• June 21, 2024
Gregory Galgana Villar III: Dari Penasaran Menjadi Penasaran

Gregory Galgana Villar III: Dari Penasaran Menjadi Penasaran

MANILA, Filipina – Sebagai penjelajah Curiosity melakukan pendaratan bersejarah di Mars pada hari Minggu tanggal 5 Agustus (Senin tanggal 6 Agustus di Manila), para ilmuwan, insinyur, dan penggemar ruang angkasa di seluruh dunia menunggu dengan napas tertahan untuk melihat apakah pendaratan tersebut akan berhasil.

Ada ratusan ilmuwan dan insinyur di Laboratorium Propulsi Jet NASA (JPL) sendirian, kontrol misi untuk Curiosity. Di antara mereka adalah seorang warga Filipina-Amerika, Gregory Galgana Villar III, seorang insinyur berusia 25 tahun, bagian dari Laboratorium Sains Mars (MSL) misi.

“Lingkungan (di ruang kendali) sangat tegang, semua orang sangat cemas…kami semakin bersemangat,” kenangnya.

Dia berada di ruang kendali Entry, Descent, and Landing (EDL) – ruangan yang berbeda dari yang ditampilkan ke publik di siaran langsung NASA – ketika momen bersejarah itu terjadi.

Ketika pendaratan di Mars dikonfirmasi pada 5:14 UTC (22:14 PDT), ada sorakan dari Jet Propulsion Laboratory.

“Kami semua melompat kegirangan. Semua orang saling berpelukan, semua orang menangis, senyum lebar. Ada rasa lega yang luar biasa,” katanya.

Peristiwa bersejarah ini adalah misi penjelajahan pertama Villar—tidak terlalu buruk bagi orang Filipina-Amerika yang tertarik pada sains dan teknik, yang kini menjadi salah satu insinyur termuda di JPL.

California ke Baguio dan kembali

Lahir dan dibesarkan di Long Beach, California dari orang tua Filipina, dia bersekolah di sekolah menengah Laboratorium Sekolah Menengah Universitas St. Louis di Kota Baguio. Dia kemudian kembali ke California, dan belajar Fisika di Universitas Negeri Politeknik California (Cal Poly) di Pomona.

Selama tahun pertamanya di Cal Poly Pomona, ia dianugerahi beasiswa di bawah program Motivating Undergraduates in Science and Technology (MUST) NASA, termasuk magang di JPL.

Saat magang, ia melakukan penelitian di bidang astrofisika dan ilmu planet. Dia akhirnya dipekerjakan sebagai karyawan pada bulan Juni 2010, di mana dia pertama kali melakukan pemodelan biaya untuk misi masa depan.

Dia telah bergabung dengan tim MSL sejak Januari 2011 sebagai insinyur sistem operasi. Tugasnya termasuk melakukan latihan untuk tim penerbangan, yang melibatkan simulasi berbagai fase misi.

“Tujuannya untuk memastikan seluruh alat, prosedur, proses dan interaksi antar tim berfungsi dengan benar,” ujarnya kepada Rappler dalam wawancara Kamis, 9 Agustus (Rabu, 8 Agustus di California).

‘Rangkaian peristiwa yang luar biasa’

Keberhasilan pendaratan rover tersebut menimbulkan kelegaan sekaligus sumber kegembiraan bagi tim MSL, termasuk Villar.

“Ini adalah rangkaian peristiwa yang luar biasa – saya masih tidak percaya ini berhasil! Dan itu adalah proyek yang sangat besar yang akan berkontribusi banyak,” ujarnya.

Penjelajah ini merupakan langkah penting dalam membantu kita memahami apakah Planet Merah memiliki, atau dapat mendukung, kehidupan mikroba.

“Memahami apakah ada kehidupan di luar planet kita adalah topik yang sangat menarik dan karena Mars adalah planet terdekat dengan Bumi, maka masuk akal jika kita mulai mencari di sana,” katanya.

Selain itu, insinyur berusia 25 tahun itu mengatakan bahwa penjelajah berteknologi tinggi itu sendiri harus menarik perhatian banyak orang, mulai dari kamera, senjata, muatan ilmiah, dan lasernya sendiri. “Apakah kamu melihat roda pendaratan yang gila itu? Ayolah, betapa kerennya itu?”

Gregory Galgana Villar III di sebelah logo NASA.  Foto milik Villar.

Perencana sains

Dengan penjelajah yang kini menjelajahi lanskap Mars, Villar beralih ke peran barunya sebagai Perencana Sains untuk tim MSL.

“Setiap hari, Curiosity melaporkan kembali ke Bumi dan berdasarkan informasi yang masuk, tim operasi merencanakan serangkaian aktivitas berikutnya yang akan dilakukan penjelajah tersebut,” katanya.

“Apakah kita mau mengebor (Curiosity)? Apakah kita ingin ia mengemudi? Apakah kita ingin melakukan sains? Keseluruhan proses perencanaan memakan waktu sekitar 18 jam…kami membaginya menjadi dua shift. (Saat) shift pertama…kami melakukan perencanaan yang sebenarnya, dan di situlah saya berperan sebagai Science Planner,” ujarnya.

Rencana harian melibatkan masukan dari ratusan ilmuwan dan insinyur, dan sebagai Perencana Sains dia bertanggung jawab untuk membangun dan memeliharanya setiap hari.

Dalam minggu-minggu berikutnya, tim MSL kini harus memastikan bahwa semua sistem Curiosity berfungsi dengan baik.

“Curiosity melakukan perjalanan melalui ruang angkasa selama lebih dari 8 bulan dan selalu disembunyikan di pesawat ruang angkasa. Sekarang penjelajah sudah berada di permukaan Mars, tim operasi akan melakukan banyak pemeriksaan sebelum melakukan ilmu pengetahuan atau manajemen berat,” kata Villar.

“Kami ingin memastikan Curiosity dalam keadaan baik dan sehat sebelum kami melakukan apa pun, sehingga bulan ini akan penuh dengan hasil rekayasa dan instrumen,” katanya.

Bergantung pada hasil beberapa bulan pertama misinya, tugasnya dalam tim masih bisa berubah. Mungkin juga dia akan segera mengerjakan misi lain.

Namun satu hal yang pasti: banyak hal baru tentang planet tetangga kita yang akan diungkap oleh Curiosity.

Mimpi masakecil

Dengan warisan Filipina – ibunya berasal dari Novaliches, Kota Quezon, sedangkan ayahnya berasal dari Kota Taguig – Villar menambah kelompok ilmuwan dan insinyur multi-etnis di JPL.

“Saya membawa keberagaman ke dalam tim, menjadi salah satu insinyur termuda dan secara alami menjadi orang Filipina,” katanya. Ada ilmuwan dan insinyur Filipina lainnya yang bekerja di JPL, namun “mereka sangat jarang.”

“Mungkin ada segelintir dari mereka,” katanya.

Satu hal baik tentang bekerja di JPL adalah keberagaman dalam angkatan kerja dihargai. “Semua ras, segala usia, tua dan muda. Ini adalah masalah besar di JPL. Mereka ingin memastikan bahwa institusi kami beragam.”

Ia mengatakan bekerja di lab adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Beberapa ilmuwan top menonton acara spesial di TV ketika dia masih kecil, dan dia sekarang bekerja dengan mereka.

“Merupakan suatu kehormatan untuk bekerja dengan beberapa ilmuwan dan insinyur terbaik di dunia, karena mereka memang – yang terbaik… Sungguh suatu kehormatan untuk dapat bekerja dan belajar dengan para ahli terkenal di dunia setiap hari,” katanya katanya.

“Saya bermimpi bekerja di NASA ketika saya masih muda dan sekarang saya berharap kisah saya dapat menjadi inspirasi bagi generasi muda Filipina yang memiliki mimpi serupa,” katanya.

“Impian Anda bisa menjadi kenyataan jika Anda bekerja cukup keras,” tambahnya. – Rappler.com

Cerita terkait

Pengeluaran SDY