• April 20, 2024
Gencatan senjata terputus-putus ketika Sudan Selatan menuduh pemberontak melakukan serangan

Gencatan senjata terputus-putus ketika Sudan Selatan menuduh pemberontak melakukan serangan

Hingga 10.000 orang diyakini tewas saat melawan pasukan yang setia kepada Presiden Salva Kiir melawan koalisi tentara pembelot yang longgar.

JUBA, Sudan Selatan – Pemerintah Sudan Selatan menuduh pasukan pemberontak melanggar gencatan senjata pada Sabtu, 25 Januari, kurang dari 24 jam setelah gencatan senjata dimulai, sehingga memupuskan harapan untuk segera mengakhiri konflik brutal tersebut.

Gencatan senjata, yang bertujuan untuk mengakhiri pertempuran sengit selama 5 minggu yang menewaskan ribuan orang, secara resmi dimulai pada pukul 17.30 GMT pada hari Jumat, 24 Januari, dengan kedua belah pihak melaporkan bentrokan ketika tenggat waktu semakin dekat.

Pada Sabtu pagi, pada jam-jam pertama gencatan senjata, juru bicara militer Philip Aguer mengatakan bentrokan tampaknya telah berakhir.

Namun hanya beberapa jam kemudian, pemerintah melaporkan serangan pemberontak baru.

“Pagi ini saya diberitahu bahwa pasukan pemberontak masih terus menyerang pasukan kami,” kata Menteri Penerangan Michael Makuei, berbicara kepada wartawan setelah kembali dari perundingan di Ethiopia yang menyelesaikan perjanjian penting tersebut.

“Pasukan kami… harus mempertahankan diri mereka sendiri,” tambahnya.

Meskipun ada kekhawatiran bahwa kedua belah pihak akan berusaha untuk terus bersaing, kedua belah pihak bersikeras bahwa mereka berkomitmen terhadap kesepakatan tersebut. Namun mereka juga mengatakan bahwa mereka ragu apakah pihak lain dapat sepenuhnya mengendalikan pasukan di lapangan.

“Ini tidak aneh, ini adalah pemberontak dan… pemberontak adalah orang-orang yang tidak disiplin, mereka tidak memiliki pasukan tetap, tidak ada komando pusat,” kata Makuei, namun ia menambahkan bahwa ia yakin kesepakatan itu masih bisa berjalan.

“Ini bukan waktu yang terbuang,” tambahnya, berbicara tentang upaya negosiasi selama berminggu-minggu di sebuah hotel mewah di Addis Ababa. “Kami akan berusaha sebaik mungkin untuk memastikan bahwa gencatan senjata diawasi dengan baik.”

Dia tidak memberikan rincian mengenai sejauh mana pertempuran itu terjadi, atau di mana bentrokan yang dilaporkan terjadi.

Sebelum gencatan senjata dimulai, juru bicara pemberontak Lul Ruai Koang mengatakan tentara telah menyerang posisi-posisi di negara bagian Unity yang kaya minyak di utara dan di wilayah Jonglei timur yang bergejolak.

Koang mengklaim bahwa pasukan pemerintah Sudan Selatan – serta tentara Uganda dan pemberontak dari wilayah Darfur yang dilanda perang di Sudan, Gerakan Keadilan dan Kesetaraan (JEM) – menyerang posisi pemberontak pada hari Jumat 24 Januari.

Tidak mungkin untuk segera menghubungi pasukan pemberontak pada hari Sabtu, dan mengumpulkan laporan dari seluruh wilayah yang luas dan terpencil di Sudan Selatan – wilayah yang sebagian besar hanya memiliki sedikit jaringan telepon – adalah tugas yang sulit.

Kekejaman brutal dilakukan

Perjanjian gencatan senjata ditandatangani Kamis malam, 23 Januari, di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, oleh perwakilan Presiden Sudan Selatan Salva Kiir dan delegasi pemberontak yang setia kepada Wakil Presiden terguling Riek Machar.

Presiden AS Barack Obama, yang negaranya memberikan dukungan penting dalam upaya Sudan Selatan menjadi negara, menggambarkan perjanjian tersebut sebagai “langkah awal yang penting menuju pembangunan perdamaian abadi.”

Kiir mendesak para pemberontak yang tidak berada di bawah kendali Machar untuk juga menghormati perjanjian tersebut.

“Sekarang masyarakat telah berperang, masyarakat harus sadar dan duduk bersama sehingga kita dapat menyelesaikan konflik ini melalui negosiasi,” kata Kiir dalam pidatonya pada hari Jumat.

Hingga 10.000 orang diyakini tewas saat melawan pasukan yang setia kepada Kiir melawan koalisi tentara pembelot dan milisi etnis yang dipimpin oleh Machar, seorang pejuang gerilya veteran.

Pertempuran tersebut ditandai dengan kekejaman di kedua belah pihak dengan sekitar 700.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka di negara miskin tersebut, menurut PBB.

Terdapat juga serangkaian serangan balas dendam yang brutal, ketika para pejuang dan milisi etnis menggunakan kekerasan untuk menjarah dan menyelesaikan masalah lama.

Makanan untuk memberi makan seperempat juta orang selama sebulan telah dijarah dari simpanan Program Pangan Dunia PBB – berjumlah 3.700 metrik ton – dan badan tersebut memperingatkan bahwa “kebutuhan kemanusiaan akan terus berlanjut lama setelah pertempuran berhenti.”

Lebih dari 76.000 orang berkumpul di dalam pangkalan penjaga perdamaian PBB di seluruh negeri – jumlah tertinggi sejak awal konflik – dan sebagian besar enggan meninggalkan perlindungan yang ditawarkan kompleks tersebut.

“Kami belum akan pergi karena saya tidak percaya kedua pihak akan menghormati perjanjian tersebut,” kata Peter Biel, salah satu dari ribuan orang yang berdesakan di bekas lapangan olahraga yang kini menjadi kamp yang ramai di dalam pangkalan PBB di Juba.

“Bisakah mereka berhenti berkelahi sekarang juga, kan? Aku meragukan itu. Saya tidak mempertaruhkan nyawa keluarga saya dengan mempercayainya.” – Rappler.com

HK Pool