• April 13, 2024
Gadget bagus, tapi ada bahayanya

Gadget bagus, tapi ada bahayanya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-4) Paus Fransiskus menantang mereka untuk ‘berpikir baik, merasa baik, berbuat baik’

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Dalam pertemuan pertamanya dengan pemuda Filipina di Universitas Santo Tomas (UST) di Manila, Paus Fransiskus menantang mereka untuk “berpikir baik, merasa baik, berbuat baik” di tengah gelombang informasi yang dibawa oleh teknologi.

Puluhan ribu orang berkumpul di UST pada Minggu pagi, 18 Januari, untuk melihat dan mendengarkan Paus Fransiskus, paus ke-3 yang mengunjungi universitas tertua di Asia. Ia mengakui para pemuda yang membagikan kesaksian mereka di atas panggung, dan menyebutkan bagaimana salah satu dari mereka berbicara tentang teknologi informasi. (BACA: Paus, Thomasian muda dan melawan arus)

“Dengan banyaknya sarana informasi, kita kewalahan dengan informasi,” kata Paus. “Apakah itu buruk? Belum tentu. Itu bagus dan bisa membantu.” Namun ia memperingatkan: “Ada bahaya nyata hidup dalam gelombang akumulasi informasi. Kita punya begitu banyak informasi. Tapi mungkin kita tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan informasi itu. Kita berada dalam bahaya menciptakan museum untuk dijadikan museum.” dari kaum muda yang memiliki segalanya tetapi tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya.”

Paus mengatakan kepada kaum muda: “Kita tidak membutuhkan museum kaum muda. Namun kita membutuhkan generasi muda yang suci.” (BACA: Teks lengkap pesan Paus)

Beliau menantang mereka untuk “berpikir dengan baik, merasa baik dan bertindak dengan baik, serta menjadi bijaksana”. Paus Fransiskus berkata: “Biarlah dirimu dikejutkan oleh kasih Tuhan. Ini adalah kehidupan yang baik.”

Paus berbicara dengan penuh semangat dan tidak membaca pidatonya yang telah disiapkan. (BACA: Pidato Fransiskus yang Tak Tersampaikan di UST). Dia menjelaskan alasannya.

“Saya minta maaf saya tidak membaca sambutan yang telah disiapkan, tetapi kenyataan lebih baik daripada gagasan,” kata Francis. (BACA: Realitas lebih baik daripada ide)

Sambutan setiap hari

Filipina adalah satu-satunya negara di Asia yang mayoritas penduduknya beragama Katolik, dengan sekitar 80 juta dari 100 juta penduduknya beragama Katolik. Tempat acara hari Minggu, UST, secara resmi disebut “Universitas Kerajaan dan Kepausan Universitas Santo Tomas, Universitas Katolik Filipina.” Ini adalah universitas kedua di dunia yang disebut kepausan (setelah Universitas Gregorian), yang gelar gerejawi yang merupakan prasyarat bagi calon uskup. (BACA: Fakta singkat tentang UST)

Negara ini juga merupakan ibu kota media sosial dunia.

Mahasiswa yang berkumpul di kampus tersebut tidak hanya berasal dari UST, tetapi juga sekolah dan universitas lain di Metro Manila dan provinsi lainnya. Ada juga remaja putus sekolah di antara kerumunan itu.

Paus disambut dengan sambutan yang meriah tak lama setelah jam 9 pagi pada hari Minggu, di mana ia menghabiskan waktu menyapa para pemimpin berbagai agama sebelum mengendarai ponsel kepausannya mengelilingi kampus, yang dipenuhi ribuan anak muda dan orang tua mereka. Dia mencium anak-anak sepanjang jalan.

Pidato Paus Fransiskus yang Tak Tersampaikan, Pertemuan Pemuda UST

Gadis rusak

Pertemuan tersebut menjadi lebih emosional ketika seorang anak jalanan berusia 12 tahun yang terpilih untuk membacakan kesaksiannya di hadapan Paus menangis dan menangis di hadapannya.

Glyzelle Palomar memberikan pidato yang telah dipersiapkan untuk menceritakan kehidupannya sebagai anak jalanan bersama Paus Fransiskus, dan memulai dengan memperkenalkan dirinya sebagai seorang yang hidup di jalanan yang rentan terhadap segala macam masalah seperti narkoba dan prostitusi. “Mengapa Tuhan membiarkan hal ini terjadi,” dia bertanya dalam bahasa Filipina, lalu menangis dan berhenti berbicara.

Paus kemudian memeluknya dan anak jalanan lainnya, Jun Chura, dari Bridge of Youth Foundation.

Menanggapi Palora dalam pidatonya, Paus Fransiskus mengatakan: “Dialah satu-satunya yang mengajukan pertanyaan yang tidak ada jawabannya. Dan dia tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata, melainkan dengan air mata.” (BACA: Dimana Perempuannya, Paus Bertanya)

Itu adalah pagi yang penuh nyanyian dan tarian. Penyanyi Angeline Quinto dan Jed Madela adalah di antara para seniman. (Pergilah ke mereka foto di sini).

Paus meninggalkan UST sesaat sebelum tengah hari dan pergi ke Nunsiatur Apostolik di Manila, di mana ia akan makan siang dan beristirahat sebelum reli doa pukul 15.30 di Quirino Grandstand di Luneta Park, Manila. – Rappler.com

sbobet88