• April 13, 2024
Guru: Comelec meminta maaf atau memboikot

Guru: Comelec meminta maaf atau memboikot

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para guru di Kota Davao siap memboikot pemilu jika Comelec dan Atty Aimee Ampoloquio tidak meminta maaf secara terbuka karena menyebut mereka ‘pelupa atau bodoh’.

DAVAO CITY, Filipina – Para guru di Kota Davao menuntut permintaan maaf publik dari petugas pemilu yang mengatakan bahwa Badan Pengawas Pemilu (BEI) yang mengalami masalah dengan pengoperasian mesin pemindaian optik penghitung wilayah (PCOS) adalah “pelupa atau bodoh. “

MEMBACA: Pejabat Comelec: ‘BEI itu pelupa atau bodoh’

“Entah mereka pelupa atau bodoh,” kata pengacara Aimee Perolino-Ampoloquio, pejabat pemilu di Davao City.

Elenito Escalante, Presiden Aliansi Guru Peduli (ACT) – Wilayah Davao, mengatakan para guru kecewa dengan pernyataan Ampoloquio.

“Pernyataan ini sangat menyinggung guru BEI kami dan sangat tidak profesional bagi sesama pegawai pemerintah. Meskipun Atty. Ampoloquio berbicara atas kemauannya sendiri, kami belum mendengar bantahan atau permintaan maaf apa pun dari Comelec atas karakterisasi guru BEI yang tidak adil dan merendahkan, ”kata Escalante.

Dodong Atillo, juru bicara Departemen Pendidikan Wilayah 11, mengatakan seluruh kantor wilayah juga kecewa dengan pernyataan tersebut.

“Kami sangat kecewa dengan kehilangan yang dialami wanita ini. Akan lebih baik jika dia menyampaikan permintaan maaf publik,” kata Atillo.

Atillo mencatat bahwa Comelec harus mempertimbangkan untuk mencari sumber tenaga lain jika guru terus menerima komentar yang menghina.

“Sangat menyakitkan bagi kami mendengar hal ini dari pegawai negeri yang membantu kami. Mereka mungkin juga berpikir untuk memanfaatkan lembaga pemerintah lain jika mereka terus memikirkan kita seperti ini,” kata Atillo.

Namun, Atillo mengatakan para guru akan tetap mengabdi tanpa syarat apa pun pada pemilu mendatang.

“Kami meyakinkan masyarakat bahwa kami akan terus memberikan layanan terbaik kami,” kata Atillo.

kambing hitam?

Baik Escalante maupun Atillo sepakat bahwa Comelec menggunakan BEI sebagai kambing hitam untuk menutupi permasalahan yang dihadapi oleh lembaga pemungutan suara.

“Mengapa mereka menyalahkan kita atas cacat mesin mereka?” tanya Atillo.

Escalante mengatakan Comelec siap menyalahkan BEI jika terjadi masalah besar selama pemilu.

“Sangat menyedihkan bahwa orang-orang yang siap mereka salahkan adalah orang-orang di garis depan yang tidak melakukan apa pun selain melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa setiap pemilu di Filipina dilaksanakan dengan lancar,” kata Escalante.

Dia menambahkan bahwa pernyataan Ampoloquio adalah “gejala dari sikap Comelec yang tidak bertanggung jawab dan tidak siap”.

“Yang lebih buruk lagi, hal ini merupakan gejala rendahnya penghargaan Comelec terhadap BEI guru kita, meskipun ada fakta sejarah bahwa guru sekolah negeri kita berkali-kali membuktikan kredibilitas, integritas, dan komitmen mereka untuk melindungi suara bangsa, terkadang dengan mengorbankan nyawa mereka,” kata Escalante.

Escalante juga mengungkapkan kekhawatirannya bahwa komentar Ampoloquio akan sangat mempengaruhi kredibilitas dan citra para guru.

“Jika masyarakat mengabaikan ketertiban pada pemilu lalu, saya tidak dapat membayangkan apa yang akan terjadi jika mereka percaya bahwa guru itu bodoh,” kata Escalante.

Guru dari beberapa sekolah negeri bersiap melakukan aksi protes di luar kantor Comelec di Kota Davao pada Kamis sore, 9 Mei.

Beberapa guru mengatakan mereka akan memboikot pemilu jika Comelec dan Ampoloquio tidak meminta maaf secara terbuka. – Rappler.com

Hongkong Prize