• April 23, 2024
‘Gatsby’: Mimpi Anakronistis

‘Gatsby’: Mimpi Anakronistis

Sastra klasik lainnya mendapat perlakuan Baz Lurhmann

MANILA, Filipina – “The Great Gatsby,” salah satu novel besar Amerika abad ke-20, menampilkan bakat luar biasa dari F. Scott Fitzgerald (yang tidak asing dengan pesta-pesta seru seperti yang digambarkan dalam film tersebut). Ceritanya merupakan eksplorasi impian Amerika, mulai dari emosi mulai dari keinginan hingga cinta, harapan, patah hati, pengkhianatan, dan kekecewaan. Setiap elemen dikerahkan secara halus namun dengan drama yang begitu kuat sehingga siapa pun yang telah membaca buku ini akan merasakan pengalaman yang tak terlupakan.

Adaptasi apa pun akan menghadapi banyak hal. Tentu saja, banyak buku yang diadaptasi, tetapi tugasnya jauh lebih besar dengan novel dengan silsilah sastra seperti itu. Sutradara Baz Luhrmann mencap cerita dengan gaya khasnya, memainkan anakronisme dan mempertinggi drama dengan segala macam teknik visual.

Novel ini merupakan tur de force penulisan sastra, Fitzgerald adalah seorang penata prosa yang hebat dan dia menulis dengan penuh gaya dan kekuatan. Luhrmann melakukan dua hal sebagai pengakuan atas kekuatan prosa buku tersebut.

Pertama, dia memasukkannya ke dalam sulih suara, dan terkadang bahkan menampilkan teks bersuara di layar.

Kedua, dengan cara yang sama seperti Fitzgerald memaksimalkan prosa sastra dan menggunakan perangkat sastra, Lurhmann menggunakan perangkat sinematik untuk menyempurnakan dan mengangkat narasi. Dia menciptakan dunia yang sangat realistis menggunakan mise-en-scene, pengeditan, sudut kamera yang lucu, desain produksi, dan komposisi yang luar biasa.

Meskipun film ini berlatar belakang tahun 20-an Amerika, sangat jelas bahwa ini bukanlah representasi sejarah, melainkan imajinasi tahun dua puluhan melalui filter cerita dan juga imajinasi Luhrmann. Hal ini jauh dari apa yang mungkin kita bayangkan dari film atau foto pada masa itu, yang menjadikan latarnya sebagai karakter yang kuat, dengan kehidupan dan kekuatan tersendiri.

Hal ini paling jelas terlihat dalam suasana pesta mewah, namun sebenarnya paling efektif dalam suasana tenang dalam suasana kecil. Pertemuan klasik pertama antara Gatsby dan Daisy penuh dengan drama, baik yang ditimbulkan oleh para aktor maupun lingkungan di sekitar mereka. Gambarnya mungkin segar dan mencolok, namun lebih dari sekadar gambar untuk menyampaikan emosi yang kuat.

KEKUATAN DALAM KEHILANGAN.  Emosi pedih dalam adegan paling sederhana

Ceritanya menyatukan sejumlah karakter, semuanya muda dan sedang berjalan di dunia di mana siapa pun bisa menjadi siapa saja dengan kemauan dan uang yang cukup. Nick Carraway (Tobey Maguire) adalah seorang penjual hipotek muda yang penuh harapan yang pindah ke lingkungan yang nyaman di New York. Dia menemukan teman di mantan teman sekolahnya Tom Buchanan (Joel Edgerton) dan istri Tom Daisy (Carey Mulligan) yang juga sepupu Carraway. Dia bertemu Gatsby (Leonardo Dicaprio) yang penuh teka-teki, seorang pria dengan masa lalu misterius dan sebuah rumah besar tempat pesta-pesta gila berlangsung.

Nick berteman dengan Gatsby, tertarik dengan pesona dan karismanya, dan dalam prosesnya menjadi penjaga rahasia dan agen dalam menghidupkan kembali cinta Gatsby sebelumnya.

Diceritakan melalui sudut pandang Baz Luhrmann, kita menyaksikan harapan yang ditemukan Carraway di Gatsby. Kami melihatnya melalui kemewahan bahwa ada sesuatu yang benar dan tidak ada habisnya dalam diri Gatsby. “Orang kaya melakukannya secara berbeda” di sini, dan kita melihat perbedaan-perbedaan ini muncul ketika Gastby berlomba melintasi teluk dari suku Buchanan, yang mewakili elit negara lama. Maka tidak mengherankan jika kisah seorang penjahat yang mencoba memainkan permainan tersebut di New York menarik perhatian produser eksekutif Jay-Z, yang musiknya digunakan sepanjang film tersebut.

Dalam hal ini, film ini sesuai dengan tema bukunya, dan pada saat yang sama memberikan kesan tersendiri melalui arahan visual Luhrmann. Film ini kadang-kadang bisa membuat kewalahan, dan beberapa ide serta wahyu tidak muncul dengan kehalusan versi sastranya, tetapi semuanya demi menyajikan visi sinematik yang besar.

“The Great Gatsby” adalah film yang menawan. Cakupannya besar, ambisinya tinggi. Pertunjukannya menangkap emosi seseorang, sedangkan gambaran filmnya menangkap imajinasi seseorang. Kadang-kadang novel ini menjadi besar dan berat, dan mereka yang tidak terbiasa dengan novel ini mungkin akan kesulitan mengejarnya, namun begitu Anda memahaminya, Anda pasti akan terbawa dalam perjalanan tersebut. Ini adalah film yang menarik untuk ditonton, dan gaya visualnya membantu meningkatkan semua poin emosional yang ingin disampaikan.

Pelajari lebih lanjut tentang ‘Gatsby’ dari para bintang itu sendiri:


– Rappler.com

Carljoe Javier mengajar di UP Departemen Bahasa Inggris dan Sastra Komparatif. Dia telah menulis beberapa buku, yang terbaru adalah edisi baru The Kobayashi Maru of Love yang tersedia dari Visprint Inc. dan Writing 30 yang akan datang tersedia dalam bentuk e-book di Amazon, ibookstore, b&n dan flipreads.com.

HK Prize