• April 23, 2024
Ginebra mencari semifinal genap dengan disiplin, kerja sama tim

Ginebra mencari semifinal genap dengan disiplin, kerja sama tim

MANILA, Filipina – Setelah menang telak melawan Alaska Aces di babak knockout dengan skor semi-lock, Barangay Ginebra San Miguel dengan cepat ditembak jatuh oleh rivalnya San Mig Super Coffee Mixers pada Selasa, 28 Januari.

The Mixers meraih kemenangan pertama dalam seri semifinal best-of-7 Manila Clasico, 85-83, untuk mendapatkan keunggulan dalam upaya mereka memenangkan gelar berturut-turut.

Playmaker Mixers, Mark Barroca, berperan sebagai pahlawan, memutuskan bahwa satu-satunya gol lapangannya dalam pertandingan tersebut akan menjadi pemenang pertandingan saat ia memasukkan gol yang mengikat di detik-detik terakhir.

Untuk San Mig Coffee, kuncinya adalah keranjang penting yang dibuat oleh salah satu orang paling tepercaya di lantai tersebut. Namun bagi Ginebra, hal yang mengubah keadaan adalah sebuah perubahan.

Sebelum aksi heroik Barroca, Ginebra melakukan turnover pada permainan inbound karena Mac Baracael tidak dapat menemukan rekan setimnya yang terbuka. Hilangnya kepemilikan sangat merugikan Ginebra.

Yang penting kita punya turnover,” kata pelatih kepala Ginebra Ato Agustin usai pertandingan. “Tapi itu ikut berperan. Kami tidak menginginkan itu. Kami membutuhkan penyesuaian (untuk Game 2).” (Kami melakukan turnover di saat yang sangat penting. Tapi itu terjadi di game. Kami tidak ingin itu terjadi. Kami hanya perlu menyesuaikan diri untuk game 2.)

Baik Agustin maupun playmaker utama LA Tenorio mengaitkan kekalahan mereka dengan jeda pertandingan yang tidak berjalan sesuai keinginan mereka saat mereka berjuang mati-matian sepanjang kontes.

Tenorio melihat kelemahan mereka dalam hal pengalaman.

Mereka (San Mig Coffee) berpengalaman dalam permainan semacam ini,” katanya tentang lawan mereka, yang memainkan pertandingan best-of-7 terakhir mereka di Piala Gubernur terbaru dan menghasilkan kejuaraan. “Dalam permainan beruntun, sangat sulit untuk dikalahkan. Saya kenal pelatih Tim (Cone). Saya telah bersamanya selama bertahun-tahun. Aku tahu betul dia punya banyak kantong.” (Mereka sangat berpengalaman dalam jenis permainan ini. Kalau soal permainan seri, mereka sangat sulit dikalahkan. Saya kenal pelatih Tim. Saya sudah bersamanya selama bertahun-tahun. Saya tahu dia punya banyak trik. lengan baju.)

Inkonsistensi

Agustin dan Tenorio sepakat bahwa kelemahan terbesar mereka pada pertandingan tersebut adalah ketidakmampuan mereka mempertahankan energi dan kecepatan selama 48 menit.

Ginebra memulai dengan cukup kuat, menguasai kuarter pertama 28-26. Namun mereka merosot drastis di babak kedua, hanya mencetak 12 poin, hanya menghasilkan 3-dari-15 tembakan di lapangan.

Mereka kembali meningkatkan kecepatan di kuarter ketiga dan kali ini juga bertahan dengan mencetak 25 poin dan membuat San Mig Coffee hanya mendapat 14 poin. hanya 18 dalam jangka waktu itu.

Saya melihat di statistik bahwa kuartal kedua dan keempat sungguh istimewa,” kata Agustin. “Sepertinya kita tidak dapat mempertahankan energi kita. Kuartal kedua kami hanya mencetak 12 poin, kuarter keempat 18 poin. Tapi di game pertama dan ketiga, di awal permainan, energi kami bagus.” (Saya melihat di statistik bahwa kuarter kedua dan kuarter keempat sangat spesial. Kami tidak mempertahankan energi kami. Kuarter kedua kami hanya mencetak 12 poin, kuarter keempat 18 poin. Namun di kuarter pertama dan ketiga, di awal permainan , kami memiliki energi yang baik.)

Tenorio juga memiliki sentimen yang sama. “Kami tampil kuat, tapi kami tidak bisa langsung mengikuti cara mereka menyesuaikan diri.” (Kami tampil kuat, namun kami tidak bisa langsung mengikuti cara mereka menyesuaikan diri.)

Dampak dan waktu penurunan permainan mereka pada poin-poin penting permainan dan bagaimana pengaruhnya terhadap hasil jauh lebih jelas ketika mempertimbangkan bahwa Ginebra menembak lebih efisien dari lapangan daripada San Mig Coffee, 44,8 % (26-dari-58) , sementara SMC naik 42,9% (27-dari-63).

Terlebih lagi, meski Ginebra unggul dalam ukuran, mereka sekali lagi kalah rebound 50-43. Pada pertemuan kedua mereka di babak kualifikasi, San Mig Coffee semakin dominan di papan, 62-39.

Kunci agar Ginebra bisa bangkit dan seri malam ini, menurut Agustin, adalah tetap disiplin dan selalu mencari rekan satu tim.

Kita harus disiplin. Terkadang dia mendapatkannya (seperti) terakhir kali (bagian dari Game 1). Saya pikir kami baik-baik saja di kuarter pertama. Kemudian di kuarter kedua, 6 menit terakhir, sepertinya dia berhasil. Satu umpan, tembak.” (Kami harus disiplin, terkadang kami melakukan semuanya sendiri seperti saat bagian terakhir Game 1. Saya pikir kami baik-baik saja di kuarter pertama. Lalu kuarter kedua, 6 menit terakhir, kami tidak berbagi lagi. Satu operan, putaran .)

Bagi Tenorio, saat mereka tidak banyak menggerakkan bola telah memberikan peluang bagi Mixers untuk mengatur serangan mereka – yang terbukti mematikan bagi lawan Mixers.

Masih sedikit kekurangan karena ada bagian permainan yang berbeda,” dia berkata. “Karena setiap kali kami melakukan itu, kami memberikan SMC (kesempatan) untuk melakukan pelanggaran setengah lapangan.” (Kami gagal karena ada bagian permainan di mana kami tidak berbagi bola. Setiap kali kami melakukan itu, kami memberi SMC kesempatan untuk melakukan pelanggaran setengah lapangan.)

Meski tak banyak menggerakkan bola, Ginebra masih mencetak assist lebih banyak dibandingkan Mixers pada kedudukan 19-18. Mereka juga merawat kulit dengan lebih baik dan membatasi kesalahan mereka menjadi hanya 13. Mereka memaksa San Mig Coffee melakukan 17 turnover dan menukarnya dengan 24 poin.

Ginebra akan berusaha menyamakan kedudukan malam ini dengan bermain lebih konsisten dan merencanakan lari tepat waktu.

Kailangan talaga untuk selalu mengingatkan mereka dalam mengeksekusi permainan, menggerakkan bola, umpan ekstra,” ujar Agustin. “Ini benar-benar harus kerja sama tim.” (Saya benar-benar harus selalu mengingatkan mereka untuk mengeksekusi permainan, menggerakkan bola, umpan ekstra. Kami sangat membutuhkan kerja sama tim.) – Rappler.com

Live Result HK