• May 26, 2024
Gilas Diaries: Disposisi Sonny

Gilas Diaries: Disposisi Sonny

MANILA, Filipina – Ketika Sonny Thoss masuk dalam Powerade Team Pilipinas untuk Kejuaraan FIBA ​​​​Asia Putra 2009 di Tianjin, Tiongkok, banyak yang merasa bahwa dia akan menjadi pewaris Asi Taulava. Banyak yang merasa ia memiliki ukuran dan kemampuan untuk menjadi bintang besar Filipina berikutnya di kancah internasional.

Dalam dua game pertama Thoss di FIBA ​​​​Asia 2009, ia melakukannya dengan cukup baik, dengan rata-rata 13.0ppg, 5.5rpg dan 1.0bpg saat Tim Pilipinas menang atas Sri Lanka dan Jepang. Penampilannya melawan Jepang sangat bagus. Dia membantu bertahan melawan si kembar Takeuchi, memaksa mereka melakukan gabungan tembakan FG 7-dari-25.

Namun, segalanya dengan cepat berubah menjadi buruk bagi Thoss dan timnya.

Powerade Team Pilipinas unggul 2-4 dalam 6 pertandingan berikutnya, dengan angka Thoss menurun – 3,5ppg dan 4,5rpg, termasuk telur besar melawan Qatar di babak hiburan.

Secara keseluruhan, Pinoys finis di peringkat 8 yang mengecewakan dari 16 tim, dengan Thoss tampil mengecewakan dalam debut internasionalnya. 15 poinnya, 5 rebound, 1 steal dan 1 blok dalam perebutan tempat ke-7 bagus, tapi dia dibayangi oleh pemain ajaib Korea berusia 22 tahun, Oh Se-Keun, yang kehilangan 31 poin, 10 rebound dan 2 blok. . di Thoss dan sisa garis depan Pinoy. Anehnya, baik Thoss dan Oh memiliki ukuran dan bentuk yang persis sama (6’7”).

Performanya yang lucu sedikit mengejutkan

Penampilannya sedikit mengejutkan, karena musim PBA 2008-2009 adalah salah satu musim paling produktif bagi Thoss. Perhatikan angka-angka di bawah ini:

Rata-rata PBA 2008-2009: 8,6ppg, 6,5rpg, 1,0bpg, 54,8 FG%
Rata-rata FIBA ​​​​Asia 2009: 6.9ppg, 4.8rpg, 48.3 FG% dalam 9 game

Tak heran, karena adanya perubahan kerangka program timnas, Thoss tidak masuk dalam lineup awal Gilas Pilipinas untuk Asian Games 2010 dan FIBA ​​​​​​Asia Championships 2011 di Wuhan, Tiongkok.

Meskipun demikian, Thoss, yang dijuluki “The Boss”, tetap menjadi salah satu pemain lokal terhebat di sirkuit pro. Dia benar-benar mengalami musim terobosannya pada tahun 2011-2012, ketika dia mencatatkan rata-rata 12.5ppg, 8.3rpg, 2.1apg dan 1.2bpg sambil menembak hampir 46% dari lapangan.

Mungkin angka-angka inilah yang mendorong para penggemar Gilas untuk mengembalikan Thoss ke NT pertengahan tahun lalu. Thoss masuk dalam tim Gilas Pilipinas 2012, dilatih oleh Chot Reyes, yang bermain di Piala Kualifikasi SEABA Stankovic 2012 di Thailand, Piala Jones 2012 di Taiwan, dan Piala FIBA ​​​​Asia 2012 di Jepang.

Gilas akhirnya tampil baik, merebut gelar SEABA dan Piala Jones sebelum finis keempat di Piala FIBA ​​Asia. Tugas utama Thoss kali ini bukanlah menjadi titik fokus serangan tiang rendah, namun menjadi cadangan utama bagi pemain besar yang dinaturalisasi, Marcus Douthit. Hal ini jelas berdampak buruk pada produksi Thoss karena Douthit bermain lebih dari 30 menit per game.

Penurunan tajam

Dari salah satu petinggi muda paling menjanjikan di Filipina, Thoss tampaknya telah diturunkan pangkatnya menjadi sekadar “pereda”. Statistiknya mencerminkan penurunan ini:

Rata-rata Piala Jones 2012: 3,3ppg, 3,9rpg, 35,3 FG%
Rata-rata Piala FIBA ​​​​Asia 2012: 0,9ppg, 2,3rpg, 20,0 FG%

Jika Anda mempertimbangkan angka-angka tersebut dan memasangkannya dengan kenyataan bahwa kumpulan Gilas kini memiliki beberapa pemain besar berkualitas lainnya seperti June Mar Fajardo dan Greg Slaughter, belum lagi pemain lain seperti Japeth Aguilar, Marc Pingris, dan Ranidel De Ocampo, prospek Thoss masuk final timnas untuk ketiga kalinya berturut-turut nampaknya berkurang signifikan.

Meski begitu, Sonny tetap mempertahankan sikap ceria (permainan kata-kata!) tentang program Gilas, sebagaimana tercermin dalam wawancara singkat berikut pada latihan Senin lalu:

pembuat rap: Bagaimana perasaanmu terpilih kembali menjadi anggota pool nasional?
Sonny Thos: Terhormat. Selalu merupakan suatu kehormatan untuk bermain untuk NT.

R: Bagaimana pengalaman Anda di Piala FIBA ​​Asia 2012?
ST: Itu adalah pengalaman yang bagus. Saya belajar banyak bermain melawan pemain yang jauh lebih besar dan lebih baik.

R: Apa perbedaan tim ini dengan NT sebelumnya yang pernah Anda ikuti?
ST: Ya, itu jelas ukurannya. Kami memiliki begitu banyak orang besar di tim ini. Mereka akan membantu kami bersaing lebih baik dengan tim lain, dan mereka akan memberi Marcus lebih banyak waktu untuk beristirahat.

R: Bagaimana perasaan Anda bermain di rumah?
ST: Ini jelas merupakan faktor yang besar. Saat kami bermain di luar negeri, tidak banyak orang yang mendukung kami. Faktanya, seringkali kami hanya memiliki satu sama lain di tim, namun sekarang kami akan memiliki penonton yang mendukung kami di setiap pertandingan. Hal lainnya adalah lingkungan. Tim lain harus beradaptasi dengan iklim dan lingkungan kita secara umum. Ini merupakan penyesuaian besar bagi mereka.

R: Siapa yang akan menjadi pesaing terberat kami di turnamen ini?
ST: Iran dan China pastinya, tapi kami juga tidak bisa mengabaikan tim lain seperti Korea, Jepang, Lebanon, dan China Taipei. Kami benar-benar akan menanggapi semua orang dengan serius.

R: Jika berhasil mendapat tempat di Piala Dunia FIBA ​​​​2014 di Spanyol, seberapa besar bagi Filipina?
ST: Oh ini akan menjadi sangat besar. Hal ini akan membuat bola basket Filipina kembali terkenal dan kita akan mendapat lebih banyak rasa hormat.

Hingga saat ini, kinerja Thoss masih baik di PBA, meski terdapat impor yang tinggi. Rata-rata PBA 2012-2013 saat ini adalah: 8.9ppg, 5.8rpg, 1.7apg, 0.8bpg dan 48.4% FG shooting. Jika dia benar-benar masuk dalam daftar pemain terakhir, saya cukup yakin pemain berusia 31 tahun itu akan bersemangat untuk tampil baik dan memenuhi potensinya.

#parasabayan – Rappler.com

Enzo Flojo merupakan salah satu pengikut terdekat Tim Bola Basket Nasional Filipina. Ia mengaku sebagai orang yang gila bola basket Asia, ia ragu ada orang yang tahu sebanyak yang ia tahu tentang pemain-pemain terbaik di sudut dunia ini. Dia mengelola blog bola basket yang diakui secara nasional (HoopNut.com), dan dia berharap Anda dapat mengganggunya di Twitter – @hoopnut.

HK Prize