• July 17, 2024
Selamat Halloween di Jersey menjelang pemilu AS

Selamat Halloween di Jersey menjelang pemilu AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemungutan suara adalah satu-satunya saat Anda dapat memberitahu pejabat untuk menyimpang dengan memecat mereka dari jabatannya dan mengadopsi filosofi manajemen yang Anda rasa baik untuk negara.

Ada peri-peri kecil dengan sayap berjepit berjalan lewat dengan anak-anak anjing yang menyemprotkan tanduk ke rambut mereka di bawah tanda coklat Godiva. Ini adalah Halloween di New Jersey ketika anak-anak melakukan trik atau suguhan untuk mendapatkan sekantong coklat dan permen. Itu terjadi hanya beberapa jam sebelum Amerika memilih presiden berikutnya.

Orang tua terapung menggiring anak-anaknya melewati Menlo Park Mall di kota Edison, yang namanya diambil dari nama penemu yang memberi kami film dan lampu listrik. Ketika Badai Sandy melanda New Jersey minggu lalu, tiang listrik yang tumbang, pohon tumbang, dan angin kencang mengalahkan Halloween.

Untuk tahun kedua berturut-turut, perayaan hantu dan goblin kecil telah dibatalkan. Tahun lalu terjadi badai salju. Kali ini badai jahat bernama Sandy merusak sebuah trik atau suguhan.

Gubernur NJ Chris Christie memutuskan solusinya. Dia mengeluarkan perintah eksekutif yang menyatakan tanggal 5 November sebagai hari negara bagian akan merayakan Halloween.

“Jika mereka muncul di tempat saya, saya akan memberi mereka batu dan menyuruh mereka melemparkannya ke suatu tempat,” canda salah satu siswa bahasa Inggris saya di kelas di sebuah perguruan tinggi junior di Edison.

Aku tidak bisa menyalahkannya. Lebih dari seminggu setelah badai, dia masih belum mendapat aliran listrik dan tidak tahu kapan dia bisa mandi air panas. Saat itu cuaca sangat dingin pada tanggal 5 November dan tidak ada yang lebih menyenangkan — saat Anda membekukan roti — selain mandi air hangat.

Siswa lain bertanya apakah Halloween diadakan pada malam sebelum pemilu di New Jersey merupakan semacam lelucon.

Mengapa memilih?

Saya bertanya kepada murid-murid saya, “Siapa yang akan memilih besok?” Sekelompok orang mengangkat tangan mereka. Salah satu dari mereka mengatakan dia tidak yakin mengapa dia harus memilih.

“Saya tidak yakin suara saya akan membuat banyak perbedaan,” katanya.

Satu-satunya jawaban saya, kata saya, adalah mengulangi apa yang dikatakan petugas imigrasi pada upacara naturalisasi. “Kalau tidak memilih, tutup mulut,” bentak petugas itu. “Anda tidak punya hak untuk mengeluh jika Anda tidak memilih.”

Seperti yang mereka katakan di sini, jika Anda tidak memilih, STFU.

Pemungutan suara adalah satu-satunya saat Anda dapat memberitahu para pejabat untuk menyimpang dengan memecat mereka dari jabatannya dan mengadopsi filosofi manajemen yang Anda rasa baik untuk negara.

Tuhan tahu pemilu tidaklah sempurna. Saya tidak suka miliaran dolar dihabiskan untuk pemilu ini dan kebohongan telah menjadi bagian dari kehidupan politik negara. Namun saya mengatakan kepada murid-murid saya bahwa terlepas dari semua kelemahan demokrasi, sistem lain jauh lebih buruk.

Saya pikir hal ini menjadi lebih besar karena ini adalah Amerika Serikat.

Siapa yang Anda pilih?

Para siswa bertanya kepada saya siapa yang akan saya pilih.

“Saya memilih Presiden Obama karena saya yakin dialah orang yang lebih baik. Saya memilih dia karena saya benar-benar melihatnya sebagai pria yang lebih baik dibandingkan (Mitt) Romney.”

Saya memiliki 2-3 veteran di kelas bahasa Inggris saya. Jika mereka sudah cukup umur untuk mati demi negara ini, mereka harus menentukan siapa yang menjalankannya.

Keseriusan diskusi kemudian berganti dengan kisah pertarungan bagaimana mereka bisa bertahan dari Sandy. Seorang guru mengibaratkan duduk di ruangannya yang gelap sambil mendengarkan radio seperti penjara.

Saat lampu akhirnya menyala, butuh beberapa saat hingga TV dan internet kembali menyala. Jadi Anda duduk di sebuah ruangan sambil menatap televisi layar lebar yang kosong dan memikirkan pikiran-pikiran gelap tentang melompat keluar jendela. Pada saat itu saya mulai tertidur.

“Saya harus mandi air dingin,” kata salah satu siswa imigran saya. “Dingin sekali. Beberapa anggota keluarga saya harus pindah karena rumahnya kebanjiran. Hanya ada 2 kamar mandi untuk begitu banyak orang.”

Dia masih tidak mempunyai kekuatan di tempatnya.

Saya melihat jam pada hari Senin malam. Sebentar lagi jam 10 malam. Sitkom berkicau di latar belakang. Semua bersolek, iklan, dan surat undangan telah selesai. Pemilu hampir tiba. – Rappler.com

Sdy siang ini