannya negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat ke-6 di dunia.

TUMBUH CEPAT.  Menurut Laporan Kekayaan tahun 2012, Filipina akan menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia.  Gambar ini dan grafik di bawah ini diambil dari laporan yang dirilis oleh Knight Frank dan Citi Private Bank.

Filipina mencatat pertumbuhan sebesar 7,3% pada tahun 2010, namun melambat menjadi 3,6% pada tahun 2011 karena perekonomian global menekan permintaan ekspor Filipina dan pengeluaran pemerintah untuk proyek-proyek infrastruktur kurang dari yang direncanakan.

Pemerintah Filipina memperkirakan perekonomian lokal akan tetap tangguh meskipun ada tantangan ekonomi dari mitra dagang utama di negara barat. Mereka menargetkan pertumbuhan sebesar 5% hingga 6% pada tahun 2012 ini – lebih lambat dari perkiraan pertumbuhan tahunan Laporan Kekayaan tahun 2012.

Laporan Kekayaan tahun 2012 ini mencerminkan studi yang dirilis oleh HSBC pada bulan Januari, yang memperkirakan bahwa Filipina dapat menjadi negara dengan perekonomian terbesar ke-16 di dunia pada tahun 2050.

Menuju Timur

HSBC, bank multinasional Inggris, menyebutkan demografi dan peningkatan standar pendidikan membantu Filipina tumbuh rata-rata 7% per tahun selama 40 tahun ke depan.

Sebaliknya, Laporan Kekayaan tahun 2012 menyebutkan adanya “pergeseran penekanan ke Timur”.

“Perekonomian dunia berkembang, namun tingkat pertumbuhannya jauh lebih lambat dibandingkan tahun 2010. Perekonomian AS hanya tumbuh sebesar 1,8% dan PDB di zona euro yang bermasalah hanya meningkat sebesar 1,6%. Sebaliknya, Asia berhasil mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 7,9%, meskipun angka ini lebih rendah dibandingkan pertumbuhan 9,5% pada 12 bulan sebelumnya,” kata pernyataan tersebut.

Profesor Danny Quah dari London School of Economics memperkirakan bahwa pada tahun 2050 pusat gravitasi ekonomi dunia, sebuah ukuran teoritis dari titik fokus aktivitas ekonomi global berdasarkan PDB, akan bergeser ke arah timur dan terletak di antara Tiongkok dan India, tambahnya. . “Pada tahun 1980, lokasinya berada di tengah Atlantik.”

Laporan tersebut mengutip satu indikator: meningkatnya jumlah centa-jutawan, atau mereka yang memiliki aset $100 juta atau lebih.

Diperkirakan terdapat 18.000 centa-jutawan di kawasan yang mencakup Asia Tenggara, Tiongkok, dan Jepang. Jumlah ini lebih banyak dibandingkan Amerika Utara yang memiliki 17.000 orang dan Eropa Barat dengan 14.000 orang. Pada tahun 2016, kawasan ini diperkirakan akan terus memimpin, dengan Ledbury Research memperkirakan terdapat 26.000 jutawan centa, dibandingkan dengan 21.000 orang di Amerika Utara dan 15.000 orang di Amerika Barat. Eropa.

“Perkiraan ini dipengaruhi oleh ekspektasi kinerja perekonomian negara-negara di kawasan Asia-Pasifik. Meskipun pertumbuhan PDB yang cepat tidak menjamin kenaikan tajam HNWI (individu dengan kekayaan bersih tinggi), pertumbuhan ekonomi yang cepat memberikan peluang penting bagi penciptaan kekayaan dalam skala besar,” kata laporan tersebut.

Individu dengan kekayaan bersih tinggi

Citi Private Bank, unit manajemen kekayaan dari lembaga keuangan multinasional, telah memasukkan Filipina dan negara-negara lain dalam daftar Penghasil Pertumbuhan Global – atau negara-negara “3G” yang diperkirakan akan tumbuh dalam 5, 10, 20 dan 40 tahun ke depan. pertumbuhan tinggi dan peluang investasi yang menguntungkan.

Citi memasukkan “Bangladesh, Mesir, Indonesia, Irak, Mongolia, Nigeria, Filipina, Sri Lanka dan Vietnam dalam daftar (‘3G’) ini.”

Tidak termasuk Rusia dan Brasil – dua negara yang disebut BRIC selain Tiongkok dan India – yang menyatakan bahwa “ada negara-negara penting lainnya yang memiliki peluang pertumbuhan yang menjanjikan namun belum tentu sesuai dengan asumsi tradisional mengenai dari mana pertumbuhan di masa depan akan berasal. .”

“Semua negara ini saat ini miskin dan memiliki harapan untuk mengejar ketertinggalan pertumbuhan selama beberapa dekade. Beberapa di antaranya, termasuk Nigeria, Mongolia, Irak, dan Indonesia, juga memiliki sumber daya alam yang besar dan kami harap akan memberikan manfaat yang lebih besar dibandingkan sebelumnya,” kata laporan tersebut.

Selain Filipina, dua negara Asia Tenggara lainnya yang termasuk dalam 10 negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat antara tahun 2010 dan 2050 adalah Vietnam, yang berada di peringkat ke-5 dan diperkirakan akan tumbuh sebesar 7,5%, dan Indonesia, yang berada di peringkat ke-8 dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 6,8% antara tahun 2010 dan 2050. .

Citi memproyeksikan bahwa Tiongkok akan menyalip Amerika Serikat sebagai negara dengan perekonomian terbesar di dunia pada tahun 2020, yang pada gilirannya akan diambil alih oleh India pada tahun 2050.

Kebangsaan untuk diperiksa

Meskipun warga Filipina mungkin tidak terlalu penting saat ini atau di masa depan, mereka jelas merupakan salah satu negara yang harus diperhatikan dalam hal produk dan layanan mewah, termasuk rumah kedua.
Wealth Report mengatakan warga Filipina, bersama dengan warga Mesir, Mongolia, Nigeria, dan Vietnam, merupakan warga negara yang bisa menjadi pembeli rumah kedua yang penting di masa depan.

Pembeli rumah kedua terbanyak saat ini berasal dari Rusia, Hong Kong, Inggris, Perancis, Amerika Serikat, Swedia, Jerman, Tiongkok, Singapura, dan Kanada.

Namun warga negara yang menjadi penting sebagai pembeli rumah kedua utama adalah warga Tiongkok, India, Brasil, Malaysia, Norwegia, Kazakh, Australia, Indonesia, Turki, dan Timur Tengah, terutama yang berasal dari Uni Emirat Arab (UEA).

Laporan Kekayaan tahun 2012 mengkompilasi penciptaan kekayaan, risiko ekonomi dan politik ke dalam kinerja pasar perumahan dan real estat komersial utama, serta produk-produk mewah lainnya.

Citi Private Bank menyediakan produk dan layanan kepada individu dengan kekayaan bersih tinggi atau mereka yang memiliki aset yang dapat diinvestasikan lebih dari US$25 juta. – Rappler.com

SDy Hari Ini