• April 15, 2024
Fokus pada konsumen di kota-kota kecil di Asia Tenggara – Nielsen

Fokus pada konsumen di kota-kota kecil di Asia Tenggara – Nielsen

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Populasi kota-kota besar dan kecil di Asia Tenggara akan mencapai 231 juta jiwa, dan akan mencakup 80% populasi ASEAN pada dekade mendatang.

MANILA, Filipina – Asia Tenggara memiliki banyak populasi yang tinggal di luar kota-kota besar, dan perusahaan harus mengadopsi strategi yang berbeda untuk mewujudkan peluang yang diwakili oleh konsumen dari wilayah tersebut, kata perusahaan informasi dan pengukuran global Nielsen.

Populasi di kota-kota besar dan kecil di kawasan ini yang berpenduduk kurang dari 500.000 jiwa akan meningkat sebesar 18% menjadi 231,8 juta orang pada dekade mendatang, mewakili 80% populasi di kawasan ini, berdasarkan penelitian Nielsen.

Hal ini menjadi dasar rekomendasi Nielsen kepada kliennya untuk juga menargetkan konsumen dari luar kota-kota besar yang paling penting.

“Jika ada satu seruan untuk bertindak bagi klien kami, mereka harus mulai menetapkan strategi yang berbeda untuk mewujudkan tidak hanya peluang yang terlihat jelas di kota-kota besar kita…tetapi juga peluang baru di kota-kota kecil dan daerah pedesaan kita. ,” kata Regan Leggett, direktur regional Nielsen untuk Asia Tenggara, Asia Utara, dan Pasifik.

Leggett menambahkan bahwa jika perusahaan tidak memiliki strategi yang berbeda untuk menargetkan kedua pasar tersebut, maka sangat penting bagi mereka untuk mengembangkan strategi tersebut dalam dua hingga tiga tahun ke depan.

Gelombang pertumbuhan baru

Pergeseran populasi pedesaan ke perkotaan, kata Leggett, terjadi di seluruh dunia, namun Asia Tenggara merupakan kasus yang tidak biasa dimana kisah populasi yang berbeda muncul.

Nielsen melihat adanya beberapa aspek berbeda yang menyebabkan perbedaan ini, yang paling penting adalah gelombang pertumbuhan baru yang terjadi di luar kota-kota terbesar di Asia Tenggara dimana kondisinya sedang berubah.

Hal ini dimungkinkan oleh ketertarikan organisasi-organisasi ke kota-kota kecil karena biaya lahan, tenaga kerja dan produksi yang lebih murah.

“Infrastruktur ikut berperan, dan terdapat lebih banyak lapangan kerja melalui bisnis dan investasi,” kata Leggett.

Konsumsi baru juga menimbulkan dampak pada bagian perekonomian lainnya, sehingga membantu mendorong pertumbuhan.

Stratifikasi konsumen

Gelombang pertumbuhan baru ini telah menciptakan stratifikasi berkelanjutan di seluruh kelompok konsumen dimana kesenjangan besar muncul di antara konsumen yang secara historis tidak ada perbedaan besar.

Stratifikasi ini terlihat jelas di beberapa bidang; kesenjangan antara pencapaian pendidikan, dan kesenjangan kekayaan antara kaya dan miskin serta akses masyarakat terhadap teknologi.

Dalam banyak kasus, hal ini terjadi pada kelompok konsumen yang sama, jadi yang perlu dilakukan perusahaan adalah menemukan kesamaan di antara konsumen dengan melihat lingkungan tempat mereka tinggal dan mengidentifikasi tantangan utama atau elemen gaya hidup utama, kata Leggett.

Dengan cara ini, ketika sebuah perusahaan melihat inovasi produk, strategi pemasaran dan penjualan, mereka dapat mulai mengidentifikasi kesamaan yang memberikan jangkauan yang lebih luas.

Poin kuncinya adalah bahwa perusahaan tidak boleh mengabaikan perubahan demografis konsumen perkotaan dan pedesaan yang lebih kecil di wilayah lain, seperti yang telah dicatat oleh para ahli.

“Ada terlalu banyak kasus di mana para komentator sangat terkejut dengan pertumbuhan yang sangat pesat dalam daya beli konsumen pedesaan India dan juga konsumen kelas bawah dari Tiongkok yang telah menemukan cara baru untuk memenuhi pasokan yang terbatas,” kata Leggett. – Rappler.com

game slot gacor