• June 16, 2024
Fuentes harus ‘melewati mayatku untuk menang’

Fuentes harus ‘melewati mayatku untuk menang’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juara kelas terbang junior WBO Donnie Nietes belum siap melepaskan gelarnya, bersumpah mempertaruhkan nyawanya untuk mengalahkan Moises Fuentes

MANILA, Filipina – Fokus dan kepercayaan diri mantan juara kelas jerami WBO Moises Fuentes menarik perhatian media pada Kamis, 8 Mei pada konferensi pers Pinoy Pride 25 di Bayview Park Hotel, Manila. Fuentes, yang telah memenangkan tiga pertarungan berturut-turut, merasa dirinya adalah petarung yang benar-benar berbeda dan lebih berkembang sejak terakhir kali ia melawan Donnie Nietes pada tahun 2013.

Banyak pengamat menyebut pertarungan pertama – yang terjadi pada Maret 2013 di Kota Cebu – kontroversial. Nietes memulai dengan baik, tetapi saat ia kehabisan tenaga, Fuentes kembali kuat di ronde pertengahan hingga akhir. Pertarungan bisa saja berjalan baik, jawaban siapa yang pantas menang telah memecah belah banyak analis tinju.

“Nietes berlari di laga terakhir dan itu bukan cara sang juara bertindak,” kata Fuentes (19-1-1, 10 KO). “Jika dia datang untuk bertarung kali ini, itu akan menjadi pertarungan yang bagus. Saya ingin membuktikan bahwa saya yang terbaik.”

Juara kelas terbang junior WBO Nietes (32-1-4, 18KO) di sisi lain tetap tenang dan tersenyum. Nietes telah menjadi juara dunia selama enam tahun dan hanya berjarak 8 bulan dari rekornya dengan Gabriel “Flash” Elorde, yang memegang gelar dunia selama 7 tahun.

Nietes, yang ingin mengukir namanya dalam sejarah tinju Filipina, secara khusus melatih kecepatan dan stamina dalam latihan untuk menghindari kesalahan yang sama pada pertarungan terakhir. Dia hanya perlu mengingat gelar juara dunia.

“Saya tidak akan berlari kali ini dan saya akan menang,” kata Nietes, penduduk asli Negros Occidental, yang mengatakan bahwa dia tidak merasakan tekanan untuk memasuki pertandingan yang menentukan karier ini. “Dia harus melewati mayat saya untuk menang. Saya pikir saya bisa menjatuhkannya.”

Untuk menambah arti penting pertarungan yang sudah sangat besar ini, majalah The RING menyetujui untuk menyetujui pertarungan memperebutkan gelar juara. Michael Aldeguer dari ALA Promotions mengungkapkan kegembiraannya tentang acara tersebut, dengan mengatakan bahwa ini adalah salah satu perjuangan terberat yang pernah mereka lakukan dalam hal negosiasi.

“Ketika kami berpikir untuk membawa tinju kelas dunia ke Filipina, itulah yang kami pikirkan,” kata Aldeguer.

Fuentes mempertaruhkan segalanya untuk memenuhi rasa laparnya untuk menang, dan sejujurnya dia berpikir bahwa mencapai tujuannya sudah dekat.

“Semua orang tahu ini adalah pertarungan terbesar dalam hidup saya. Saya meremehkan lawan saya tahun lalu, tapi sekarang saya sudah siap. Saya sangat lapar untuk menjadi juara dunia,” kata Fuentes.

JM Siasat adalah jurnalis tinju yang tinggal di Manila, Filipina. Dia dapat dihubungi di [email protected]

Result Sydney