• July 17, 2024
Gadis Tausug bercita-cita menjadi ‘Maldita’ pertama di Sulu

Gadis Tausug bercita-cita menjadi ‘Maldita’ pertama di Sulu

MANILA, Filipina – Tausug yang berusia 14 tahun ingin menjadi Maldita pertama di Sulu.

Di usianya yang masih muda, Sharifamae Jamug menonjol di lapangan dan mendominasi permainan. Ia bercita-cita bergabung dengan tim nasional putri, Malditas.

Pelatihnya mengira dia punya peluang.

Si (Sharifamae) cerewet dalam hal mencetak gol kami…Seseorang sebenarnya datang ke sini bersamaku juga, dia bilang dia ingin menunjukkannya padanya Pengelola Malditas Mae, karena dia melihat potensi. Bahkan saya bisa melihatnya karena dia baru berusia 14 tahun, tapi (Sharifamae) memiliki permainan yang berbeda. membandingkan untuk gadis-gadis lain yang bermain.

(Sharifamae unggul dalam hal mencetak gol. Suatu ketika pelatih lain berkunjung ke sini dan ingin manajer Maladitas melihatnya karena dia melihat potensinya. Saya juga melihatnya. Pada usia 14 tahun dia bermain tidak seperti yang lain.)

Sharifamae biasa menonton sepak bola dari pinggir lapangan rumput di desanya yang dilanda perang. Dia memulai karirnya sebagai “ball boy” untuk anak-anak lain yang mengikuti pelatihan di bawah program “Football for Peace” yang diluncurkan oleh Korps Marinir Filipina di seluruh provinsi.

Tapi dia bertekad untuk menjadi bagian dari tim yang semuanya laki-laki.

Tergerak oleh minat Sharifamae dalam bermain olahraga, para tentara dan komunitas Tausug membantu orang tuanya – keduanya pekerja pertanian di perkebunan kelapa – menyekolahkan Sharifamae ke sekolah menengah di Kota Zamboanga.

Setelah membaca tentang penderitaan Sharifamae di Rappler, orang asing yang murah hati, termasuk cicit Jose Rizal, menyumbang untuk pendidikan siswa Tausug tersebut. Dia juga berjanji untuk mengirim Sharifamae ke universitas.

Sharifamae sekarang belajar dan bermain sebagai gelandang untuk Xycals kota itu, sebuah tim sepak bola wanita yang terdiri dari 28 mahasiswa dan 3 siswa sekolah menengah, termasuk dirinya sendiri.

SEPAKBOLA UNTUK BEASISWA PERDAMAIAN.  Asuncion Maria Faustmann, cicit dari Jose Rizal, menyumbangkan P 50.000 untuk pendidikan Sharifamae.  Di hadapan Komandan Korps Marinir Filipina Jenderal.  gen.  Rustico Guerrero dan advokat Football for Peace, Letkol Stephen Cabanlet, Presiden Asosiasi Sepak Bola Zamboanga Carlo Rodriguez menerima jumlah tersebut atas nama Sharifamae.  Foto oleh PMC

‘Kapten Terkutuk’

Tak kalah terharunya cerita Sharifamae, kapten tim nasional sepak bola putri, Marielle Benitez.

“Dia mempunyai kisah yang luar biasa, sangat menginspirasi bahwa orang-orang ingin generasi muda bercita-cita menjadi seorang Maldita, dan saya pikir itulah yang kami lakukan saat ini, mencoba membuat anak perempuan mencoba menjadikan tim nasional sebagai tujuan utama mereka.” , “Marielle, yang juga dipanggil Kapten Maldita, berkata.

Marielle mulai bermain sepak bola ketika dia masih muda seperti Sharifamae, namun dalam keadaan yang berlawanan dan dengan motivasi yang berbeda.

Di sekolah menengah, Marielle bergabung dengan klub sepak bola di PAREF Woodrose School, sekolah swasta khusus perempuan di Ayala Alabang yang mewah.

“Itu adalah alasan bagi saya dan teman-teman saya untuk jalan-jalan setelah kelas selesai,” kenang Marielle.

“Akhirnya saya belajar mencintai olahraga ini. Saya cukup beruntung bahwa kami berprestasi baik di sekolah saya. Ketika saya masuk perguruan tinggi, La Salle menerima saya sebagai salah satu sarjana mereka. Dan kemudian setelah tahun pertama saya sudah diterima atau direkrut untuk tim nasional,” kata Marielle.

Akankah Sharifamae berhasil?

Marielle merasa Sharifamae dan gadis-gadis lain dari provinsi memiliki keuntungan dan peluang lebih besar untuk mengenal sepak bola.

“(Di) provinsi mereka dihadapkan pada lingkungan di mana mereka dapat berlari dengan bebas – lapangan sepak bola yang luas – bahkan hanya rumput. Jadi hal ini membantu kemampuan atletis mereka, dan saya pikir dibandingkan dengan anak-anak di Manila,” kata Marielle.

Kesuksesan Azkals, tim nasional sepak bola putra Filipina, dalam dua tahun terakhir telah memicu minat luas terhadap sepak bola di kalangan anak-anak, tambah kapten Malditas.

“Sekarang Anda memiliki gadis-gadis kecil, anak-anak lelaki yang ingin menjadi bagian dari suku Azkal, Malditas, yang mengagumi Phil Younghusband atau James Younghusband. Mereka sekarang punya panutan,” kata Marielle.

Tahun depan, Malditas akan memulai liga super wanita di mana anak-anak di provinsi tersebut akan mempunyai kesempatan untuk unggul dalam olahraga ini saat berada di komunitas mereka. Anak-anak tersebut kemudian diundang oleh perguruan tinggi dan universitas di Manila, yang memberikan kesempatan bagi pemain semi-profesional.

Dengan bakatnya, pintu telah terbuka bagi Sharifamae. Dan kisahnya, ditambah dengan pelatihan yang ketat, dapat membuka jalan bagi karier sepak bola yang menjanjikan di depannya, yakin kapten tim sepak bola wanita nasional.

“Dia akan masuk tim nasional jika dia terus bermain sepak bola, jika dia terus mendapatkan pelatihan yang baik. Tapi lebih dari itu, saya pikir olahraga ini mampu membantunya keluar dari kehidupannya di Sulu dan memberinya pendidikan yang lebih baik, peluang yang lebih baik,” kata Marielle.

Motivasi Sharifa

Apa yang mendorong Sharifamae? Remaja berusia 14 tahun ini ingin menyelamatkan keluarganya dari kemiskinan dan konflik.

Impianku adalah, aku bisa mengangkat mereka keluar dari kesulitan, bukan ditindas oleh orang lain. Saya ingin seseorang menghormati keluarga saya. ‘Ketika Anda miskin, orang-orang memandang Anda secara berbeda. Saya ingin mereka berpikir secara berbeda mengenai orang miskin. Saya akan menunjukkan kepada mereka bahwa orang-orang itu miskin, tetapi mereka memilikinya bakat. Seperti sepak bola. Dia bakat adalah.

(Saya bermimpi mengeluarkan mereka dari kemiskinan, bukan ditindas oleh orang lain. Saya ingin orang-orang menghormati keluarga saya. Jika Anda miskin, mereka memandang Anda berbeda. Saya ingin mengubah cara orang memandang orang miskin. Saya akan menunjukkan kepada mereka bahwa orang miskin pun punya bakat. Seperti sepak bola, inilah bakat saya.)

Kapten Malditas mengatakan dibutuhkan sebuah bola untuk membantu meningkatkan kepercayaan diri seorang anak, membangun karakternya dan mengubah hidupnya.

Itu cerita di dalam Sharifamae, sungguh menyenangkan…dia dihadapkan pada banyak hal Tetapi dia menggunakan olahraga sebagai sesuatu yang akan membawanya keluar dari kemiskinan… Hal ini memungkinkan dia untuk keluar dari cangkangnya, yang sebenarnya merupakan tujuan dari olahraga ini, untuk membangun kepercayaan diri, dan mengembangkan karakter seseorang.”

Kisah Sharifamae yang dibagikan oleh anak-anak lain di Sulu yang gemar bermain sepak bola menginspirasi kampanye “Bola untuk Perdamaian” tahun 2000 yang diluncurkan oleh Rappler pada bulan Juli 2012 dalam kemitraan dengan marinir. Hingga saat ini, drive tersebut telah mengumpulkan 1.205 bola.

“Saya pikir ini kampanye yang sangat bagus, jika Anda bisa memberikan bola kepada anak-anak ini, itu adalah sesuatu yang dibutuhkan, Anda hanya perlu area, tidak perlu lapangan yang luas. Sekedar anak kecil yang memegang bola, latih ketrampilan bolanya…. Jadi jika seorang anak mampu bermain bola, bangun rasa percaya dirinya hanya dengan bola itu, maka pastinya akan sangat bermanfaat dalam olah raga dan tumbuh kembang anak. karakter.” kata Marielle.

Sharifamae dan Mariel mungkin telah mengembangkan semangat untuk bermain sepak bola dalam kondisi yang sangat berbeda, namun semangat dan tekad yang samalah yang mungkin menyatukan gadis dari Sulu dan kapten Malditas untuk bermain di bawah tim nasional yang sama. – Rappler.com

Result Sydney