• April 12, 2024
Gelombang udara membantu bantuan bencana

Gelombang udara membantu bantuan bencana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah kelompok kemanusiaan mendirikan stasiun radio darurat di Guiuan, Samar Timur untuk menghibur para penyintas dan memberikan informasi yang menyelamatkan jiwa

GUIUAN, Filipina – Setiap Jumat sore, mereka mengadakan kontes karaoke. Ini mungkin terdengar biasa bagi Filipina yang terkenal dengan kecintaannya terhadap menyanyi, namun di kota kecil Guiuan, di mana banyak kebutuhan dasar hidup belum pulih setelah topan Yolanda, kompetisi karaoke adalah sebuah kemewahan dan ‘ gangguan yang disambut baik. .

Karaoke adalah “layanan santai” dari Radyo Bakdaw, satu-satunya stasiun radio yang beroperasi di Guiuan. didirikan oleh media internasional nirlaba, Magang.

“Kami mendarat di Manila dan mencari peralatan lain yang mungkin kami perlukan untuk stasiun radio tersebut. Kami melihat mikrofon ajaib di mal dan berpikir, ‘Ya! Mari kita ambil salah satunya,” kata pemimpin tim Internews Humanitarian News Service, Styn Aelbers, tentang momen bola lampu mereka. (BACA tentang upaya radio darurat lainnya di Tacloban)

Layanan berita manusia

Radyo Bakdaw (bakdaw artinya “bangkit” dalam waray-waray) adalah layanan informasi INTERNEWS, sebagai bagian Komunikasi dengan masyarakat terdampak bencana (CDAC) jaringan.

Pada saat terjadi bencana, ketika layanan seluler terputus, konektivitas telepon seluler terputus dan perangkat-perangkat hanyut, terdapat kesenjangan informasi yang harus segera diisi.

“Tidak adanya informasi menimbulkan kecemasan dan menyebarkan rumor,” kata Aelbers. “Radyo Bakdaw dibentuk untuk membantu memenuhi kebutuhan tersebut.”

Aelbers, salah satu dari tim beranggotakan dua orang yang dibentuk di Guiuan dua minggu setelah Yolanda menyerang dengan perangkat telekomunikasi darurat dan pemancar.

Pada saat itu, yang dibutuhkan hanyalah informasi yang sangat mendasar: lokasi dan jadwal pendistribusian makanan, di mana bahan-bahan shelter tersedia dan siapa yang memenuhi syarat sebagai penerima bahan-bahan shelter. “Ini adalah informasi yang sangat penting pada saat terjadi bencana,” kata Aelbers.

Melalui kerja sama dengan petugas program dari berbagai lembaga kemanusiaan di lapangan, informasi dikumpulkan dan disiarkan melalui gelombang udara.

RADIO KEMANUSIAAN.  Radio Bakdaw adalah penyiar radio di Guiuan, Samar Timur

Komunikasi dua arah

Ketika Internews pertama kali dimulai, mereka memasang papan reklame dengan pengumuman yang lugas: nama, frekuensi radio, dan nomor telepon seluler stasiun. Mereka juga memberikan bantuan awal sebanyak 200 radio tenaga surya kepada warga.

“Proses komunikasi yang INTERNEWS bayangkan adalah proses dua arah. Kami juga ingin mendapat pertanyaan dari masyarakat, apa yang ingin mereka ketahui dan apa yang menjadi kekhawatiran mereka.”

Radyo Bakdaw menerima sekitar 300 pesan teks setiap hari yang berisi pertanyaan mendasar tentang di mana membeli lilin atau di mana mengisi daya ponsel. Pertanyaan-pertanyaan ini dan atau jawabannya disiarkan melalui gelombang udara. Pada awal masa darurat, ada juga permintaan dari pendengar untuk menyiarkan bahwa mereka masih hidup dan aman sehingga keluarga mereka yang mungkin mendengarkan dapat mendengarnya.

“Kami juga mendapat permintaan untuk membantu pencarian orang hilang, namun dalam kasus tersebut kami merujuk mereka ke ICRC (Komite Palang Merah Internasional) karena itu adalah mandat mereka; milik kita adalah komunikasi,’ jelas Aelbers. (BACA: Kemudahan penutupan)

Wartawan lapangan

Radyo Bakdaw juga mempekerjakan reporter, penduduk lokal, dan jurnalis dari Guiuan untuk mencari berita. Tugas mereka adalah terjun ke masyarakat, mempelajari apa yang diinginkan masyarakat dan apa yang dibutuhkan masyarakat.

Format radio juga mencakup tamu dan wawancara radio dengan lembaga bantuan utama dan pejabat lokal. “Pendengar bisa mengirimkan pertanyaannya kepada kami melalui SMS atau kami dapatkan (pertanyaan) dari reporter lapangan kami. Idenya adalah kita harus mengetahui apa yang ingin diketahui masyarakat,” kata Aelbers.

Di antara program berita dan wawancara radio, mereka memutar musik. “Itu (musik) juga sangat penting di saat seperti ini. Bisakah Anda bayangkan kehilangan musik pada saat ini?”

Kompetisi karaoke ini disiarkan setiap Jumat sore dan pemenangnya membawa pulang radio bertenaga surya sebagai hadiah.

“Kami menemukan beberapa bakat menyanyi yang hebat selama kompetisi ini,” kata Aelbers tentang cara komunikasi yang juga merupakan bentuk bantuan. Namun pencapaian terbesar mereka adalah mengembalikan jasa Radyo Bakdaw kepada masyarakat Guiuan.

“Pujian terbesar yang kami terima adalah dari orang-orang yang mengatakan kepada kami ‘Kami merasa hidup kembali’.” – Rappler.com

HK Prize