• June 21, 2024
Perusahaan telekomunikasi memerintahkan pengembalian dana P7.04B untuk tarif SMS yang berlebihan

Perusahaan telekomunikasi memerintahkan pengembalian dana P7.04B untuk tarif SMS yang berlebihan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komisi Telekomunikasi Nasional mengatakan perusahaan telekomunikasi memiliki waktu 30 hari untuk mematuhi perintah tersebut

MANILA, Filipina – Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) telah memerintahkan perusahaan telekomunikasi (telco) untuk mengembalikan dana pelanggan mereka sebesar P7,04 miliar dalam bentuk pesan teks yang dikenakan biaya berlebihan.

Insinyur Edgardo Cabarios, direktur NTC untuk Departemen Otorisasi Maskapai Umum, mengatakan kepada wartawan pada Kamis, 8 Mei, bahwa layanan telekomunikasi memiliki waktu 30 hari untuk mematuhi perintah tertanggal 7 Mei.

Dalam perintah terpisah, NPC menolak mosi untuk mempertimbangkan kembali Smart Communications Incorporated, Digitel Mobile Philippines Incorporated atau Sun Cellular dan Globe yang diajukan pada bulan Desember 2012, berupaya untuk membalikkan perintah NPC pada bulan Desember 2011 mengenai tarif sistem pesan singkat (SMS) kembali ke P0,80 dari P1.

Menjelaskan bagaimana NTC sampai pada jumlah pengembalian dana, Cabarios menjelaskan bahwa sekitar 10% atau 200 juta dari dua miliar pesan teks yang dikirim oleh pelanggan Smart, dan Digitel atau Sun Cellular, dan Globe, dikenakan tarif reguler P1 per teks.

Dia mengatakan 20% atau 40 juta dari 200 juta pesan teks yang dikenakan tarif biasa sebesar P1 per teks dikirim dari Internet, atau dari satu jaringan ke jaringan lainnya.

Dari 40 juta SMS yang dikenakan biaya P1 – total P40 juta – perusahaan harus mengembalikan P0,20 per SMS atau P8 juta per hari sejak Surat Edaran NPC Memorandum 10-02-2011 atau “Biaya Interkoneksi untuk SMS” diterbitkan” efektif Desember 2011.

P8M/per hari selama 880 hari

Secara keseluruhan, Cabarios mengatakan penyedia telekomunikasi harus membayar setidaknya P8 juta per hari selama 880 hari, dengan total biaya sebesar P7,04 miliar.

Surat edaran NPC yang mulai berlaku pada bulan Desember 2011 adalah menurunkan biaya interkoneksi SMS atau SMS menjadi P0,15 dari P0,35, agar pesan SMS lebih terjangkau oleh masyarakat sesuai dengan mandat Kantor Presiden.

Seharusnya tarif diturunkan paling cepat pada tanggal 1 Desember 2013 menjadi P0,80 per pesan teks, bukan P1.

Dalam surat edaran tahun 2011 itu, perusahaan diminta untuk mengembalikan atau mengembalikan biaya tambahan kepada pelanggannya sebesar P0,20 per SMS atau pesan teks off-net yang dikirim dari satu jaringan ke jaringan lain sejak efektifnya surat edaran yang dibayarkan hingga diselesaikan secara penuh.

Dengan besaran penggantian tersebut, NPC menghitung bahwa harga eceran SMS off-net terdiri dari biaya jaringan untuk mengirim SMS, ditambah biaya jaringan yang menerima SMS, selain biaya fasilitas interkoneksi, seperti yang disoroti. dalam lingkarannya.

NPC mengatakan bahwa penghematan yang dihasilkan melalui pengurangan biaya interkoneksi pada SMS yang dikirim ke jaringan lain (SMS off-net) dimaksudkan untuk diteruskan ke pelanggan, dan bukan hanya untuk menguntungkan perusahaan telekomunikasi.

Ditambahkannya, meski SMS bersifat Value Added Service (VAS), tidak ada salahnya NPC menurunkan biaya komunikasi agar bisa lebih melayani kepentingan masyarakat.

Setelah NPC gagal mematuhi surat edaran tahun 2011, NPC mengeluarkan keputusan lain pada bulan November 2012 yang memerintahkan Smart, Sun Cellular dan Globe untuk menurunkan harga eceran SMS reguler ke jaringan lain menjadi tidak lebih dari P0,80 per SMS dan pelanggannya dikenakan biaya tambahan. sebesar P0,20 per SMS off-net, dari efektivitas surat edaran.

Perusahaan juga diperintahkan untuk membayar denda sebesar P200 per hari untuk setiap hari keterlambatan pelaksanaan perintah tersebut sejak Desember 2011 dan untuk menyerahkan dokumen dan catatan terkait SMS yang dikirim ke jaringan lain dari seluruh pelanggannya yang dikenakan biaya P1 per SMS.

Pejabat NTC juga mengatakan bahwa perusahaan telekomunikasi harus membayar masing-masing P160.000 karena gagal mematuhi perintah tersebut.

Data terakhir menunjukkan basis pelanggan seluler Philippine Long Distance Company (PLDT) Group mencapai 70,5 juta yang terdiri dari Smart sebanyak 25,9 juta disusul Talk ‘N Text sebanyak 29,5 juta, dan Sun Cellular sebanyak 15,1 juta dari akhir Maret tahun ini.

Pelanggan seluler Globe mencapai 38,1 juta pada akhir tahun 2013. – Rappler.com

Togel Sydney