• June 19, 2024
Garis antara jurnalisme dan advokasi

Garis antara jurnalisme dan advokasi

Hingga saat ini, saya sangat yakin bahwa mengambil jalan tengah adalah sisi dari kekuatan yang lebih kuat. Jadi ketika keadilan sosial dipertaruhkan, kecenderungan saya adalah membela mereka yang tertindas. Ini seperti memilih antara hitam dan putih; tidak ada di antara keduanya.

MANILA, Filipina – Saya tidak memiliki keterampilan sebagai jurnalis ketika bergabung dengan Move.PH.

Ketika saya mewawancarai Manny Pacquiao pada pidato kenegaraan tahun lalu, salah satu tugas pertama saya, saya salah mengira kamera video Flip sebagai perekam audio. Saya menemukan beberapa klip audio dan banyak cuplikan video sepatu Pacman.

Move.PH—yang saat itu merupakan ruang media sosial tempat jurnalis veteran, digital native, dan pakar lainnya melibatkan netizen untuk mulai menciptakan riak perubahan melalui penyampaian cerita—berevolusi menjadi cabang jurnalisme warga Rappler.

Kami sekarang menggunakan serangkaian gadget baru untuk mengumpulkan dan melaporkan cerita. Namun saya masih membiasakan diri dengan alat-alat ini, seperti mengunduh aplikasi ke iPhone, senjata pelaporan utama kami. Memegang plakat dan mendistribusikan ringkasan kebijakan sebagai aktivis sebelumnya tampak jauh lebih mudah.

Menurut mantan rekan saya di dunia LSM, saya adalah seorang “petani teknologi”. Namun tidak bermaksud menyinggung para petani. Bagaimanapun, arena perjuangan baru yang saya ikuti ini berupaya memanfaatkan potensi media sosial untuk memicu percakapan yang menantang kekuasaan, dan untuk menyampaikan kisah-kisah yang menyampaikan perasaan dan aspirasi masyarakat, terutama mereka yang menyerukan perubahan.

Haruskah saya bersikap objektif?

Bagian tersulit dalam praktik jurnalisme bukanlah meningkatkan kemampuan saya bercerita, namun mengekang kecenderungan saya untuk memberontak.

Saya tenang tetapi jauh dari objektif atau netral. Saya tidak percaya pada netralitas.

Setiap orang tumbuh dengan menginternalisasi sistem nilai tertentu – baik atau buruk, adil atau tidak adil, dangkal atau dalam, dan segala sesuatu yang ada di antaranya. Kemanusiaan tidak berhenti ketika seseorang mulai menulis cerita. Itu diperkuat atau dihancurkan oleh pendongeng.

Politisasi dan pendidikan saya mengajarkan saya untuk mengambil sikap terhadap isu-isu sosial. Hingga saat ini, saya sangat yakin bahwa mengambil jalan tengah adalah sisi dari kekuatan yang lebih kuat. Jadi ketika keadilan sosial dipertaruhkan, kecenderungan saya adalah membela mereka yang tertindas. Ini seperti memilih antara hitam dan putih; tidak ada di antara keduanya.

Saya punya masalah dengan kekuasaan. Saya tidak pernah punya bos. Sebagai aktivis, kami tidak menyebut direktur eksekutif dan sekretaris jenderal kami sebagai bos. Menyebut mereka satu dianggap feodal. Kami membenci sisa-sisa feodalisme.

Saya merasa wanita yang bahagia memimpin dan mendominasi ruang redaksi kami. Saya rasa inilah salah satu alasan mengapa pendampingan di Rappler bersifat membina. Mereka memberi kita makan ketika kita lapar, melindungi kita ketika kita kehilangan tempat tinggal, dan mengantar kita pulang pada dini hari. Mereka bahkan mengajak kita ke bioskop, atau ke pantai saat kita sedih.

Para wanita dalam tim juga merupakan juru kamera.

Namun yang paling menggembirakan adalah kita diberi keleluasaan kebebasan dan kedalaman pelatihan yang kita perlukan untuk bercerita. Kami bertanggung jawab mulai dari kesalahan tata bahasa hingga kesalahan penilaian.

Garis ditarik di ruang redaksi. Kami mengikuti peraturan bukan hanya karena peraturan tersebut dipaksakan, namun yang lebih penting lagi karena peraturan tersebut merupakan perpanjangan dari idealisme masa muda kami dan merupakan ekspresi dari sistem nilai bersama yang dibangun di atas tradisi kredibilitas.

JURNALIS MULTIMEDIA.  Reporter Rappler adalah penulis, editor, dan juru kamera.

Bisakah saya menjadi seorang advokat?

Di satu sisi, bekerja di Rappler merupakan kesempatan untuk bekerja dengan beberapa jurnalis veteran paling tepercaya di kota tersebut. Di sisi lain, hal itu mengasingkan. Ketika jaringan berita sosial dimulai, saya adalah salah satu dari sedikit orang di tim yang bukan salah satunya Kapamilya maupun a Kapuso. Namun akhirnya terasa seperti di rumah sendiri.

Sebagai pekerja pembangunan, saya belajar menghargai dan menghormati peran integral jurnalis dalam pembangunan bangsa. Mereka tidak hanya memperkuat slogan dan rekomendasi kebijakan. Mereka diharapkan membedahnya secara adil dan jujur ​​serta mempengaruhi pengambilan keputusan.

Transisi ke jalur jurnalisme yang dibangun Rappler tidaklah sulit karena diperlukan pendekatan hati dan pikiran dalam bercerita. Saya bisa mengidentifikasi hal tersebut karena hal ini mirip dengan tugas advokat untuk menangkap nasib dan sentimen, perspektif dan harapan masyarakat yang mereka layani.

Kami terhubung dengan netizen sambil melibatkan mereka di lapangan dengan tujuan menyampaikan kisah yang memicu dialog bermakna dan menginspirasi respons proaktif. Dalam hal ini, jurnalis tidak hanya menceritakan perubahan, namun juga membantu mewujudkannya.

Bagaimana cara mendorong perubahan?

Merupakan pengalaman pembelajaran baru bagi saya untuk bekerja langsung dengan jurnalis profesional, dan ini terjadi pada saat semua orang dapat mengumpulkan, menganalisis, dan melaporkan berita melalui berbagai platform jejaring sosial.

Era digital mengantarkan jurnalisme kontemporer – lebih kolaboratif dan partisipatif. Bercerita menjadi titik pertemuan antara jurnalis dan warga negara karena keduanya semakin banyak menggunakan sarana komunikasi yang viral.

Namun, dunia media sosial bisa sangat luas dan kacau. Ia menyebarkan informasi dan inspirasi secepat penipuan dan ketidakpedulian. Menggunakannya secara bertanggung jawab dan bijaksana merupakan tantangan bagi semua penggunanya.

Memulai percakapan offline dan online yang mendorong, membina, dan menggerakkan komunitas untuk bertindak adalah salah satu cara untuk mengatur suasana diskusi media sosial—tentang apa yang sedang tren, apa yang di-retweet, dan apa yang diposting di situs jejaring.

PERCAKAPAN DAN KINERJA.  Tim Move.PH berdiskusi dengan jurnalis mahasiswa "Tantangan Cordillera: Membangun Kehutanan," petualangan bersepeda dengan kasus yang diliput Rappler pada Mei 2012.

Pada bulan September 2011, Move.PH memulai percakapan Kota Baguio dijuluki “Media Sosial untuk Perubahan Sosial”, yang muncul dari upaya lingkungan untuk melindungi sungai dan hutan.

Ini berkembang menjadi rangkaian obrolan, yang berlanjut Kota Davao pada bulan November 2011 untuk mengatasi pengurangan dan manajemen bencana. Kembali ke Manila pada bulan Januari 2012, kami mengumpulkan generasi muda untuk mendiskusikan kekuatan media sosial dalam menciptakan dampak sosial. Kami berharap untuk memindahkan Bicol pada tanggal 6 Juli karena wilayah tersebut sedang menghadapi masalah energi yang mengkhawatirkan.

Dalam jangka panjang, Move.PH akan meluncurkan platform online yang memberdayakan berbagai komunitas, kelompok, dan individu untuk mengartikulasikan permasalahan mereka dan memberikan rekomendasi, sehingga meningkatkan efektivitas mereka dalam mempengaruhi pengambilan kebijakan dan mengupayakan transformasi sosial.

Saya masuk ke ruang redaksi kami, keluar untuk meliput berita atau masuk ke platform online kami dan saya merasakan urgensi dan pentingnya melakukan perubahan sosial. Rasanya tidak seperti pekerjaan. Ini adalah kelanjutan dari pembelaan dan keyakinan saya. – Rappler.com

Data SDY