• April 14, 2024
FTS di Negros Occidental ditunda

FTS di Negros Occidental ditunda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengujian akhir dan penyegelan mesin PCOS di Negros Occidental ditunda karena masalah logistik

BACOLOD, Negros Occidental – Pengujian akhir dan penyegelan mesin penghitung area dan pemindaian optimal (PCOS) untuk provinsi Negros Occidental telah ditunda hingga 10 Mei, Jumat.

Menurut Pengawas Pemilu Provinsi Atty. Will Arceño, hal ini disebabkan oleh permintaan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) untuk memindahkan tanggal pengujian dan memberi mereka waktu yang lebih singkat untuk mengamankan mesin PCOS.

Mesin PCOS tersebut masih berada di gudang Komisi Pemilihan Umum (Comelec) di Bacolod menunggu penyebaran ke sekolah yang ditunjuk. Alasan di balik permintaan tersebut sebagian besar karena masalah logistik.

Atty. Arceño berkata, “Ada permintaan dari PNP dan Angkatan Bersenjata Filipina. Mereka tidak dapat menyediakan atau menjaga keamanan jangka panjang untuk mesin PCOS.”

Arceño menjelaskan bahwa setelah mesin PCOS dikirim ke berbagai tempat pemungutan suara, mesin tersebut harus tetap berada di sana hingga hari pemilihan.

Ia mengatakan karena jumlah polisi yang sedikit dan karena PNP akan menjaga setiap tempat pemungutan suara, tidak akan ada polisi yang tertinggal di kantor polisi.

Dia masih panjang 7 hari ke depan, termasuk hari pemilu sekitar 8 hari…termasuk jalan yang belum berakhir sekitar 9 hari. Selain kita sangat membutuhkan polisi, dengan PNP mereka akan menjaga setiap TPS sehingga tidak ada lagi polisi yang membeli dari kantor polisi.”dia bersikeras. (Tujuh hari sebelumnya adalah waktu yang cukup lama, termasuk hari pemilihan, totalnya 8 hari. Mereka juga harus memperhatikan fakta bahwa itu tidak akan selesai lebih awal…mereka menetapkannya pada 9 hari. Karena jumlah yang sedikit polisi, karena PNP akan menjaga setiap TPS, tidak akan ada polisi yang tertinggal di kantor polisi.)

Kurangnya keamanan

Selain kurangnya keamanan di pusat kota dan kantor polisi, menurut Arceño, polisi juga rentan terhadap bahaya pemberontak.

Pada hari pemilihan, akan ada dua polisi yang berjaga di setiap tempat pemungutan suara di seluruh provinsi Negros Occidental. Namun, Arceño mengakui akan ada masalah dengan pengaturan ini.

Bayangkan saja Anda hanyalah dua polisi di sebuah tempat pemungutan suara. Kita bicara semua TPS di sini, bahkan daerah terpencil, jadi kalau hanya dua, itu masalah,” imbuhnya. (Bayangkan saja di satu TPS hanya ada 2 polisi. Kita bicara di semua TPS, bahkan di daerah terpencil. Kalau hanya dua, bisa jadi masalah.)

Untuk mengatasi masalah logistik pada pemilu mendatang, Unit Geografis Angkatan Bersenjata Sipil (CAFGU) dan polisi barangay diminta untuk bertindak sebagai penjaga perimeter untuk pos pemeriksaan di seluruh provinsi.

Penularan

Hanya siaran tiruan yang diadakan dan tidak ada keluhan dengan hasilnya.

Namun kemungkinan terjadinya gangguan sinyal masih ada, terutama di daerah terpencil. Hanya satu teknisi mesin PCOS yang ditugaskan untuk setiap TPS yang memiliki 5 hingga 6 mesin PCOS. Untuk sekolah yang lebih besar, akan ada satu teknisi untuk setiap 10 mesin.

BGAN, sebuah sistem transmisi berbasis satelit, akan digunakan sebagai tindakan darurat jika transmisi seluler tidak berfungsi di provinsi-provinsi yang jauh.

Ketika ditanya apakah dia akan mengizinkan penghitungan tangan paralel seperti yang diusulkan oleh PPCRV, Arceño mengatakan dia tidak akan mengizinkannya karena mereka tidak dilengkapi atau siap untuk melakukan penghitungan tangan.

Ada 2.044 mesin PCOS untuk Negros Occidental. Untuk keperluan darurat, kantor Provinsi Comelec telah meminta tambahan mesin PCOS per kota. – Rappler.com

Paula Azurin adalah Duta Rappler.

Toto HK