• April 22, 2024
Gilas Pilipinas, Naturalisasi dan ‘Ke-Filipinaan’

Gilas Pilipinas, Naturalisasi dan ‘Ke-Filipinaan’

MANILA, Filipina – Akankah Gilas Pilipinas mengalahkan seluruh warga Filipina di Piala Dunia FIBA ​​​​di Spanyol Agustus-September 2014?

Pekan lalu, rancangan undang-undang diajukan ke Senat untuk menaturalisasi pemain andalan NBA Javale McGee dan Andray Blatche, yang menarik berbagai reaksi dari para pendukung setia Gilas dan penggemar hoops secara umum.

Beberapa orang merasa bahwa penambahan McGee dan Blatche akan menjadi dorongan besar bagi Gilas, namun yang lain mengeluh bahwa Tim Filipina akan sekali lagi mengandalkan ‘impor’ untuk kesuksesan kami.

Dengan McGee masih mengalami patah kaki dan kemungkinan akan melewatkan sisa musim NBA 2013-2014, Blatche berpotensi mengambil pekerjaan itu dan menggantikan pemain naturalisasi Gilas, Marcus Douthit yang berusia 33 tahun.

Tapi apa pun yang terjadi dengan surat naturalisasi dua pria besar itu, Gilas Pilipinas akan menampilkan seluruh pemain Filipina untuk Piala Dunia.

Inilah alasannya.

orang Filipina

Ada banyak cara untuk memperoleh kewarganegaraan Filipina.

Ketika saya mengajukan permohonan paspor tahun lalu, pilihan di bawah ‘kewarganegaraan yang diperoleh (oleh)’ termasuk ‘kelahiran’, ‘pemilihan’, ‘perkawinan’, ‘naturalisasi’, ‘RA 9225’ dan ‘lainnya’.

Psikolog Filipina mengembangkan tiga tema mengenai pagka-Pilipino (Orang Filipina) dengan melihat ‘Making Sense of Being and Becoming Filipinos: An Indigenous Psychology Perspective’ dari Asisten Profesor Jay Yacat dari Universitas Filipina.

Dalam makalahnya, Yacat mengidentifikasi tiga dimensi menjadi orang Filipina berdasarkan studi kualitatifnya.

Yang pertama adalah “pinag-mulan” (asal sosio-politik). Ini adalah saat seseorang mengidentifikasi dirinya sebagai orang Filipina berdasarkan keturunan. Misalnya, mereka lahir di Filipina atau memiliki orang tua berkewarganegaraan Filipina atau tinggal di negara tersebut. Jadi jika kedua orang tua saya adalah orang Filipina, saya akan menganggap diri saya orang Filipina.

Yang kedua adalah “kinalakhan” (akar budaya). Orang Filipina mengakui kewarganegaraan mereka berdasarkan partisipasi dan keterlibatan dalam lingkungan budaya yang dianggap sebagai orang Filipina. Jika saya melakukan aktivitas atau tradisi yang dianggap Pinoy, kemungkinan besar saya orang Filipina.

TIDAK TAHU.  Pusat Kaca Cerdas yang dinaturalisasi, Marcus Douthit, sedang beraksi.  Foto oleh Nuki Sabio/FIBA Asia

Yang terakhir adalah “kamalayan” (kesadaran). Dalam dimensi ini, Yacat menyoroti beberapa faktor: kesadaran diri sebagai orang Filipina, penerimaan keanggotaan dalam kategori ‘orang Filipina’ dan kebanggaan terhadap keanggotaan tersebut. Mungkin pemain naturalisasi Gilas Pilipina, Marcus Douthit, termasuk dalam kategori ini karena ia telah menunjukkan semangat negaranya dalam hal bola basket.

Gilas Filipina pada tahun 2011 dan

Douthit menjadi perbincangan ketika dia tiba di Filipina pada tahun 2010. Setelah upaya yang gagal untuk menaturalisasi prospek masa lalu CJ Giles dan Jamaal Sampson, Douthit tampak sempurna saat memimpin Smart Gilas di MVP Invitational Cup di Manila. Anggota Kongres Robbie Puno mengantarkan RUU DPR 2307 tepat pada waktunya, memberikan Douthit kewarganegaraan Filipina.

Douthit memperkuat posisi center, hal yang dinilai menjadi celah bagi PH basket saat berlaga di luar negeri. Kedatangannya memberi kami secercah harapan baru.

Pada Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2011 di Wuhan, Tiongkok, ia memimpin Smart Gilas mencapai terobosan semifinal di Asian Cage Wars. Mantan pemain Amerika ini akan mendominasi cat dengan rata-rata 21,9 PPG dan 12,2 RPG di turnamen di mana Gilas finis di urutan ke-4.

Filipina bukan satu-satunya negara yang mengibarkan bendera pemain naturalisasi (atau disebut “impor” oleh sebagian orang). Jordan membawa Rasheim Wright; Korea memiliki Gregory Stevenson, yang berganti nama menjadi Moon Tae Young.

Sebagai bagian dari skuad Gilas tahun 2013 yang diperbarui, Douthit sekali lagi mengenakan seragam merah, putih dan biru, di mana lebih banyak pemain naturalisasi menyoroti perang kandang di Asia. Jordan membawa Jimmy Baxter kali ini; Tionghoa Taipei bermain di Quincy Davis III, Qatar berbendera Jarvis Hayes, Kazakhstan mendapat dorongan dari Jerry Johnson, dan Jepang memiliki JR Sakuragi.

Douthit bahkan bukan kekuatan yang paling dominan dalam pertarungan 11 hari tersebut tetapi memainkan peran kunci, terutama melawan musuh di putaran kedua, Qatar. Douthit cedera dan kembali bermain pada kuarter keempat, tampil menonjol meski praktis menggunakan satu kaki.

Los Angeles Laker yang pernah absen pada paruh pertama pertandingan penting melawan Korea, namun Filipina keluar sebagai pemenang berkat penampilan mengesankan dari Marc Pingris, Ranidel De Ocampo, Jayson Castro dan Jimmy Alapag.

Gilas Pilipinas tidak terlalu bergantung pada Douthit, yang rata-rata hanya mencetak 11,9 PPG dan 9,4 RPG; kami lolos karena seluruh tim berhasil. Pelatih Chot Reyes mengatakan Douthit telah berbuat banyak untuk negaranya, dan sudah waktunya bagi seluruh tim untuk memberi kembali dan melakukan hal yang sama.

Bersama-sama, Gilas Pilipinas mengalahkan Korea dalam malam bersejarah di hadapan lebih dari 19,000 penggemar di Mall of Asia Arena. Kemenangan itu membuat kami lolos ke Piala Dunia Bola Basket 2014 di Spanyol.

Masalah dengan naturalisasi McGee dan Blatche yang tertunda belum tentu soal bola basket, melainkan soal kewarganegaraan.

Pemain yang dinaturalisasi, seperti yang disebutkan di atas, diteliti berdasarkan “kewarganegaraan” mereka.

Tapi di artikel jurnalis olahraga Rick Olivares tentang naturalisasi Ia menyebutkan bahwa naturalisasi telah dilakukan sejak Olimpiade kuno.

Ia menyimpulkan dengan mengatakan, “Jadi apa yang salah dengan naturalisasi? Tidak ada apa-apa.”

Tepat.

Saya masih kesal ketika Douthit disebut sebagai pemain impor meskipun semua kesulitan dan kontribusi yang telah dia bawa untuk tim nasional. Bahkan jika dia mengenali orang Filipina-nya, ada beberapa orang yang akan mengatakan “Di naman Pinoy ‘yan eh.” (Dia bahkan bukan orang Filipina)

Kembali ke tema Yacat, jika seseorang menerima dan bangga dengan kewarganegaraan Filipinanya, maka itu menjadikannya orang Filipina di bawah “kamalayan”.

Pergilah semua orang Filipina

Jadi, apakah kita dipimpin oleh pemain impor di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2011 dan 2013? TIDAK.

Pemerannya semuanya orang Filipina? Tentu saja.

Orang lain masih akan berpendapat bahwa kami memiliki 11 pemain dan pemain impor, tetapi kami dapat dengan yakin mengatakan bahwa Smart Gilas Pilipinas selalu memiliki 12 pemain Filipina di daftar FIBA ​​​​Asia mereka.

Sekarang, jika rancangan undang-undang naturalisasi McGee dan Blatche berhasil melewati proses legislatif tepat waktu, kemungkinan besar mereka akan menjadi tambahan terbaru di Tim Filipina. Sekarang terserah kepada keduanya untuk menerima peran mereka, mengakui kewarganegaraan baru mereka dan merasa bangga karenanya.

Jika itu terjadi, maka kami akan berangkat ke Spanyol dengan daftar pemain yang seluruhnya berasal dari Pinoy; dan karena McGee dan Blatche masing-masing baru berusia 26 dan 27 tahun, sepertinya kita akan memiliki mereka untuk pertarungan bola basket lainnya di masa depan. – Rappler.com

sbobet88