• May 27, 2024
Gilas Diaries: Ikuti gerakannya

Gilas Diaries: Ikuti gerakannya

MANILA, Filipina – Ada kesan biasa dalam latihan ketiga Gilas Pilipinas tiga malam lalu di Ultra/Philsports Arena di Kota Pasig.

Pertama, hanya sebelas pemain yang berpakaian untuk sesi tersebut. Jeff Chan, yang masih terluka, tetap menjadi pengamat. Sonny Thoss dari Alaska duduk di sebelah Chan, meskipun status pengamat Sonny sebenarnya bukan karena cedera apa pun (lebih lanjut tentang ini nanti). Ryan Reyes dari TNT, Jared Dillinger dan Kelly Williams juga tidak ikut serta dalam pertandingan ini, meskipun mereka juga berada di lapangan untuk mengamati berbagai hal. Sekali lagi, Greg Slaughter tidak hadir, meskipun itu mungkin karena dia sedang bersiap untuk pertandingan gelar D-League keempat berturut-turut NLEX keesokan harinya.

Para penonton dan juru tulis yang menyaksikan latihan semuanya bungkam. Sebenarnya tidak ada reaksi besar. Kadang-kadang terdengar ooh dan aah ketika Japeth Aguilar atau Marcus Douthit menyerang seseorang dengan otoritas, tapi selain itu hampir tidak ada obrolan atau desas-desus.

Suasananya agak muram, sangat kontras dengan suasana dua minggu lalu, saat latihan pertama Gilas di fasilitas ini. Saat itu, kegembiraan sangat terasa. Semua orang tersenyum saat para pemain bekerja sama dan melakukan latihan mereka dengan penuh energi.

Kini, para pemain yang dikandang-kandang yang ditandai mewakili negara di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2013 di bulan Agustus ini, tampak hanya menjalani aktivitas saja, lelah dengan jerih payah Piala Komisaris saat ini.

Itulah yang meresapi sebagian besar latihan. Selain penyajian cetakan tangan yang memperingati penaklukan Piala Jones 2012 oleh Gilas, hampir tidak ada hal baru yang terjadi.

Faktanya, seluruh latihan berakhir jauh sebelum waktu penutupan pada pukul 22.00. Saat itu pukul 21.15 ketika para pemain dan pelatih berkumpul untuk meneriakkan seruan “PUSO!” Segera setelah itu, makanan pemulihan dibagikan kepada para peserta, dan beberapa pemain mengucapkan selamat tinggal.

Tapi apa yang bisa diharapkan oleh siapa pun? Itulah yang ditugaskan untuk ditangani oleh pelatih realitas Chot Reyes. Inilah kenyataan pahit latihan timnas di tengah musim pro.

Salah satunya, pemain dibatasi menjadi pengamat karena kepentingan pro-tim (baca: Thoss). Namun, tidak ada maksud jahat di sini karena tim pro diharapkan dapat melindungi dan menjunjung tinggi kepentingan, investasi, dan tujuan mereka masing-masing. Itu hanya… kenyataan pahit. Sekalipun tim lain tidak “melindungi” atau “membatasi” keterlibatan pemainnya, terkadang, seperti malam ini, para pemain terpaksa membatasi diri untuk berpartisipasi.

Semalam sebelumnya, Tropang Texters bertarung melawan San Mig Coffee Mixers dalam pertandingan sengit. SMC mengalahkan Texters yang sangat diunggulkan, dengan Denzel Bowles impor yang kembali memasang statistik monster. Saya hanya bisa berasumsi bahwa permainan adalah alasan beberapa pemain TNT harus “melewatkan” latihan. Mungkin mereka kelelahan. Mungkin mereka mengalami luka ringan. Ryan Reyes, Dillinger dan Williams semuanya bermain setidaknya 20 menit dalam permainan itu dan sering kali harus menghadapi fisik yang datang dari wilayah tersebut ketika tim rival bentrok di PBA.

Para pemain yang benar-benar berpakaian dan berlatih juga tidak terkecuali dari kenyataan ini. Meskipun mereka berpartisipasi dalam latihan, jelas bahwa 11 orang yang “aktif” tersebut tidak benar-benar memaksakan diri. Mereka tahu bahwa, setidaknya untuk saat ini, tugas utamanya adalah membiasakan diri dengan sistem pelatih Chot. Tidak ada pukulan keras. Tidak ada kesalahan playoff.

Lakukan gerakannya.

Di akhir sesi, Pelatih Chot menyuruh para pemainnya berlatih menggiring bola dalam pengaturan lapangan penuh (mereka hanya melakukan set setengah lapangan untuk dua latihan pertama). Sungguh indah melihat lima orang melakukan serangan yang begitu lancar. Umpan-umpannya tajam. Irisannya gesit. Tembakannya tepat sasaran. Semua dengan shot clock 15 detik.

Itu adalah Gilas Pilipinas yang berusia tiga minggu. Mereka belajar meskipun ada kenyataan pahit di sekitar mereka.

Dan belajar dengan cepat.

Namun, latihan lapangan penuh hanya berlangsung sekitar 10 menit. Pelatih Chot dan stafnya tahu lebih baik untuk tidak terlalu memaksakan orang-orang ini. Mereka masih memiliki kewajiban terhadap tim induknya. Piala Komisaris masih diperebutkan. Ada ekspektasi profesional yang harus dipenuhi. FIBA Asia masih sekitar lima bulan lagi.

Masih ada waktu.

Namun waktu mungkin sudah hampir habis.

Saya yakin pelatih Chot menyadari betapa sulitnya mengasah sekelompok pemain pro dengan cukup baik sehingga mereka siap 110% untuk FIBA ​​​​Asia Wars – terlebih lagi hanya dengan 2 bulan latihan NYATA dan INTENSE.

Hal ini jauh dari kondisi ideal.

Namun inilah kenyataannya, fase yang terus berjalan.

Dan itu harus dilakukan untuk saat ini.

Sekitar dua bulan lagi, anak-anak Gilas akan bertanding melawan rekan-rekan mereka di PBA All-Star Weekend 2013 di Kota Digos, Davao del Sur. Pada saat itu tim harus lebih kohesif, lebih siap.

Lebih jauh lagi, Pelatih Chot mengharapkan tim untuk melakukan latihan pertama, dengan kehadiran penuh, dan intensitas penuh pada tanggal 25 Mei, jauh setelah berakhirnya Piala Commish. Segera setelah itu, tim akan terbang ke Lituania untuk beberapa pertandingan latihan, kemudian kembali ke sini untuk turnamen undangan internasional, dan kemudian ke Taipei untuk mempertahankan mahkota Piala Jones.

Kurang dari sebulan kemudian, turnamen sesungguhnya dimulai.

Ini akan menjadi perjalanan yang panjang dan sulit, dan saya yakin pelatih Chot akan menikmati sesi latihan yang lebih sering dan intensif bersama timnya.

Namun sekali lagi, momen-momen “berjalan santai” saja sudah cukup. Ini bukan waktu yang ideal, tetapi ini adalah kartu yang telah dibagikan kepada tim.

Itu harus melakukan segalanya.

Dalam perebutan terakhir, tepat sebelum mereka meneriakkan “PUSO”, Gary David pergi ke tengah dan membuat semua orang tertawa dengan leluconnya yang lain. Ini merupakan kelonggaran dari tekanan yang harus dihadapi setiap orang.

Segera setelah itu, saya mulai meninggalkan Ultra. Saya berjalan ke pintu media/pemain dan menghirup udara malam. Malam itu sunyi. Bintang-bintang terang, nyaris tidak tersembunyi oleh awan kelabu.

Saya melihat June Mar Fajardo berjalan keluar dan memberikan makanan pemulihannya kepada sopirnya, yang akan mengambil mobil. June Mar duduk di sebelah wanita penjaga Ultra. Yang jelas penjaga di kuburan itu bertugas. Dia dan June Mar tidak berbagi kata-kata, tetapi mereka berbagi momen. Dilihat dari penampilannya, jelas ini juga bukan situasi ideal untuknya. Mungkin dia punya keluarga di suatu tempat yang menunggunya. Mungkin seorang anak bertanya kepada ibunya? Tapi, sama seperti June Mar, pelatih Chot, dan anggota Gilas lainnya, ini adalah kenyataan pahit bagi para penjaga.

Untuk saat ini, keduniawian ini, keheningan ini, “berjalan seenaknya” harus dilakukan.

Bagaimanapun, ada ketenangan sebelum setiap badai.

#parasabayan – Rappler.com

Enzo Flojo merupakan salah satu pengikut terdekat Tim Bola Basket Nasional Filipina. Ia mengaku sebagai orang yang gila bola basket Asia, ia ragu ada orang yang tahu sebanyak yang ia tahu tentang pemain-pemain terbaik di sudut dunia ini. Dia mengelola blog bola basket yang diakui secara nasional (HoopNut.com), dan dia berharap Anda dapat mengganggunya di Twitter – @hoopnut.

Live HK