• February 29, 2024
Gloria Arroyo mengajukan pencalonan untuk masa jabatan ketiga sebagai legislator Pampanga

Gloria Arroyo mengajukan pencalonan untuk masa jabatan ketiga sebagai legislator Pampanga

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengacara mantan presiden menegaskan bahwa staf Lakas-CMD akan menyerahkan sertifikat pencalonannya di Pampanga minggu depan atas namanya.

MANILA, Filipina – Meski ditahan dan kesehatannya menurun, mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo akan mengajukan sertifikat pencalonan (COC) minggu depan untuk masa jabatan ketiga sebagai perwakilan Distrik 2 Pampanga, kata pengacaranya.

Dalam jumpa pers, Kamis, 8 Oktober, Raul Lambino, anggota senior Lakas-CMD, membenarkan ada staf partai yang mengunjungi COC di Pampanga atas nama mantan presiden.

Saya menyiapkan miliknya (Saya sedang mempersiapkannya) sertifikat pencalonan sebagai calon resmi Lakas-CMD,” kata Lambino. Dia menambahkan bahwa dia dapat mengirimkan COC-nya paling cepat tanggal 12 Oktober.

Penahanan Arroyo tidak dapat dijadikan alasan untuk mendiskualifikasi pencalonannya karena ia belum dihukum. Dia telah ditahan sejak tahun 2012 atas tuduhan penjarahan yang berasal dari dugaan penyelewengan dana intelijen Kantor Undian Amal Filipina sebesar P366 juta untuk keuntungan pribadi dari tahun 2008 hingga 2010.

Dia ditahan di rumah sakit di Veterans Memorial Medical Center di Kota Quezon.

Menanggapi pertanyaan, Lambino mengatakan Arroyo tetap menjalankan tugasnya sebagai anggota parlemen meski berada dalam tahanan.

“Bahkan saat ditahan, Arroyo adalah salah satu wakil yang paling banyak mengajukan rancangan undang-undang dan disahkan menjadi undang-undang,” katanya dalam bahasa Filipina.

Menurut situs Dewan Perwakilan Rakyat, Arroyo telah mengajukan lebih dari 250 rancangan undang-undang selama dua masa jabatannya di Kongres.

Lambino membenarkan pencalonan Arroyo untuk dipilih kembali pada hari yang sama ketika pengacaranya mengumumkan pendapat Kelompok Kerja PBB untuk Penahanan Sewenang-wenang (WGAD) bahwa penahanannya “melanggar” hukum internasional.

Pengaduan ke badan PBB tersebut diajukan dengan harapan organisasi internasional tersebut dapat memaksa pemerintah Filipina untuk memberikan tahanan rumah bagi anggota parlemen yang mengidap penyakit tersebut.spondylosis serviks bertingkat,” suatu kelainan yang menyebabkan kerusakan pada tulang.

Namun, pada hari Rabu, Malacañang mengatakan bahwa meskipun mereka menghormati pendapat PBB, “pemerintah Filipina atau badan internasional mana pun, dalam hal ini, tidak dapat mencampuri atau mempengaruhi pelaksanaan proses peradilan yang independen.”– Rappler.com

Judi Casino