• April 13, 2024
Phoenix bangkit dari abu

Phoenix bangkit dari abu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaikan burung phoenix yang bangkit dari abu, Eduard Folayang diperkirakan akan menampilkan kekuatan penuhnya saat bertarung di Manila.

MANILA, Filipina – “Setiap petarung harus berdedikasi, belajar bagaimana berkorban, mengetahui apa itu dedikasi, pastikan Anda menaruh perhatian dan mempelajari seni Anda.”

Ini adalah kata-kata yang datang dari salah satu petinju terhebat sepanjang masa, Marvin Hagler yang “Luar Biasa”. Hagler, dengan kebijaksanaannya yang tak terbatas, mengetahui arti pertempuran. Dan seperti semua petarung hebat, ia mengetahui bahwa kekalahan adalah bagian terbesarnya karena Anda tidak bisa memenangkan semuanya.

Namun dalam kehidupan seorang petarung, tidak selalu tentang seberapa keras pukulannya.

“Ini tentang seberapa keras Anda bisa terkena pukulan, dan terus bergerak maju; seberapa banyak yang dapat Anda ambil dan terus bergerak maju. Begitulah cara kemenangan dilakukan!” kata Rocky Balboa, alter ego Sylvester Stallone yang berapi-api dalam film-film Rocky yang hebat.

Anda harus bersedia menerima pukulannya.

Karir naik turun

Eduard “Landslide” Folayang adalah anak poster MMA Filipina. Dipopulerkan oleh partisipasinya dalam URCC (Universal Reality Combat Championship), Folayang telah menandatangani kontrak dengan raksasa MMA Asia ONE FC dengan harapan dapat membawa merek pertarungan Wushu tingkat tinggi dan cepat miliknya ke khalayak yang lebih luas.

Namun, meski memiliki potensi besar, karier Folayang mengalami naik turun sejauh ini.

Folayang mengalahkan A Sol Kwon dari Korea Selatan dalam debutnya di ONE FC, mengalahkan Wadson Teixeira di ajang URCC, namun kemudian kalah dari juara Muay Thai Ole Laursen di laga berikutnya.

Folayang bertarung di depan rekan senegaranya dan kemudian mengalahkan Felipe Enimoto ONE FC: Kebanggaan Suatu Bangsa dalam performa yang menyeluruh, tetapi kemudian dihentikan tak lama kemudian oleh petinju Amerika Lowen Tynanes di pertarungan berikutnya.

Terpuruk namun belum terkalahkan, Folayang mengetahui bahwa ia harus melakukan perubahan. Dia harus mencapai potensi yang diharapkan banyak pengamat dan penggemar darinya. Salah satu kelemahan Folayang adalah permainan groundnya.

Pelatihan di Kalifornia

“Longsor” adalah binatang buas yang bisa berdiri sendiri, tapi begitu pertarungan terjadi, dia sangat terbatas.

Hal ini mendorong Folayang beralih ke pantai barat Amerika Serikat untuk mendiversifikasi pendidikannya. Menghabiskan tiga bulan berpindah-pindah antara beberapa sasana ternama di California, Folayang berusaha meningkatkan keterampilan gulat dan Jiu-Jitsu Brasil – aspek permainannya yang, jika ditingkatkan, akan mengubah Folayang menjadi petarung yang lebih lengkap.

Hanya waktu yang akan membuktikan apakah Eduard Folayang mengambil keputusan yang tepat untuk memindahkan fasilitas latihannya ke AS. Dia telah kembali ke Baguio City untuk menyelesaikan kamp pelatihannya bersama rekan satu timnya di Team Lakay yang terkenal.

Pada tanggal 31 Mei, di MOA Arena yang baru di Pasay, Folayang kembali ke kandang ONE FC melawan veteran kawakan Kamal Shorus, seorang keturunan Iran-Amerika yang berspesialisasi dalam gulat. Keunggulan bagi Folayang akan selalu ada pada posisi stand-up, namun jika Shorus memutuskan untuk membawa pertarungan ke ground, Folayang akan memiliki keyakinan baru pada kemampuan grapplingnya.

Gunakan hanya apa yang berhasil, dan ambil dari mana pun Anda bisa mendapatkannya. Peningkatan permainan ground Folayang seharusnya menjadi pembeda dalam pertarungan cepat dan penuh aksi selama pertarungan berlangsung.

Bagaikan seekor burung phoenix yang bangkit dari abu, Folayang ingin kembali ke jalur kemenangan, dengan menampilkan seluruh kekuatannya. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini