• July 23, 2024
Globe menawarkan untuk membeli utang BayanTel

Globe menawarkan untuk membeli utang BayanTel

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Globe yang dipimpin Ayala mengatakan pihaknya juga telah memulai pembicaraan untuk mengakuisisi kepemilikan saham di perusahaan telekomunikasi yang dipimpin Lopez.

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Globe Telecom Inc. menawarkan untuk membayar utang Bayan Telecommunications Inc. yang dipimpin Lopez. (BayanTel) dari kreditur sehingga dapat melanjutkan rencana akuisisi saham perusahaan tersebut.

Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina, Globe mengatakan pihaknya meluncurkan penawaran tender pada Senin, 5 November, untuk membeli hingga 100% utang BayanTel, termasuk utang unit Radio Communications of the Philippines Inc., secara tunai.

Tawaran ini akan berakhir pada tengah malam tanggal 18 Desember (waktu New York), namun Globe dapat memperpanjangnya jika diinginkan, kata perusahaan itu.

Penawaran ini “dikondisikan” berdasarkan penerimaan 70% pemegang, antara lain, obligasi senior BayanTel senilai $200 juta yang dibayarkan pada tahun 2006.

Globe sejak itu mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengadakan diskusi terpisah dengan para pemegang saham BayanTel mengenai kepemilikan saham di perusahaan tersebut dan “berbagai perjanjian komersial” dengannya.

“Para pihak masih melakukan diskusi mengenai ketentuan perjanjian komersial, termasuk harga dan kondisi lain yang memungkinkan akuisisi dapat diselesaikan,” kata Asisten Sekretaris Perusahaan Globe Marisalve Ciocson-Co.

“Belum ada kesepakatan pasti yang dilaksanakan saat ini,” tambahnya.

BayanTel telah menjalani rehabilitasi sejak Juli 2004. Artinya, setiap pihak yang memperoleh suatu kepentingan dalam perseroan harus terlebih dahulu meminta persetujuan kreditur.

Melalui program rehabilitasi, BayanTel melunasi sebagian utangnya, sebagian besar dalam dolar, setiap semester dan membayar bunga setiap triwulan hingga utang tersebut terhapuskan pada tahun 2023.

Ini tetap menjadi bisnis non-inti dari Lopez Group, yang memegang 85% saham di perusahaan telepon tersebut.

Sinergi

CEO Globe Telecom Ernest Cu sebelumnya mengungkapkan bahwa dirinya sedang mengadakan pertemuan dengan ABS-CBN Corp. Chairman dan CEO Eugenio Lopez III memiliki sinergi dalam bisnis telekomunikasi, kabel dan media.

Pertama-tama, Globe dan BayanTel sepakat pada bulan Oktober untuk berbagi frekuensi 10 megahertz yang ditetapkan untuk BayanTel, yang diharapkan dapat memperluas jaringan Globe dan meningkatkan kualitas layanannya.

Pengungkapan Cu terjadi tak lama sebelum saingannya Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) mengumumkan bahwa mereka telah mengakhiri pembicaraan serupa dengan pesaing utama ABS-CBN, GMA Network Inc. PLDT ingin mengakuisisi GMA-7 untuk memperkuat pijakannya di bisnis konten.

Kemitraan antara perusahaan telekomunikasi dan perusahaan media sedang mendapat sorotan di tengah menurunnya pertumbuhan bisnis telekomunikasi tradisional, yaitu layanan panggilan dan SMS.

Manuel Pangilinan, ketua PLDT, menekankan bahwa kemitraan semacam itu akan menawarkan ‘skala’ bagi perusahaan. Semakin besar asetnya, semakin banyak pula tabungannya dan semakin besar pula jangkauan kelompok tersebut.

Ketertarikan pada BayanTel

Globe dan PLDT sama-sama tertarik untuk mengakuisisi BayanTel beberapa tahun lalu.

Dibebani dengan utang setelah gagal mendapatkan kembali investasinya di bidang telepon rumah, BayanTel telah tertinggal dibandingkan rekan-rekan industrinya yang telah memperoleh rejeki nomplok dari promosi-promosi yang sangat mahal.

Grup PLDT berencana mengakuisisi saham pengendali di perusahaan telekomunikasi yang dipimpin Lopez dengan menukar sahamnya di Home Cable. Napoloen Nazareno, presiden PLDT, mengatakan kesepakatan itu tidak tercapai karena harga yang diminta BayanTel ‘agak tinggi’.

Globe, sebaliknya, juga menjajaki akuisisi BayanTel, namun menemui kesulitan dalam negosiasi dengan kreditor BayanTel. – Rappler.com

SDy Hari Ini