• April 18, 2024
Guru menuntut pembayaran sebesar P6.000 untuk pajak pemungutan suara

Guru menuntut pembayaran sebesar P6.000 untuk pajak pemungutan suara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Aliansi Guru Peduli mengatakan para guru berhak mendapatkan gaji tambahan sebesar P2.000 dari P4.000 yang ditetapkan oleh Comelec

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Para guru yang tergabung dalam kelompok Aliansi Guru Peduli (ACT) menuntut pembayaran sebesar P6.000 atas jasa yang akan mereka berikan sebagai dewan pengawas pemilu (BEI) pada pemilu paruh waktu.

Benjie Valbuena, Ketua ACT, mengatakan para guru berhak mendapat tambahan pembayaran sebesar R2 000 dari R4 000 yang ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (Comelec).

Guru menerima total P4,300 pada tahun 2010 ketika pemilu otomatis pertama kali dilaksanakan di negara tersebut. Pembayarannya terdiri dari P3,800 untuk layanan dan P500 untuk biaya transportasi.

“Tidak adil jika jumlah tersebut dipotong dari apa yang kami terima pada pemilu 2010,” kata Valbuena.

Valbuena menekankan bahwa BEI harus menangani sekitar 1.000 pemilih per daerah pemilihan melalui pemilu otomatis, tidak seperti saat pemungutan suara masih dilaksanakan melalui sistem manual.

Pemilu otomatis berbeda. Jumlah pemilih bertambah karena dikelompokkan…. Menaruh tinta yang tidak bisa dihapus tidaklah otomatis. Nama seribu pemilih itu tidak otomatis (Pemilihan otomatis itu berbeda. Ada lebih banyak pemilih karena mereka dikelompokkan…Menandai orang yang tidak bisa dihapus tidaklah otomatis. Nama seribu pemilih tidak otomatis.),” kata Valbuena.

ACT juga tengah mencari bantuan hukum dari lembaga pemungutan suara dan kredit layanan 5 hari.

Comelec harus memastikan bahwa guru tidak dapat digunakan untuk pelecehan apa pun…. Satu lagi hal yang menyedihkan. Guru-guru kami diwakili oleh Comelec, tetapi ketika dituntut, Comelec keluar sebagai pihak yang mengajukan pengaduan terhadap kami. (Comelec harus memastikan bahwa guru tidak akan digunakan untuk pelecehan apa pun… Hal menyedihkan lainnya adalah bahwa guru-guru kita diwakili oleh Comelec, namun ketika tiba waktunya untuk mengajukan kasus, Comelec-lah yang akan mengajukan pengaduan. keluar melawan kami),” kata Valbuena.

Valbuena mengatakan mereka meminta penjelasan dari Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. tetapi tidak berhasil.

Dalam wawancara penyergapan, Brillantes mengatakan Comelec telah menjawab kekhawatiran para guru melalui Menteri Pendidikan Armin Luistro.

Apa yang mereka khawatirkan? (Apa yang mereka khawatirkan?)…. Sejauh yang saya tahu, kami sedang berbicara dengan DepEd, Sekretaris Luistro, kami tidak punya masalah dengan mayoritas guru (Sejauh yang saya tahu, kami sedang berdiskusi dengan DepEd, dengan Sekretaris Luistro, dan kami tidak memiliki masalah dengan mayoritas guru),” kata Brillantes kepada wartawan.

Brillantes mengatakan para guru akan diberikan bantuan hukum oleh setidaknya 3 kelompok: Jaringan Hukum untuk Pemilu yang Jujur, Pengacara Terpadu Filipina, dan Kantor Pengacara Umum.

Bantuan hukum mereka terlalu banyak (Mereka mempunyai bantuan hukum yang lebih dari cukup),” kata lembaga jajak pendapat tersebut. Rappler.com

Togel Hongkong