• April 15, 2024
Filipina vs Indonesia: Mana yang ‘Lebih Baik’?

Filipina vs Indonesia: Mana yang ‘Lebih Baik’?

MANILA, Filipina – Ini adalah pertarungan sengit antara dua bintang ekonomi yang sedang naik daun di Asia – Filipina dan Indonesia.

Awalnya, Indonesia mendapat dua status investment grade dari Fitch Ratings pada Desember 2011 dan Moody’s pada Januari 2012.

Namun secara perlahan dan pasti, Filipina telah bangkit dari ketertinggalan, dengan meraih peringkat layak investasi pertama dari Fitch Ratings pada tanggal 27 Maret, dan kini peringkat kedua dari Standard and Poor’s pada tanggal 2 Mei.

Filipina dan Indonesia sama-sama memiliki dua peringkat investasi dari lembaga pemeringkat kredit yang berbeda.

Kedua negara tersebut, yang dianggap sebagai macan baru di Asia, telah menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang kuat di tengah lesunya perekonomian global, hampir menyamai kekuatan ekonomi Asia lainnya, Tiongkok dan India.

Jadi skornya imbang, tapi mana yang benar-benar menang?

pertumbuhan GDP

Dalam hal pertumbuhan PDB, Filipina muncul sebagai pemenang dengan tingkat PDB yang lebih cepat pada tahun 2012 sebesar 6,6%.

Sebaliknya, perekonomian Indonesia mengalami perlambatan setelah pemerintah gagal memotong subsidi, menguras keuangan pemerintah, merugikan nilai tukar rupiah, dan menurunkan kepercayaan investor asing. Indonesia tumbuh sebesar 6,23%.

Pada hari Senin, 6 Mei, Indonesia melaporkan pertumbuhan kuartal pertama tahun 2013 sebesar 6,02%, laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun. Filipina akan mengumumkan hasil kuartal pertamanya pada 30 Mei.

Pada triwulan III tahun 2012, Filipina mencatat pertumbuhan sebesar 7,1%, menggantikan Indonesia sebagai negara tercepat kedua di Asia setelah Tiongkok sebesar 7,7% dan tercepat di Asia Tenggara. Indonesia yang turun ke posisi 3 mencatatkan pertumbuhan sebesar 6,2%.

Tahun 2012 merupakan titik balik bagi Filipina. Pada tahun 2011, ekspansi Filipina sebesar 3,9% jauh di bawah tingkat pertumbuhan Indonesia sebesar 6,5% pada tahun 2011.

Aquino vs Bambang Yudhoyono

Janji-janji Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Indonesia dan Benigno Aquino III di Filipina untuk memberantas korupsi, mengurangi defisit anggaran dan mendatangkan investasi memenangkan keduanya. peningkatan dari Fitch Ratings dan Moody’s Investors Service pada tahun lalu.

Presiden Filipina Aquino, yang baru menjalani masa jabatan 6 tahun, telah berhasil meningkatkan belanja pemerintah dan mengelola defisit anggaran, serta mengupayakan investasi infrastruktur senilai lebih dari $17 miliar untuk memacu pertumbuhan.

Defisit anggaran negara berkurang menjadi 2% dari produk domestik bruto (PDB) pada tahun 2012 dari 3,9% ketika ia diangkat pada tahun 2010. Aquino juga meningkatkan pengumpulan pajak, mengesahkan amandemen kontroversial terhadap undang-undang pajak dosa, dan menggulingkan mantan Hakim Agung Renato Corona pada tahun 2012 karena menyembunyikan kekayaannya secara ilegal.

Presiden Indonesia Bambang Yudhoyono, yang berada di tahun terakhir masa jabatannya, pada tahun 2012 gagal mengurangi subsidi bahan bakar, yang menghabiskan keuangan negara. Artinya, pemerintah perlu mendapatkan lebih banyak dana untuk dialokasikan pada belanja infrastruktur.

Menurut Bank Dunia, Presiden Yudhoyono mengatakan pemerintahnya sedang mempertimbangkan pro dan kontra dari kenaikan harga bahan bakar atau memilih metode lain yang akan menargetkan subsidi secara lebih efektif kepada konsumen yang lebih miskin di negara dimana hampir satu dari lima penduduk dengan pendapatan kurang dari $1,25 satu hari.

Investasi asing

Di kancah ini, Indonesia memimpin. Negara ini menarik investasi asing langsung terbesar kedua – sebesar $19,2 miliar pada tahun 2012 – yang mengalir ke Asia Tenggara, setelah Singapura sebesar $54 miliar.

Sebaliknya Filipina masih tertinggal, hanya memperoleh $1,5 miliar pada tahun 2012.

Persepsi Korupsi

Filipina memimpin dan kini dianggap kurang korup dibandingkan Indonesia. Indeks Persepsi Korupsi yang dikeluarkan Transparency International menaikkan peringkat Filipina ke peringkat 105 pada tahun 2012 dari peringkat 139 pada tahun 2009, setahun sebelum Aquino menjadi presiden.

Sebaliknya, Indonesia pada tahun lalu berada di peringkat 118, turun dari peringkat 111 pada tiga tahun sebelumnya.

Karena pertumbuhan ekonomi kedua negara yang sedang naik daun ini berbeda, masih harus dilihat siapa yang akan menjadi pemenang.

Tujuan investasi

Namun bagi fund manager, kedua tujuan investasi tersebut tetap menarik, bahkan ada yang tidak harus memilih di antara keduanya.

Di tengah kesengsaraan ekonomi, langkah-langkah penghematan, prospek yang suram dan penurunan peringkat kredit di negara-negara Barat, sebagian besar dana investasi yang mencari pertumbuhan yang solid beralih ke negara-negara Barat.

Seorang fund manager global mengatakan kepada Rappler bahwa persaingan untuk mendapatkan perhatian investor bukan antara Indonesia dan Filipina, namun melawan negara-negara berkembang lainnya di kawasan lain, seperti Eropa Timur dan Amerika Selatan.

Keduanya juga merupakan bagian dari TIMP, sebuah kelompok baru yang terdiri dari negara-negara berkembang yang sedang berkembang pesat, yang dianggap melampaui kelompok BRIC yang pernah menjadi tren.

Filipina adalah “P” dan Indonesia adalah “I” dalam “TIMP,” yang diciptakan oleh Bob Turner, ketua dan kepala investasi Turner Investments, untuk digabungkan dengan Turki dan Meksiko sebagai alternatif seksi bagi negara-negara BRIC – negara-negara utama pasar negara berkembang seperti Brazil, Rusia, India dan Cina.

Pada tanggal 28 Maret potongan opini, Reuters mencatat rekor keuntungan pasar saham TIMP berkisar antara 9,4% untuk Indonesia hingga 37,7% untuk Filipina. Dibandingkan dengan pasar TIMP yang lebih kecil namun berkinerja sangat baik, BRIC “tiba-tiba menjadi lebih matang, bergerak sedikit lebih lambat, dan beberapa hal yang lebih panas mengancam untuk menggantikan Anda,” kata Reuters.

Turner mencatat bahwa BRIC “terhambat oleh ketidakseimbangan perekonomian, korupsi politik, dan demografi yang buruk.”

TIMP bisa menjadi generasi berikutnya yang harus diperhatikan, kata Turner, yang perusahaan investasinya memiliki aset yang dikelola sekitar $10 miliar. – dengan penelitian dari Ramon Calzado dan Lean Santos/Rappler.com

Keluaran HK