• April 12, 2024
Ginebra untuk menghidupkan kembali sistem run-and-gun

Ginebra untuk menghidupkan kembali sistem run-and-gun

MANILA, Filipina – Setelah menggunakan dan berjuang dengan serangan Segitiga di bawah asuhan pelatih kepala Jeffrey Cariaso dalam dua konferensi terakhir, Barangay Ginebra San Miguel akan kembali ke sistem yang mereka kenal: lari dan tembak.

Dalam dua konferensi mereka di bawah bimbingan Cariaso, Ginebra masing-masing menempati posisi keenam (dari 10) dan kelima (dari 12).

Dengan pemecatan Cariaso dan tim kini kembali di bawah asuhan pelatih kepala Ato Agustin, para penggemar Ginebra dapat mengharapkan pemain favorit mereka untuk meningkatkan kecepatan dan mendorong bola untuk menyerang setiap ada kesempatan yang mereka dapatkan setelah mereka kembali beraksi di Komisioner PBA 2015. Cangkir.

Sebenarnya itu memang gaya Ginebra,Agustin berbicara kepada Rappler pada Senin, 5 Januari, tentang sistem run-and-gun.Karena itu milikku, aku menginginkannyapilihan pertama adalah lari dan tembak.”

(Sistem run-and-gun benar-benar gaya Ginebra. Bagi saya, itu harus menjadi pilihan pertama.)

Ginebra menjalani latihan pertama mereka di tahun kalender ini pada hari Senin dengan Agustin sekali lagi menjadi penjaga gawang. Dia menjabat sebagai pelatih kepala waralaba dari Piala Gubernur PBA 2013 hingga Piala Komisaris PBA 2014, di mana dia memimpin tim ke penampilan semifinal di Piala Filipina PBA 2014, di mana mereka menghadapi juara akhirnya San Mig Coffee Super Mixers ( sekarang Purefoods Star Hotshots) hingga batasnya dalam tujuh seri game.

Kejuaraan pertama Agustin sebagai pelatih kepala adalah bersama Petron Blaze Boosters (sekarang San Miguel Beermen), yang dipimpinnya meraih gelar di Piala Gubernur PBA 2011.

“Kami tahu kesalahan kami sudah dari pengalaman kami tahun lalu, jadi kita hanya perlu memperbaiki kesalahan kita,” katanya tentang Ginebra, yang akan berusaha untuk mengalahkan lawan mereka dengan sekumpulan penjaga dan sayap berbakat: LA Tenorio, Joseph Yeo, Mark Caguioa dan Chris Ellis, adalah beberapa di antaranya.

(Kami mengetahui kesalahan kami dari pengalaman kami musim PBA lalu. Kami hanya perlu memperbaiki kesalahan tersebut.)

Namun Ginebra tidak akan hanya mengandalkan peluang cepat untuk mencatatkan poin di papan skor. Dengan sejumlah pemain besar berbakat di lineup mereka, tim juga memiliki opsi di blok rendah untuk digunakan ketika dipaksa untuk mengatur permainan setengah lapangan untuk menyerang.

Tentu saja tim Ginebra berbakat. Mereka semua punya bakat. Mereka bisa mencetak gol, terutama pemain besar kami – Japeth (Aguilar), Greg (Slaughter), Jay-R (Reyes). Mungkin kita tidak akan meninggalkan keahlian mereka,” kata Agustin yang mengakui bahwa mengelola menit bermain untuk roster sedalam miliknya akan menjadi sebuah tantangan.

(Ginebra adalah tim bertalenta. Setiap orang punya bakat. Mereka bisa mencetak gol, terutama pemain besar, dan kami tidak akan menyimpang dari keterampilan mereka.)

Pengorbanan

Sebelum latihan dibuka secara resmi pada hari Senin, para pemain Ginebra, pelatih dan manajer tim Alfrancis Chua berkumpul untuk pidato pra-latihan. Pesannya jelas: mantra untuk Ginebra adalah “pengorbanan”.

Baik itu menit bermain yang lebih sedikit, tembakan yang lebih sedikit, atau penguasaan bola, Chua dan staf pelatih Ginebra meminta para pemainnya untuk berkorban demi kebaikan tim.

“Ini adalah masalah pengorbanan. saya bilang (Saya bilang), Anda semua bisa bermain, tapi terkadang Anda harus berkorban untuk memenangkan pertandingan.’ Pengorbanan hanya. Kami baru mengetahuinya pengorbanan. Kita semua profesional,” kata Agustin.

(Menyerah saja dan tahu cara berkorban. Bagaimanapun, kita semua profesional.)

“Saya ingin mereka berkorban demi tim dan melihat rekan satu timnya berkorban demi mereka. Jika mereka tidak melakukan itu, mereka hanya memikirkan diri mereka sendiri, dan hanya menunjukkan kepada rekan satu tim bahwa mereka melakukan kesalahan, (maka) itu tidak akan sehat,” kata Chua, yang juga menambahkan:

“Dalam hal apa pun, dalam olahraga apa pun, bahkan dalam kehidupan, bahkan dalam keluarga, Anda harus berkorban.”

Saat ini, manajemen Chua dan Ginebra tidak berniat mengorbankan satu pun pemain tim melalui pertukaran, meski ada gumaman beberapa pemain yang ditangani, terutama floor general LA Tenorio.

TIDAK ADA PERDAGANGAN.  Al Francis Chua dari Ginebra menutup rumor tentang kemungkinan perdagangan yang melibatkan LA Tenorio dan Stanley Pringle.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Saya pikir itu hanya pembenci,” dia mengomentari rumor perdagangan.

(Hanya pembenci yang mengarang rumor perdagangan tersebut.)

Yang lain hanya melakukan sesuatu,kata Chua. “Mungkin dia akan kehilangan pekerjaannya, membuat intrik.

(Yang lain hanya mengada-ada. Mungkin mereka akan kehilangan pekerjaan sehingga menyebarkan rumor.)

Chua menjelaskan bahwa rosternya masih utuh saat ini. Dan dalam beberapa minggu ke depan, mereka berencana menyelesaikan entri mereka untuk Piala Komisaris. Namun keputusan tersebut tampaknya masih jauh dari terkonfirmasi.

Kami masih mencari (dari import) (kami masih mencari import). Rencananya kita cari pemain besar yang bisa mempertahankan impor (lainnya),” kata Agustin.

“Kita harus membicarakannya. Saya ingin melihat rekaman lengkapnya, video lengkapnya,” kata Chua. – Rappler.com

Togel SDY