• July 13, 2024
Perjalanan Noel Cabangon berlanjut

Perjalanan Noel Cabangon berlanjut

MANILA, Filipina – Remake hampir selalu kalah dibandingkan aslinya.

Bayangkan saja tekanan pada artis untuk menyamai – jika tidak melampaui – penampilan atau versi artis aslinya yang menyebabkan popularitas lagu tersebut dan menjadikannya layak untuk dibuat ulang.

Mengenakan jeans dan kemeja polo hitam putih bergaris, penyanyi-penulis lagu Filipina Noel Cabangon tampak lebih “makmur” ketika anggota Fourth Estate menemuinya di Patio Carlito, tepat di sebelah Pinoy Big Brother House di Kota Quezon.

Dia masih memiliki kumis dan janggut – sekarang asin dan pedas – dan memakai gelang wajib dengan manik-manik kecil.

Cabangon merawat lengannya yang sakit dengan bermain golf (!) bersama “NFF” atau teman barunya.

Memang benar, Noel Cabangon telah berkembang pesat.

Tapi begitu dia duduk di kursi yang ditinggikan dengan gitar di bahunya, semua orang terdiam. Suara serak itu, yang dibumbui oleh demonstrasi, pertunjukan mingguan, dan pertunjukan lainnya, – tidak salah lagi – adalah Noel.

Anda benar-benar dapat mendengar suara khas jari-jarinya yang bergerak – bukan, meluncur – dari senar ke senar yang lain, dan “pemetikan”.

Nyanyiannya membawa kembali banyak kenangan, mulai dari Rabu malam yang tak terhitung jumlahnya di Bistro tahun 70-an di sepanjang Jalan Anonas di Kota Quezon tempat dia tampil selama lebih dari satu dekade (atau mungkin satu setengah dekade?) hingga menemukan rumah baru di bar Conspiracy ditemukan

Dia membuat kami terpesona dengan membawakan lagu “Tuwing Umuulan (oleh Kapiling Ka)” yang dipopulerkan oleh DIE Basil Valdez, “Kahit Na” karya Zsa Zsa Padilla, dan “Kahit Maputi na ang Buhok Ko” karya Rey Valera.

Noel baru-baru ini merilis album tindak lanjut dari “Byahe” double platinum tahun 2009 – dengan judul yang tepat “Tuloy ang Byahe.”

Album baru ini terdiri dari remake seperti yang kami sebutkan di atas, serta “Son”, “Malayo Pa ang Umaga”, “Ikaw Lang ang Aking Mahal”, “Usahay”, “Huwag Mong Sahini”, “Sika Laeng It. ” Biag,” “Paano,” “Lagi Na Lang,” “Iduyan Mo,” “Pumapatak ang Ulan,” “Manila” (yang ia bawakan bersama Gloc 9), “Joey’s Theme (Umaga na Naman)” dan “Sacrifice.”

Lagu-lagu tersebut sebelumnya pernah dibawakan antara lain oleh Freddie Aguilar, Rey Valera, APO dan Florante.

Itu album dan itu mempertebal pemukiman, dengan orkestrasi; di samping itu genre yang berbeda-beda,” katanya. Dia menambahkan bahwa dia berpikir, “Masalahnya adalah lirik milikku.”

Jika remake hampir selalu tidak menarik, mengapa versi Noel fantastis? Itu karena Noel memberikan begitu banyak dari dirinya – dan berinvestasi – sehingga lagunya menjadi jauh lebih kaya.

“Saya bukan aktor,” canda Noel, meski di masa lalu ia pernah menghidupkan peran seperti Jose Rizal, Emilio Jacinto, dan Yesus Kristus. “Tapi tertembak, dipaku”katanya tentang penderitaan para protagonis yang pernah ia mainkan bersama PETA di masa lalu.

Dia tidak tampan, dia tidak muda, tapi terpercaya Ya,” kata Peter Chan, manajer operasi dan direktur label internasional Universal Records Filipina, perusahaan rekaman Cabangon.

Artis-artis muda di kandang Universal sebenarnya mengagumi Noel – dan dia memberikan inspirasi kepada seniman-seniman muda dan tidak dikenal di tempat lain – karena dia dianggap sebagai “artis terobosan”.

Meski tidak meniru artis-artis lain yang sedang membangun (baca: muda dan tampan), ia telah berhasil menjual begitu banyak rekaman sehingga tidak hanya meraih emas atau platinum, tetapi double platinum!

Dan untuk CD “Tuloy ang Byahe”, Chan berkata: “Kami menargetkan (demografis): pembeli CD yang mengapresiasi musik klasik OPM versi Noel.”

Sayangnya, keluh Chan, banyak orang memilih membeli CD bajakan, atau mengunduh musik secara ilegal agar penjualan CD (secara umum) tidak bertambah.

Tampaknya, katanya, meskipun penjualan fisik menurun, konsumen lokal masih belum terbiasa mengunduh musik sah.

Ada diskusi yang sangat menarik mengenai generasi muda yang memiliki mentalitas kolonial yang kuat, dan tentang stasiun radio yang hanya berusaha memenuhi kebutuhan masyarakat.

Dan kecenderungan untuk membuat remake ini tidak akan hilang dalam waktu dekat, karena Noel sendiri menyadari bahwa “kami ditantang oleh musik asing, kami (juga) banyak ditantang oleh OPM. Kami harus merilis lagu-lagu yang dikenal…”

Bagaimanapun, semuanya bermuara pada perekonomian.

Sementara itu, ia meyakinkan kita bahwa sektor indie terus menciptakan musik dan harus ada tempat di mana semua produksi musik tersebut dapat didengarkan.

Apa cara yang lebih baik untuk mempromosikan dan melindungi musik produksi lokal selain menonton konser artis kita sendiri? Masyarakat yang ingin menyaksikan konser Noel yang juga bertajuk “Tuloy ang Byahe” itu pasti tidak akan merasakan kekurangan apa pun.

Christian Bautista, Gloc 9 dan tamu istimewa lainnya tampil bersama Noel di Museum Musik malam ini, 28 September. Pertunjukan dimulai pukul 20:00.

Konser ini bertujuan untuk memberikan manfaat kepada Asosiasi Teater Pendidikan Filipina (PETA). – Rappler.com

Togel Sidney