• July 16, 2024
Kota-kota dengan PH lebih siap menghadapi banjir

Kota-kota dengan PH lebih siap menghadapi banjir

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kota-kota di Rizal dan Laguna memperkuat pertahanan mereka terhadap bencana setelah mengetahui tentang Ondoy, kata kelompok bantuan internasional Oxfam

MANILA, Filipina – Kesiapsiagaan menunjukkan perbedaan penting antara hujan monsun yang melanda Luzon baru-baru ini dan Badai Tropis Ondoy (Ketsana), yang juga membanjiri sebagian wilayah Filipina pada tahun 2009, kata sebuah organisasi bantuan internasional pada Sabtu (11 Agustus).

Dalam sebuah pernyataan, Oxfam mencatat bahwa beberapa kota telah bersiap menghadapi “skenario terburuk” beberapa bulan sebelum hujan monsun, yang menewaskan lebih dari 60 orang. “Ini menyelamatkan nyawa dan mengurangi dampak bencana yang mematikan,” kata organisasi non-pemerintah (LSM) tersebut.

Oxfam mengutip Cainta dan Angono di Rizal, dan Sta Cruz di Laguna. LSM tersebut mengatakan bahwa kota-kota tersebut, yang merupakan salah satu kota yang paling terkena dampak Ondoy, bekerja sama dengan pemerintah dan LSM untuk memperkuat kesiapsiagaan bencana mereka.

Desa-desa ini mengadakan lokakarya pelatihan kesiapsiagaan, menyiapkan rencana darurat, menyiapkan sistem peringatan dini dan memperkuat penyediaan bantuan pangan dan penyelamatan, kata Oxfam.

LSM tersebut mencontohkan UU Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen yang disahkan pada awal tahun 2010, atau beberapa bulan setelah Ondoy.

“Undang-undang ini mencerminkan perubahan paradigma di mana pemerintah berinvestasi dalam membangun ketahanan masyarakat terhadap bencana, bukan sekadar merespons bencana. Secara khusus, dana bencana kini dapat digunakan untuk persiapan menghadapi bencana, bukan hanya disalurkan begitu terjadi keadaan darurat,” kata Oxfam.

Persiapan di wilayah-wilayah tersebut telah membuahkan hasil, tambahnya, mengingat rendahnya jumlah korban di wilayah tersebut, serta pelaksanaan bantuan darurat dan rencana evakuasi yang cepat dan teratur.

“Kesiapsiagaan masyarakat terhadap bencana adalah kunci untuk mencegah hilangnya nyawa dan kerusakan harta benda pada saat terjadi bencana,” kata juru bicara Oxfam untuk program kemanusiaan Filipina, Paul del Rosario.

Dalam sebuah wawancara awal pekan ini, Presiden Benigno Aquino III juga mengatakan pemerintah mengatasi “rasa tidak berdaya” ketika Ondoy melancarkan serangan pada tahun 2009.

Sekarang banyak yang akan mengatakan bahwa mereka terbantu dengan cepat dan menurut saya hal itu segera ditindaklanjuti,” katanya. (Sekarang lebih banyak orang yang mengatakan bahwa mereka terbantu lebih cepat, dan menurut saya hal itu ditanggapi dengan segera.) – Rappler.com

Sdy pools