• May 26, 2024
Pengadilan menjunjung tinggi persetujuan pembelaan Garcia

Pengadilan menjunjung tinggi persetujuan pembelaan Garcia

MANILA, Filipina – Dengan hasil pemungutan suara 4-1, para hakim Divisi Kedua Khusus Sandiganbayan pada hari Rabu, 10 April, menguatkan keabsahan perjanjian pembelaan yang ditandatangani pada bulan Februari 2010 oleh mantan pengawas keuangan militer pensiunan Mayor. gen. Carlos F. Garcia dan kantor, dikonfirmasi dari Ombudsman.

Kasus terhadap Garcia, yang anak-anaknya ditangkap di bandara AS pada tahun 2003 karena menyelundupkan dolar, mengungkap korupsi sistemik di militer dan pada akhirnya mengarah pada restrukturisasi unit keuangan lembaga tersebut.

Kesepakatan pembelaan tersebut memungkinkan Garcia, istrinya Clarita dan putra-putranya Ian Carl, Juan Paulo dan Timothy Mark untuk melepaskan diri dari tuduhan penjarahan dengan imbalan mengaku bersalah atas pelanggaran ringan berupa suap langsung dan memfasilitasi pencucian uang.

Hal ini memicu seruan pemakzulan terhadap Ombudsman Merceditas Gutierrez, yang ditunjuk oleh mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo. Ia dimakzulkan DPR karena kesepakatan yang menurut berbagai sektor mengkhianati kepentingan publik.

Dia mengundurkan diri pada Mei 2011, beberapa hari sebelum Senat memulai sidang pemakzulannya.

Presiden Benigno Aquino III juga menyerukan pembatalan perjanjian pembelaan, sehingga Kantor Jaksa Agung (OSG) mengambil tindakan untuk campur tangan dalam kasus tersebut. Namun Wakil Presiden Jejomar Binay memintanya mempertimbangkan kembali sikapnya. (Baca: Binay Mengakui Jenderal yang Dituduh Penjarahan)

Dalam resolusi bersama setebal 73 halaman pada hari Rabu, pengadilan menolak petisi OSG dengan tegas.

Keputusan tersebut harus diserahkan kepada divisi khusus yang terdiri dari lima hakim setelah 3 anggota tetap Divisi Kedua tidak dapat mencapai suara bulat, seperti yang dikatakan oleh Hakim Madya Oscar C. Herrera Jr. berbeda pendapat dengan pendapat mayoritas yang ditulis oleh Associate Justice Samuel R. Martires, yang disetujui oleh Associate Justice Teresita V. Diaz-Baldos.

Sebagaimana diwajibkan berdasarkan Peraturan Sandiganbayan, Hakim Madya Roland B. Jurado dan Alex L. Quiroz ditunjuk untuk duduk bersama anggota tetap dan keduanya menyetujui pendapat mayoritas.

Pengadilan belum menetapkan tanggal hukuman Garcia atas dakwaan yang lebih ringan.

Keputusan tersebut diambil 7 hari setelah Mahkamah Agung memberikan penangguhan hukuman kepada pendahulu Garcia – mantan pengawas keuangan militer Jacinto Ligot – karena mencabut perintah pembekuan asetnya pada tahun 2005 sebesar P54-M. (Baca: MA Cabut Perintah Pembekuan Aset Jenderal P54-M)

Bukti yang lemah

Dalam keputusannya mengenai kasus Garcia, Sandiganbayan mengatakan: “…(T)bukti penuntutan tidak menjadi bukti tanpa keraguan yang mau tidak mau memaksa Pengadilan untuk akhirnya memberikan imprimaturnya terhadap Perjanjian Permohonan yang dibuat antara Kantor tersebut dimasuki oleh Ombudsman dan terdakwa Mayjen Garcia.”

Divisi Kedua meminta para pengkritiknya untuk “membuka pikiran mereka” dan memahami bahwa keputusannya hanya didasarkan pada bukti yang diberikan oleh Divisi tersebut. penuntutan.

“…Harus berulang kali ditegaskan bahwa bahkan sebelum Pengadilan memerintahkan terdakwa untuk menyerahkan harta bendanya kepada Pemerintah, Pengadilan telah mencapai kesimpulan kolektif bahwa bukti-bukti yang diajukan oleh penuntut tidak efektif atau tidak cukup untuk ‘ menjatuhkan putusan bersalah. Penjarahan,” tambahnya.

Berdasarkan perjanjian pembelaan tanggal 25 Februari 2010, Sandiganbayan memerintahkan beberapa bank, Asosiasi Simpan Pinjam Angkatan Bersenjata dan Polisi, Daftar Akta kota dan kota, dan Dinas Perhubungan Darat untuk menyerahkan seluruh aset yang dicatatkan oleh Garcia kepada kepada membalikkan semua aset yang didaftarkan oleh Garcia. menjadi P135,43 juta.

Daftar tersebut mencakup uang tunai P52,51 juta dari berbagai deposito bank; Properti real estat senilai P21,27 juta di negara tersebut dan apartemen Trump senilai P43,15 juta di New York, AS; 7 kendaraan bermotor dengan total nilai taksiran P4,42 juta; dan hasil dari dua rekening bank di AS sebesar P13,85 juta.

Garcia kemudian mencabut Tidak Bersalah atas tuduhan perampokan dan mengaku bersalah pada 16 Desember 2010 atas pelanggaran ringan penyuapan dan memfasilitasi pencucian uang.

Pada tanggal 9 Mei 2011, pengadilan korupsi menyetujui perjanjian pembelaan, dengan mengatakan pihaknya puas dengan kepatuhan Garcia melalui pergantian aset yang dia daftarkan dan menolak permintaan OSG untuk campur tangan dalam kasus ini dan menantang legalitas dan karena kurangnya manfaat yang dikesampingkan. kepatutan perjanjian Garcia dengan Ombudsman.

Pengadilan mengatakan bahwa mereka bisa saja menguatkan kesepakatan Garcia ketika pertama kali diajukan pada bulan Februari 2010, namun memutuskan untuk menunda persetujuan demi melindungi kepentingan negara dengan terlebih dahulu memastikan kepatuhan penuh oleh terdakwa sehubungan dengan kewajibannya untuk menyerahkan aset.

“…(D) Pengadilan pertama-tama memastikan bahwa penyerahan properti nyata dan pribadi dilakukan atau diselesaikan sebelum perjanjian pembelaan disetujui atau sebelum terdakwa diizinkan untuk mengubah pembelaannya,” jelasnya.

Penjelasan

Hal ini juga memperjelas bahwa pengadilan menganggap yang terbaik adalah menunda keputusan mengenai kekuatan atau kelemahan bukti penuntutan ketika memerintahkan agar aset Garcia dikembalikan kepada pemerintah. Hal ini untuk memastikan bahwa rincian perjanjian pembelaan akan ditindaklanjuti secara tertulis.

Sandiganbayan menjelaskan, jika pihaknya mengambil keputusan berdasarkan tidak cukupnya bukti kesaksian jaksa pada saat itu, Garcia bisa saja menarik diri dari transaksi tersebut atau istri dan anak-anaknya bisa saja menggunakan surat kuasa khusus yang telah mereka keluarkan sebelumnya untuknya. untuk persetujuan tersebut.

Pengadilan mencatat bahwa sebagian besar properti yang diserahkan kepada pemerintah bukan atas nama Garcia, melainkan atas nama istri dan putranya.

Pernyataan tersebut menekankan bahwa Garcia bisa saja memilih untuk menunggu persidangan sampai selesai, yang dalam hal ini dia akan dibebaskan dan “bebas” tanpa pemerintah mendapatkan kembali properti apa pun darinya.

Kesepakatan itu membebaskan Garcia – meski hanya sementara.

Organisasi Garcia sendiri, Angkatan Bersenjata Filipina, harus memenjarakannya lagi pada bulan September 2011, karena melanggar aturan militer yang sudah lama ada. Dia adalah pemegang kartu hijau AS saat masih bertugas aktif, dan dia gagal mengumumkan seluruh asetnya.

Garcia sekarang menjalani hukuman di Penjara Bilibid Baru di Muntinlupa; itu adalah hukuman penjara dua tahun. – Rappler.com

Data HK Hari Ini