• May 24, 2024
Global, Skor Loyola;  Pelatih Kaya mengundurkan diri

Global, Skor Loyola; Pelatih Kaya mengundurkan diri

Pelatih Kaya mengundurkan diri

MANILA, Filipina – Setelah awal yang lambat dalam kampanye liga mereka dengan kekalahan 1-0 dari pendatang baru Pachanga-Diliman dalam pertandingan pembukaan UFL di kandang barunya, Stadion Emperador di McKinley Hill, Kaya FC kembali mendapat pukulan telak ketika pelatih veteran Spanyol-Uruguay mengundurkan diri pada Sabtu 23 Februari.

Maor Rozen, yang juga melatih tim U-19 negara itu, mengambil alih Kaya FC akhir Desember lalu setelah mantan pelatih Kale Alvarez mengundurkan diri.

Rumor pengunduran diri sang pelatih terkonfirmasi setelah Santi Araneta, ketua UFL dan pemilik Kaya FC, men-tweet berita tersebut.

“Maor Rozen telah resmi mengajukan pengunduran dirinya sebagai pelatih Kaya FC. Kami berterima kasih atas kontribusinya kepada klub dan kami mendoakan yang terbaik untuknya,” cuit Araneta.

Rozen menjelaskan alasan pengunduran dirinya dalam surat yang ia sampaikan kepada manajemen Kaya yang kemudian diposting di halaman Facebook resmi klub, mengatakan bahwa keputusan tersebut tidak mudah dalam 28 tahun kariernya sebagai pelatih sepak bola.

“Adalah kegagalan saya untuk tidak bisa mengeluarkan yang terbaik dari para pemain yang menjadi bagian dari daftar klub, yang memiliki kualitas luar biasa sebagai pesepakbola. Saya mengambil tanggung jawab untuk itu,” jelas Rozen dalam pernyataannya.

Berbagai pemberitaan menyebutkan, selain soft campaign yang dilakukan klub selama ini, beredar juga rumor bahwa pelatih asal Spanyol-Uruguay itu salah paham dengan pemain Kaya. Pemain tersebut belum disebutkan namanya.

Rozen memiliki rekor menang-kalah-seri 3-1-2 dalam waktu singkat sebagai pelatih Kaya FC. Klub ini juga menempati posisi ketiga di PFF Smart Championships yang baru saja berakhir dengan mengalahkan Green Archers United FC 2-0, dan saat ini berada di posisi ke-5 dan ke-6 dengan Nomads FC.

Global FC (5) – (1) Green Archers United FC

Martinez de Murga 12′, El Habbib 15′ 56′, Reichelt 61′, Mv Angeles 84′ | Pasilan 50′

Terbaik: Global FC tampil mematikan saat mengalahkan Green Archers United 5-1 pada laga pertama Selasa malam, 19 Februari, di McKinley Hill. Tiga dari lima gol Global datang dari playmaker Azkals Carli de Murga, Patrick Reichelt dan Marvin Angeles, sementara dua lainnya datang dari striker produktif Sudan mereka, Izzo El Habbib.

Global menunjukkan kehebatan lini tengah dan penguasaan bola mereka sepanjang pertandingan saat De Murga membuka pintu air dengan tendangan mematikan di bagian atas kotak, sementara El Habbib menambahkan satu lagi dari tendangan bebas yang dilakukan dengan sempurna. Tiga gol lainnya tercipta dari permainan indah dengan assist dari Ben Starosta dan Jeff Christiaens yang dengan mudah lolos dari pertahanan Green Archers yang tidak terorganisir.

GAUFC berpacu sepanjang pertandingan dengan memanfaatkan bola-bola panjang hingga merebut penguasaan bola melalui gol hiburan Tating Pasilan pada menit ke-50. Global jelas memberikan pesan pada laga kali ini bahwa mereka bertekad mempertahankan gelar juara. Namun, mereka mempunyai tugas besar untuk menumbangkan Stallions Sta. Lucia dan Loyola Meralco Bersinar di atas.

Paling buruk: Hype yang diberikan kepada GAUFC setelah masuknya bintang Azkals, Chieffy Caligdong, tampaknya sudah mengempis karena kepemimpinan dan kehebatan pemain sayap jimat itu gagal menular ke rekan satu timnya. GAUFC saat ini duduk di dasar klasemen tanpa kemenangan, bersama dengan PSG FC, dan berada dalam ketakutan akan degradasi jika performa seperti ini terus berlanjut sepanjang musim.

GAUFC harus memikirkan untuk memiliki pertahanan yang solid dan konsisten sambil membuat lini tengah mereka efisien karena penggunaan bola-bola panjang tidak akan menguntungkan mereka karena sebagian besar pemain mereka kekurangan tinggi badan.

Kaya FC (0) – (0) Pengembara FC

Terbaik: Kaya dan Nomads berjuang dengan gagah berani untuk memecahkan kebuntuan di tabel liga dalam pertandingan mereka pada Selasa malam, tetapi nasib berpikir sebaliknya karena kedua tim berjuang untuk bermain imbang tanpa gol untuk mempertahankan cengkeraman mereka di posisi ke-5 dan ke-6 dengan selisih enam poin dan gol yang sama. .

Pemain ajaib berusia 18 tahun OJ Porteria memulai dengan baik untuk Kaya, tetapi pertahanan Nomads sangat solid. Iliff, yang pernah bermain di Liga Vietnam, juga memberi titik terang bagi Kaya di sayap.

Nomads juga punya kecemerlangan dalam permainan ini dengan Jason Arroyo yang bertubuh kecil namun luar biasa memimpin lini tengah tim yang bermarkas di Alabang dan berlari ke seluruh lapangan untuk memenangkan penguasaan bola. Kapten Nomads Randy Musters mendapat peluang cemerlang di menit-menit akhir pertandingan melalui tembakan terbuka di dalam kotak penalti hasil lari Jason Arroyo. Namun tendangan Musters cukup keras dan tembakannya masih melambung di atas mistar.

Loyola Meralco Sparks (4) – (0) Angkatan Udara Filipina FC

Mk Hartmann 1′ 91′, P. Younghusband 52′, Gonzalez 77′

Terbaik: Mark Hartmann membuka dan memastikan dominasi bersejarah Loyola Meralco Sparks atas rival sengitnya Philippine Air Force FC pada pertandingan pertama Kamis di Stadion Emperador. Mark Hartmann mencetak gol tercepat dalam sejarah muda liga pada menit pertama berkat assist mengambang dari kakaknya Matthew Hartmann.

Pemain U-23 yang menonjol ini mendesak adanya panggilan untuk skuad senior setelah memberikan dua assist luar biasa kepada rekan setimnya Phil Younghusband dan Freddy Gonzalez sebelum menyegel kesepakatan dengan gol indah di masa tambahan waktu dan keunggulan di klasemen di depan Stallions Sta. Lusia. Loyola Meralco Sparks juga merasakan kemenangan pertamanya melawan rival beratnya.

Secara historis, PAF menjadi duri utama Loyola dalam meraih trofi besar di liga domestik. Angkatan Udara mengalahkan Loyola 2-0 di Piala UFL 2011 dan kemudian mengalahkan mereka lagi pada pertemuan kedua mereka di liga musim lalu, menjatuhkan Sparks di klasemen setelah menikmati keunggulan sepanjang musim.

Paling buruk: Angkatan Udara Filipina menampilkan permainan yang bagus, tetapi Loyola terbukti terlalu tangguh untuk tim yang baru dirubah. Dengan absennya Chieffy Caligdong dan Yanti Barsalles, PAF saat ini bergantung pada striker veteran Ian Araneta dari Azkals untuk mencetak beberapa poin di liga.

Masuknya wajah-wajah segar seperti pemain U-23 Neckson Leonora masih diuji apakah akan membuahkan hasil. PAF juga harus menahan diri dari terlalu banyak bermain fisik, karena hal itu akan mencoreng liga dengan permainan murahan yang tidak akan bermanfaat bagi perkembangan kompetisi.

Kuda jantan Sta. Lucia FC (2) – (1) Angkatan Darat Filipina FC

Lee JY 6′, Batang 37′ | Cemerlang, 49′

Terbaik: Kuda jantan Sta. Lucia sangat ingin mempertahankan persaingan di puncak klasemen melawan Loyola dengan kemenangan melawan Philippine Army FC yang menua. Pemain impor Korea Lee Jo Young membuka skor dengan gol menakjubkan di awal pertandingan sementara Joaco dari Spanyol Cañas menyundul tendangan sudut Jason de Jong untuk membawa tim yang dipimpin Ernie Nierras unggul 2-0.

Kuda jantan tampak sangat solid dalam pertahanan dan serangan dengan kapten Balut Doctora dan pemain Spanyol Rufo Sanchez memimpin serangan. Stallions perlu mempertahankan performa sempurnanya dan mencetak lebih banyak gol jika ingin melewati pencetak gol Loyola di puncak klasemen.

Paling buruk: Tentara Filipina harus menjauhi permainan fisiknya karena hal itu lebih merugikan mereka daripada manfaatnya. Meskipun ada tiga pemain internasional berpengalaman dalam skuad, termasuk kiper Azkals Ed Sacapano, Boogie Margarse dan Roel Gener, tim Angkatan Darat tampaknya mempertahankan merek permainan “fisik” mereka. Di salah satu pegulat dalam pertandingan tersebut, seorang pemain Angkatan Darat kedapatan menyikut bintang Stallions Daniel Matsunaga. Pemain TNI AD itu beruntung bisa lolos dari pertandingan tanpa kartu merah.

Pachanga-Diliman FC (2) – (1) Pasargad FC

Santos 38′, Diop 69′ | Taher 33′ (PK)

Terbaik: Meskipun kehilangan jasa playmaker Jason Cunliffe dan Ian Mariano karena tugas nasional untuk Guam di kualifikasi AFC Challenge Cup, Pachanga-Diliman mengamankan kemenangan penting melawan Pasargad FC yang sedang sakit untuk naik ke empat besar tabel liga untuk tetap berada di belakang Loyola , Kuda jantan. dan Global, pada pertandingan Divisi 1 hari Sabtu di Stadion Emperador.

Tertinggal satu gol setelah kapten Diop tertangkap basah melakukan handball di area penalti, Pachanga-Diliman masih menyambar W. PSG. Taher mengonversi penalti yang membuat runner-up PFF Smart Championships itu unggul pada menit ke-33. Lima menit kemudian, Jose Andoni Santos menyamakan kedudukan untuk Pachanga-Diliman melalui gol indahnya dan kemudian di pertengahan babak kedua, kapten Diop memastikan kemenangan melalui golnya sendiri pada menit ke-69.

Pertandingan tersebut berjalan dengan tempo tinggi dan menarik, namun PSG harus kembali menyusun rencana dan memperbarui strategi mereka karena mereka saat ini duduk di dasar klasemen divisi satu dan mungkin terdegradasi jika momentum terus berlanjut. – Rappler.com

BAGIAN 2 Hasil:

Union Internacional Manila (3) – (0) Cebu Queen City United FC — Kemenangan standar untuk UIM

Agila FC (3) – (2) Dolphins United FC

Forza FC (2) – (1) Manila All-Jepang FC

Angkatan Laut Filipina FC (2) – (0) Laos FC

Tim Socceroo FC (5) – (1) Cimarron FC

Data HK Hari Ini