• July 13, 2024
Fokusnya adalah mengubah status quo

Fokusnya adalah mengubah status quo

Dalam wawancara eksklusif dengan Rappler, Presiden Aquino berbicara tentang perjuangannya, pelajaran yang ia peroleh, dan alasan ia ingin memimpin dengan konsensus.

MANILA, Filipina – Mendorong pemakzulan mantan Ketua Hakim Renato Corona adalah salah satu keputusan tersulit yang harus diambil Presiden Benigno Aquino III sejak ia menjadi presiden.

Dalam wawancara eksklusif dengan Maria Ressa dari Rappler untuk #TalkThursday, Aquino mengakui bahwa pemecatan mantan Hakim Agung Renato Corona adalah “salah satu fokus perjuangan untuk mengubah status quo.”

Status quo, yang melibatkan tetap berkuasanya Corona, menguntungkan berbagai kepentingan yang “prihatin dan takut akan hal-hal yang tidak diketahui,” kata Aquino. Namun pada akhirnya, Aquino yakin sebagian besar masyarakat sudah muak dengan sistem yang telah menopang mereka semua.

Corona divonis bersalah pada 29 Mei 2012 setelah 20 senator termasuk Presiden Senat Juan Ponce Enrile menyatakan dia bersalah karena mengkhianati kepercayaan publik dan melakukan pelanggaran terhadap Konstitusi. Dia dinyatakan bersalah karena gagal mengungkapkan dan secara akurat menyatakan simpanan bank dan propertinya dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya.

Ia adalah Hakim Agung pertama yang didakwa dan dihukum, dan persidangannya merupakan yang pertama dalam sejarah Filipina.

Mengubah status quo sehingga “berpengaruh pada semua orang”, menurut Presiden, adalah fokus utamanya.

Kebebasan dari kelaparan

Aquino juga mengatakan visinya untuk negara ini berasal dari pembelajaran yang ia peroleh selama tahun-tahun awalnya sebagai politisi. Ia ingat bahwa seorang perempuan yang tinggal di sepanjang jalur kereta api diberitahu: “Siapapun yang berlari, hal itu tidak terlalu mempengaruhi kehidupan kami. Kami miskin saat mereka lari. Kita menjadi miskin ketika mereka duduk di kantornya, dan kita mungkin akan menjadi miskin ketika mereka meninggalkan kantornya.”

Ia mengatakan bahwa hal ini menjelaskan mengapa ada “keterputusan antara masyarakat dan pemerintah.”

Aquino juga mencamkan apa yang dikatakan ayahnya pada awal darurat militer ketika dia bertanya, “Mengapa kita memperjuangkan apa yang benar, mengapa tidak ada lebih banyak orang yang memperjuangkan yang benar?” Ayahnya, Senator Benigno Aquino Jr. yang dibunuh, menjawab: “Kebebasan pertama yang harus dimenangkan adalah kebebasan dari kelaparan. Ketika Anda selalu khawatir tentang dari mana makanan selanjutnya akan datang, segala hal lainnya menjadi tidak relevan.”

Editor Eksekutif Rappler Maria Ressa (kiri) mengajukan pertanyaan kepada Presiden Benigno Aquino III (kanan) saat wawancara di Istana Malacañang, 17 Oktober 2012.

Kunci untuk memastikan bahwa apa yang telah dimulai terus berlanjut adalah dengan “benar-benar memberdayakan masyarakat” melalui investasi di bidang kesehatan dan pendidikan, dan membiarkan masyarakat memiliki perubahan yang terjadi di komunitas mereka.

Aquino mengatakan dia memimpin dengan konsensus karena “setiap orang memilikinya (dan) terlepas dari kepribadian yang terlibat, ada kemungkinan besar bahwa hal ini akan terus berlanjut. Ini mungkin lebih sulit untuk dicapai, tetapi pada akhirnya fondasinya lebih kuat.”

‘Perubahan Transformasional’

“Perubahan transformasional” diperlukan, katanya, karena tanpanya “segala sesuatu yang kita perjuangkan” seperti bergantian duduk di “kursi musik”.

Salah satu tanda perubahan atau kemajuan transformasional, kata Aquino, adalah kembalinya warga Filipina yang tersebar di seluruh dunia. “10 juta orang yang kembali ke rumah… ini masih dalam proses.”

Dia mengakui pasti ada cukup pekerjaan agar mereka dapat kembali bekerja. Secara kasar, kata dia, ada 50.000 hingga 80.000 perusahaan dalam sebulan yang mencari pekerja untuk posisi yang belum terisi. Kembalinya warga Filipina untuk mencari pekerjaan yang menguntungkan di negaranya akan menjadi “masalah” yang ingin ia lihat.

Memaksa

Kepresidenan membuat Aquino tidak terlalu pesimistis. Ketika dia menjadi senator oposisi, dia mengatakan ada saat-saat ketika dia merasa seperti “Don Quixote sedang miring ke arah kincir angin.” Itu semakin melelahkan, akunya.

“Sekarang perbedaannya adalah… Saya tidak punya masalah dengan kemenangan moral, tapi alangkah baiknya jika merasakan kemenangan penuh dari waktu ke waktu.”

Sebagai presiden, Aquino berkata: “Saya mempunyai tanggung jawab penuh atas semua yang dilakukan pemerintah ini. Dan kekuatan mulai muncul – bahwa kita benar-benar dapat mempengaruhi perubahan. Kita tidak harus menoleransi status quo yang tidak menguntungkan rakyat.”

Ketika ditanya apakah dia dirayu oleh seseorang, Aquino menjawab, “Hanya kepada rakyat.”

Ia pun mengaku meminta temannya, mantan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintahan Daerah, Rico Puno, untuk mundur. (Baca pemikiran Aquino tentang Puno di sini.) – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data SDY