• February 21, 2024
Ginebra yang sedang berjuang melawan TNT tanpa cacat

Ginebra yang sedang berjuang melawan TNT tanpa cacat

Bisakah Ginebra mengatasi defisit dua kali melawan Talk N Text yang tidak terkalahkan? Raja Gin harus bekerja keras melawan pemimpin liga

MANILA, Filipina – Harapan besar muncul di kalangan penggemar Ginebra ketika Gabe Freeman menampilkan penampilan fenomenal di kuarter pertama melawan Rain or Shine dalam comeback PBA-nya Minggu lalu. Di pundak Freeman bertumpu harapan para penggemar setia Ginebra bahwa drama dan kesedihan beberapa bulan terakhir ini akan segera berakhir.

Impor terbaik PBA dua kali ini hanya membutuhkan waktu beberapa menit sebelum Smart Araneta Coliseum berubah menjadi rumah jagal dengan performa supernova.
Freeman belum pernah bermain bola profesional sejak November lalu, tetapi memainkan bola basket terbaiknya di kuarter pertama melawan Rain or Shine. Dia tidak beralih ke quickie sampai tip pembuka selesai.

Kemudian dia mencoba mencetak gol. Dan satu lagi. Dia melakukan enam tembakan pertamanya dan membuat penonton meledak hingga tingkat desibel yang belum pernah terlihat sebelumnya dalam konferensi ini. Freeman mencetak 7 dari 8 dalam 12 menit pertama untuk menghasilkan 17 poin. Suasana menjadi heboh, dan Freeman terus menarik perhatian penonton. Semangatnya menular dan menular sepanjang babak pertama.

Tetap saja, gagal menyelamatkan Ginebra.

Freeman dibatasi hanya dengan 4 poin di babak kedua sementara penduduk lokal lainnya tidak mencetak gol dalam apa yang tampaknya merupakan pertandingan ulang menuju bentrokan dengan unggulan teratas Talk ‘N Text Tropang Texters.

Tapi Freeman puas dan mengatakan dia hanya memaksakan diri.

“Aku berlebihan pada diriku sendiri. Saya tidak menyangka akan tampil bagus dan saya puas karena kami bermain keras,” kata Freeman usai pertandingan melawan Rain or Shine.

Sungguh menyegarkan melihat Freeman masih percaya diri dan positif setelah kemunduran. Namun, ia dan rekan setimnya menghadapi Talk ‘N Text Tropang Texters 9-0, sebuah tim yang berhasil mencapai babak playoff di setiap konferensi selama tiga tahun terakhir meskipun pemain kuncinya mengalami cedera.

Saat orang-orang mengira kekuasaan mereka sebagai pembangkit tenaga listrik PBA akhirnya berakhir setelah disingkirkan oleh juara Piala Filipina, mereka kembali mengejar gelar.

Skuad asuhan Pelatih Norman Black adalah sekumpulan pemain yang telah bersama sejak 2010 dan telah digabungkan untuk 4 kejuaraan dalam 6 final. Mereka tentu tahu cara untuk menang dan bertekad untuk membawa pulang satu trofi lagi.

Kembali dengan roster lengkap dan pemain impor yang bekerja keras, Texters berhasil melewati babak penyisihan dengan 9 kemenangan berturut-turut. Ranidel de Ocampo memimpin barisan bintang ini dengan rata-rata 15,6 PPG (tertinggi di antara penduduk lokal) dan 4,7 RPG. Dia juga menembak 41,3% dari dalam.

TNT akan hidup dan mati dengan tembakan tiga angka. Mereka menembakkan 36% terbaik liga dari pusat kota sebagai sebuah tim. Lima Tropang Texters masuk dalam daftar 20 teratas dalam hal persentase tembakan tiga poin, dipimpin oleh Larry Fonacier yang merupakan yang paling mematikan di antara semuanya dengan 51,4%.

Pertandingan kunci

Jimmy Alapag (7.6 PPG, 5.3 APG) vs Jayjay Helterbrand (7.4 PPG, 2.9 APG)

Dua pejuang backcourt yang tak lekang oleh waktu, keduanya mantan MVP PBA dan yang terbaik di kelasnya masing-masing, bertemu lagi untuk seri terbaru dalam persaingan mereka selama satu dekade. Meski seri playoff ini hanya akan berlangsung paling lama dua pertandingan, Alapag (36) dan Helterbrand (37) akan berusaha memutar balik waktu untuk memberi semangat pada timnya masing-masing. Duel ini adalah tentang kepemimpinan.

faktor X

Ucapkan Teks: Larry Fonacier

Seperti disebutkan, Fonacier adalah pembunuh terbaik Talk ‘N Text dari negeri pelangi. Saat pertandingan dipertaruhkan, Anda dapat mengandalkan Larry untuk mengambil keputusan besar.

Ginebra: Chris Ellis

Pemain sayap atletik Ginebra memulai konferensi dengan baik, memimpin Kings dalam dua minggu pertama. Namun, performanya menurun drastis setelah homestretch. Seri ini adalah kesempatan Ellis untuk menebus dirinya.

Pertanyaan

Akankah penduduk Ginebra mengambil tindakan?

Gabe Freeman bisa mendapatkan 40 atau 50 poin, tapi jika dia tidak bisa mendapatkan dukungan dari penduduk setempat, ada kemungkinan mereka akan tetap kalah.

Pemain inti Mac Baracael, Chris Ellis dan Japeth Aguilar mencetak 0-untuk-14 dari lapangan melawan Rain or Shine. Jika bukan karena gabungan 33 poin Mark Caguioa dan Jayjay Helterbrand, Kings bisa saja terkubur dengan selisih yang lebih besar. Ellis dan Baracael – keduanya terpilih sebagai starter di pertandingan all-star tahun ini – hanya mencatat rata-rata gabungan 3,5 PPG dalam dua pertandingan terakhir mereka, keduanya kalah.

Freeman hanya bisa berbuat banyak, tapi penduduk setempatlah yang akan menyelamatkan tim.

Pilih Rappler

Pada tahun 1999, tim Ginebra unggulan ke-8 menyingkirkan Mobiline Phone Pals yang menduduki peringkat teratas dan mengalahkan mereka dalam dua pertandingan. Khususnya pada game kedua, Kings bangkit dari ketertinggalan 20 poin, saat Bal David melakukan pukulan belati penentu kemenangan yang membuat Asi Taulava dari Mobiline menangis.

Tapi ini tahun 2014.

Talk ‘N Text dalam kondisi terbaik; mereka bermain bola basket berkaliber tinggi dan saya tidak melihat alasan mengapa akan terjadi kekecewaan. Ucapkan teks dalam 1.
Rappler.com