• June 12, 2024
Globalport mengurangi ukuran Ginebra karena infeksi kandung kemih

Globalport mengurangi ukuran Ginebra karena infeksi kandung kemih

MANILA, Filipina – Globalport Batang Pier membangun keunggulan menakutkan 52-31 pada babak pertama dan mendominasi serangan sepanjang sisa pertandingan untuk mengalahkan Barangay Ginebra San Miguel 98-77 di Piala Filipina PBA 2015 pada hari Minggu, 30 November di Smart Araneta Stadion besar.

Bangku cadangan Globalport memikul beban penilaian dengan 67 dari total tim berasal dari unit kedua dan ketiga.

Terrence Romeo menemukan ritmenya lagi, memasukkan 9 dari 13 tembakan dari lapangan untuk menghasilkan 25 poin dan 5 rebound dari bangku cadangan. Dia juga memiliki 7 penanda di frame kedua yang penting.

Penyerang pendatang baru Anthony Semerad menambahkan 17 poin dan 5 papan. Sementara starter Alex Cabagnot dan Keith Jensen masing-masing mencetak 15 dan 11 marker.

Dermaga Batang menghentikan dua game mereka dengan skor 5-5 sementara Ginebra kehilangan game ketiga berturut-turut dengan rekor 5-4. Gin Kings tidak lagi bersaing untuk dua slot teratas, yang melibatkan tempat langsung di semifinal.

Mantan asisten pelatih pertama Eric Gonzales mengambil alih jabatan pelatih sementara menggantikan Pido Jarencio yang memimpin Dermaga Batang sebelum pertandingan ini.

“Saya sangat senang dan sangat bersyukur,” kata Gonzales tentang kemenangan pertamanya sebagai pelatih. “Saya juga sangat berterima kasih kepada pelatih Pido, saya belajar banyak darinya.” (Saya juga berterima kasih kepada pelatih Pido, saya belajar banyak darinya.)

Gonzales mengaku mendapat informasi pergantian pelatih pada pertandingan Dermaga Batang sebelumnya melawan San Miguel, 25 November lalu, setelah staf pelatih dan manajemen melakukan pertemuan.

Jarencio, yang mencatatkan rekor 2-10 sebagai pelatih Globalport dalam dua konferensi terakhir dan 4-5 di Piala Filipina, dipekerjakan sebagai konsultan tim.

“Saya hanya seorang prajurit yang mengikuti perintah,” kata Gonzales. Ia tidak menyebutkan berapa lama menjabat sebagai pelatih sementara.

Gonzales yang sudah bergabung dengan tim sejak masa jabatan pelatih Junel Baculi pada 2013, mengaku memetik trik dari pelatih PBA lainnya dengan mengamatinya. Ia mengatakan, ia hanya menggabungkan semua pembelajarannya untuk mengarahkan Dermaga Batang menuju kemenangan yang meningkatkan kepercayaan diri.

“Saya berkeringat lalu saya meniru pelatih Norman Black dan pelatih Boyet (Fernandez). Mereka punya taktik penundaan yang bagus,” jelas Gonzales, yang memulai karir kepelatihannya pada tahun 1995 di bawah asuhan Binky Favis bersama tim sekolah menengah UST, Tiger Cubs. (Saya baru saja mempelajarinya dan melakukan apa yang dilakukan pelatih Norman Black dan pelatih Boyet. Mereka punya taktik penundaan yang bagus.)

Menariknya, Gonzales bukanlah pemain bola basket saat kuliah. Dia adalah seorang universitas di bidang atletik, memenangkan kejuaraan untuk UST dari tahun 1992 hingga 1994 dalam nomor lari gawang, lari 800m, dan lari 1.500m.

Namun asisten pelatih FEU Tamaraws dengan cepat menunjukkan bakat kepelatihannya dalam bola basket dengan kemenangan atas Ginebra.

“Yang kami lihat, menit bermain para pemain kunci selalu panjang, jadi kami harus menjaganya tetap segar,” kata Gonzales yang juga menyebut kemenangan itu merupakan upaya kolektif staf pelatih.

“Saat kamu mengamati Ginebra, Barako juga memberikan tekanan padanya, tapi Barako menyelesaikannya.”

(Kami melihat bahwa pemain kunci selalu memiliki menit bermain yang panjang, jadi kami harus menjaga mereka tetap segar. Jika Anda mengamati Ginebra, Barako juga memberikan tekanan kepada mereka, tetapi Barako gagal.)

Gin Kings memiliki Greg Slaughter sebagai pencetak gol terbanyak dengan 21 poin tersisa dan 15 rebound. Japeth Aguilar dan LA Tenorio masing-masing menambahkan 14 dan 11 marker.

Globalport membuka celah 16-0 yang berlangsung di kuarter pertama dan kedua untuk mulai menarik diri dan menangani Ginebra yang bermulut kotor, yang menembakkan 24% menyedihkan di babak pertama. Sebaliknya, Dermaga Batang jauh lebih efisien pada saat itu dengan 46% tembakan sasaran lapangan dan menghasilkan 6 dari 13 tembakan di luar garis.

Gin Kings menyelesaikan hanya dengan 30% tembakan dan hanya 13 assist dibandingkan dengan 23 sen dari Dermaga Batang.

Ginebra yang paling dekat dengan Globalport adalah 91-77 melalui keranjang Aguilar di akhir kuarter keempat.

Skor

Pelabuhan Global (98): Romeo 25, Semerad 17, Cabagnot 15, Jensen 11, Pinto 5, Buenafe 5, De Ocampo 5, Baclao 4, Caperal 3, Ponferada 3, Pringle 2, Nabong 2, Isip 1, Taha 0.

Ginebra (77): Pembantaian 21, Aguilar 14, Tenorio 11, Baracael 10, Yeo 6, Ellis 4, Caguioa 4, Mamaril 3, Helterbrand 2, Brondial 2, Monfort 0, Forrester 0, Urbiztondo 0, Kings 0.

Skor Jangka: 24-16, 52-31, 75-57, 98-77.

Rappler.com

situs judi bola online