• June 20, 2024
Guru Zamboangueña bersaing memperebutkan penghargaan di Yunani

Guru Zamboangueña bersaing memperebutkan penghargaan di Yunani

Dia baru-baru ini mengungguli 63 guru dari 14 negara di kawasan Asia-Pasifik dalam memulai proyek reboisasi bakau yang menggerakkan komunitasnya untuk mengambil tindakan.

MANILA, Filipina – Guru sekolah negeri Shateen Danong Seraña, 31, tidak pernah membayangkan bahwa kepeduliannya terhadap lingkungan dan masa depan kedua anaknya yang tampaknya biasa-biasa saja, suatu hari nanti akan membawanya ke tempat yang melampaui impian terliarnya.

Bagaimanapun, dia puas dengan kesibukannya sehari-hari sebagai guru sekolah menengah yang berjuang di sebuah sekolah negeri terpencil di Kota Zamboanga.

Hal berikutnya yang dia tahu, dia berada di Auckland, Selandia Baru, bersaing dengan guru-guru lain dari kawasan Asia Pasifik untuk mendapatkan pengakuan kepemimpinan yang disponsori oleh perusahaan perangkat lunak multinasional Amerika.

Setelah memenangkan hadiah utama, ia akan segera terbang ke Yunani untuk mengikuti pertandingan internasional. Dua guru Filipina lainnya juga menerima penghargaan terpisah.

Para pendidik Filipina mengalahkan 63 guru lainnya dari 14 negara di kawasan Asia-Pasifik setelah memenangkan putaran nasional Forum Pendidikan Inovatif tahunan Microsoft.

Mengajar di sekolah umum

Setelah mengundurkan diri dari sekolah swasta tempatnya bekerja selama 5 tahun, Sereña mulai mengajar pada tahun 2010 di Sekolah Menengah Tuan Datu Hadji Abdulla Nuño di Barangay Taluksangay, sebuah komunitas yang didominasi oleh Muslim pribumi.

Dia menangani mata pelajaran bahasa Filipina untuk tingkat kedua dan pertama, dan kadang-kadang menjabat sebagai pustakawan sekolah dan konselor bimbingan.

“Saya memutuskan untuk beralih ke layanan publik karena saya membutuhkan jaminan kerja untuk keluarga saya,” kata Sereña, yang dikenal sebagai Chavacano, ketika Rappler berbicara dengannya melalui telepon.

Sekolah tersebut terletak di daerah pesisir dengan jumlah siswa yang diperkirakan mencapai 500 orang yang berasal dari desa-desa di pulau tetangga di mana terdapat laporan adanya kelompok pelanggar hukum dan pemberontak. Sejumlah kasus penculikan terjadi di pulau-pulau ini, dan termasuk guru di antara korbannya.

Namun lebih dari keselamatan pribadinya, salah satu kekhawatiran utama Sereña ketika dia dipindahkan ke Taluksangay adalah bagaimana kota pesisir itu akan menghadapi bencana alam seperti gelombang badai atau tsunami.

Dia mengatakan bahwa dia sering berdiskusi dengan murid-muridnya tentang tayangan TV yang mengerikan tentang dampak buruk gempa bumi pada bulan Maret 2011 di Jepang di mana tsunami brutal melanda beberapa komunitas pesisir.

Ia juga akan menyelingi kuliahnya tentang tata bahasa atau sastra Filipina dengan topik Sains dan topik yang berhubungan dengan lingkungan.

Reboisasi mangrove

“Jose Rizal Filibusterisme sebenarnya memberi kita gambaran bagaimana konsepnya makan Sistem pertanian (tebang dan bakar) diperkenalkan pada masa pendudukan Spanyol,” kata Seraña. “Saya merasa perlu membuat perkuliahan saya lebih relevan dengan perkembangan zaman.”

makan dan penebangan pohon secara ilegal telah menyebabkan banyak kerusakan karena juga berkontribusi terhadap banjir mematikan dan bencana akibat ulah manusia lainnya. Jika pelanggaran terhadap lingkungan ini terus berlanjut, saya merasa kasihan dengan masa depan anak-anak saya.”

Seraña mengatakan hal ini mendorongnya untuk memilih reboisasi bakau sebagai kegiatan pembelajaran berbasis proyek ketika dia terpilih untuk berpartisipasi dalam Penghargaan Kepemimpinan Guru Inovatif yang disponsori oleh program Mitra Pembelajaran Global Microsoft.

“Di Taluksangay dan banyak daerah di Mindanao, warga menebang hutan bakau dan mengumpulkannya untuk dijadikan kayu bakar, arang, dan bahkan tiang untuk rumah mereka,” jelas Sareña. “Ada kebutuhan besar untuk memperkuat kesadaran masyarakat bahwa hutan bakau ini sebenarnya dapat berfungsi sebagai penyangga untuk melindungi wilayah pesisir dari bencana seperti tsunami.”

Dengan bantuan rekan-rekannya di Global Filipino Teachers and Coalition for Better Education, sebuah program yang bertujuan untuk meningkatkan efektivitas pengajaran para guru, Sereña meminta siswanya untuk menanam kembali pohon mangga di sepanjang pantai Taluksangay, dengan bibit yang disediakan oleh penduduk setempat. kantor departemen lingkungan hidup.

“Proyek ini melibatkan proses di mana kami mengajar siswa untuk melakukan penelitian, dokumentasi dan bahkan koordinasi dengan orang-orang di luar sekolah seperti DENR dan kantor barangay. Mereka juga diharapkan untuk memasukkan pengetahuan ini ke dalam jurnal mereka, sehingga meningkatkan keterampilan menulis dan ekspresi diri mereka.”

Guru sekolah negeri Shateen Sereña memulai proyek reboisasi bakau sebagai cara untuk memperkenalkan inovasi dalam gaya mengajarnya.

Para siswa Sekolah Menengah Tuan Datu Hadji Abdulla Nuño di Barangay Taluksangay, Kota Zamboanga, mempelajari pentingnya penanaman kembali hutan bakau.

Online

Setelah menciptakan dampak yang signifikan dalam kegiatan sekolah yang sederhana, guru-guru lain, orang tua siswa, dan pejabat kota memberikan dukungan mereka pada proyek tersebut.

Tujuan dari melindungi cagar bakau menyebar ke seluruh masyarakat, karena para siswa akan mengadakan ceramah di lingkungan sekitar atau mendorong orang tua mereka untuk mendukung inisiatif tersebut.

Siswa juga diperkenalkan dengan blogging, menggunakan situs jejaring sosial untuk memajukan advokasi.

Merupakan tantangan yang sulit untuk menghubungkan siswa Taluksangay dengan dunia maya. Terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar dari mereka belum benar-benar belajar menggunakan komputer sederhana, koneksi internet di wilayah tersebut buruk karena letaknya setidaknya 20 kilometer dari kota. Namun hal itu tidak menghentikan Sereña untuk melanjutkan proyeknya.

Pembelajar yang cepat

“Saya meminjam laptop dari guru dan anggota Asosiasi Orang Tua-Guru (PTA) lainnya, dan kemudian menggunakan dongle internet untuk menghubungkan anak-anak ke internet,” kata Sereña. “Anehnya, mereka belajar dengan mudah.”

Oleh karena itu, sejumlah sekolah menyatakan minatnya untuk mendukung proyek penanaman kembali mangrove dengan mereplikasinya di wilayah lain di kota tersebut.

Pemerintah daerah juga mengakui inisiatif Sereña dan akan mengalokasikan dana tambahan bagi siswa yang akan mengikuti program kerja musim panas tahunan. Hal ini termasuk penanaman mangrove.

“Proyek ini tidak hanya membantu siswa yang sebagian besar beragama Islam untuk meningkatkan moral dan kepribadian mereka untuk berinteraksi dengan dunia di luar sekolah. Kami juga telah menjalin hubungan yang lebih baik – tidak hanya untuk Taluksangay – tetapi juga untuk Kota Zamboanga,” kata Sereña. – Rappler.com

Sidney siang ini