• April 18, 2024
Guru berlari membawakan mainan untuk anak-anak

Guru berlari membawakan mainan untuk anak-anak

Setelah berlari dari Manila ke Zamboanga selama sebulan, pelari ultra Mac Milan meluncurkan perpustakaan mainan untuk anak-anak berkebutuhan khusus

Manila, Filipina – Pelari ultra Mac Milan berlari melintasi Filipina untuk mempromosikan advokasi seumur hidupnya – kesempatan pendidikan yang setara bagi semua anak. Setelah berlari dari Manila ke Zamboanga selama sebulan, mengumpulkan buku dan mainan di sepanjang perjalanan, Milan meluncurkannya pada hari Jumat, 24 Januari mencari Laruanperpustakaan mainan untuk anak berkebutuhan khusus di St. Sekolah Francis, Kota Quezon.

Milan mengatakan perpustakaan mainan merupakan perwujudan filosofi pendidikannya.

“Kami percaya bahwa bermain adalah metode belajar yang baik untuk anak-anak. Sekolah harus menyenangkan dan tidak terlalu menegangkan. Ketika anak-anak diberi mainan, mereka tidak terlalu stres. Ini juga terapi,” kata Milan.

Perpustakaan mainan di St. Francis terbuka untuk umum. Setiap anak dapat masuk dan bermain dengan mainan tersebut.

PELARI YANG BERUNTUNG.  Mac Milan berencana membuat lebih banyak proyek untuk anak-anak putus sekolah

Perjalanan yang sulit

Mantan guru sekolah dasar, Milan, katanya melihat keadaan sebenarnya pendidikan Filipina ketika ia pertama kali berlari dari Davao ke Manila. Melihat penderitaan pekerja anak di seluruh negeri membuatnya menyadari apa yang sebenarnya ingin ia lakukan.

“Saya menyadari bahwa tidak cukup bagi saya untuk tinggal di kelas demi para siswa. Saya mempunyai tanggung jawab untuk menjangkau anak-anak, terutama mereka yang tidak mendapat cukup kesempatan untuk memiliki ruang kelas dan bersekolah,” kata Milan sebelumnya.

Dia memulai Tatakbo Filipina, sebuah program advokasi itu bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang pendidikan dan mendistribusikan sejuta buku dan mainan kepada anak-anak kurang mampu, pada bulan September 2013. (Membaca: #TatakboPH: Pelari ultra berlari untuk pendidikan)

Milan mengakui larinya ternyata lebih sulit dari perkiraannya, apalagi karena banyaknya bencana alam yang seolah mengikutinya kemanapun ia berlari.

“Setiap saya melewati suatu provinsi, muncul daerah bertekanan rendah (LPA). Saat saya melewati Cebu, terjadi gempa. Setelah saya lolos Visaya, terjadilah Yolanda,” canda Milan.

Namun Milan mengatakan bagian terbaik dari perjalanannya adalah berbagai kampanye advokasi yang ia ikuti di setiap pemberhentian.

“Saya bertemu dan belajar dari anak-anak dari berbagai penjuru negeri – Batangas, Aklan, Antique, Cebu, Dumaguete, Bacolod, Dapitan, Zamboanga. Saya juga ikut serta dalam operasi bantuan dan pemulihan di Bohol dan rekonstruksi di Tacloban,” tambah Milan.

Milan berencana membangun lebih banyak perpustakaan mainan di sekolah dan rumah sakit di Bulacan, Batangas, Bohol dan Tacloban. (Melewatkan pengoperasian Mac? Baca tentang apa yang terjadi di blog langsung kami: Mac Milan melintasi Filipina)

BELAJAR MELALUI BERMAIN.  Beberapa mainan di dalam perpustakaan mainan.

Pendekatan baru dalam pendidikan

Anak-anak di St. Francis menyambut mainan baru mereka dengan penuh kegembiraan. St. Direktur eksekutif Fransiskus, Rebecca Santos, mengatakan mencari Laruan adalah proyek yang menjanjikan.

“Kami mencoba mengubah pendekatan (pendidikan) anak-anak kami. Kebanyakan dari mereka menggunakan komputer untuk bermain. Perpustakaan mainan akan membawa mereka ke pembelajaran dasar langkah demi langkah,” kata Santos.

Santos menambahkan mainan juga sangat penting bagi anak penyandang disabilitas.

“Mainan yang mereka gunakan akan membantu mereka meningkatkan perkembangan bicara dan bahasanya. Perpustakaan mainan ini sangat bermanfaat bagi mereka. Proyek ini juga akan membantu institusi dan komunitas lain yang tidak memiliki buku dan mainan untuk mengapresiasi permainan dengan pelajaran dan arahan yang diharapkan,” katanya.

Jalan panjang di depan

Milan akan berkeliling dunia pada bulan Desember 2014 sebagai bagian dari kampanye advokasinya. Sementara itu, dia memikirkan banyak proyek untuk anak-anak yang dia temui.

Dia baru saja bergabung dengan Perpustakaan Mainan Filipina untuk perpustakaan mainan lain yang rencananya akan dia bangun. Ia juga bekerja sama dengan Museo Pambata untuk mendatangkan seribu anak ke museum anak-anak tersebut.

Terakhir, Milan berencana menggalang dana untuk disumbangkan implan koklea perangkat elektronik yang ditanamkan melalui pembedahan yang membantu orang yang tuli sebagian untuk mendengar hingga 10 anak miskin dengan gangguan pendengaran. Setiap implan berharga sekitar P1 juta.

Santos mengatakan Milan adalah “surga” bagi anak-anak. Dia bilang dia punya teladan bagi sekolah.

“Kami akan membuat keributan tentang advokasi ini. Proyek-proyek ini akan menjadi model dan pasti akan dibicarakan,” kata Santos.

Milan mengatakan inspirasinya datang dari banyaknya anak Filipina yang ditemuinya yang mengalami kemiskinan. Ia mengatakan akan terus menciptakan proyek yang akan membantu anak-anak mencapai impian mereka.

“Setiap orang mempunyai tanggung jawab untuk mewujudkan impian masing-masing,” imbuhnya. – Rappler.com

Mereka yang tertarik untuk menyumbangkan mainan dan uang tunai untuk perpustakaan mainan milik Mac Milan dan St. Louis. Sekolah Fransiskus, dapat menghubungi Mac Milan (09275867780) atau Rebecca Santos (712-3731, 4578957, 09324141466). Anda juga dapat mengirim email kepada mereka di [email protected] atau [email protected].

pengeluaran hk hari ini