• June 23, 2024
Hadiah Natal awal Baby Ivan

Hadiah Natal awal Baby Ivan

DUBAI, Uni Emirat Arab – Sebut saja cinta tanpa syarat seorang ibu.

Jika semuanya berjalan lancar, seorang bayi dengan penyakit hati langka akan merayakan ulang tahun pertamanya pada tanggal 29 November dengan organ baru yang disumbangkan oleh ibunya, Fatima “Fatz” Reverente Burlaos.

Bayi Ivan menjalani prosedur transplantasi hati selama 12 jam di Rumah Sakit Chang Gung Memorial di Taiwan pada 6 November. Ibunya menjalani operasi selama 8 jam di mana dokter mengambil sebagian hatinya untuk menggantikan hati Ivan yang gagal berfungsi karena kondisinya, atresia bilier, yang disebabkan oleh tidak adanya atau tersumbatnya saluran empedu antara hati dan usus kecil.

“Tingkat kelangsungan hidup dan keberhasilan transplantasi akan lebih baik jika donor memiliki golongan darah yang sama dan merupakan anggota keluarga langsung,” kata Burlaos, seraya menambahkan bahwa dia dan putranya memiliki golongan darah positif.

Burlaos mengatakan dia tidak berpikir dua kali untuk mendonorkan sebagian hatinya kepada putranya setelah dia bertekad menjadi donor yang cocok.

“Itu adalah hal yang wajar untuk dilakukan. Saya tidak berpikir dua kali. Aku tidak memikirkan apa yang akan terjadi padaku. Ini perjuangan sampai akhir untuk Baby Ivan. Apa gunanya aku menjadi seorang ibu jika aku menolak apa yang dibutuhkan Ivan untuk hidup?” Burlaos memberi tahu Rappler.

Komplikasi

Burlaos mengalami komplikasi pasca operasi seminggu setelah dia meninggalkan unit perawatan intensif (ICU) rumah sakit, tempat dia ditempatkan segera setelah operasi.

Beberapa hari setelah saya keluar dari ICU, saya merasakan sakit yang sangat hebat. Ada rasa sakit yang membakar di bahu saya dan rasa sakit yang parah di perut kiri bawah saya. CT scan menunjukkan ada kebocoran pada saluran empedu saya yang telah direkonstruksi. Dokter berhasil mengalirkan empedu dan saya merasa lega,” ujarnya.

Pada saat berita ini dimuat, Burlaos sedang dalam pengawasan setelah dipindahkan kembali ke bangsal dengan saluran pembuangan di bagian tengah dadanya.

Burlaos, yang berbagi bangsal ICU yang sama dengan putranya, mengatakan dia sangat gembira bertemu putranya setelah operasi. “Saya bisa melihatnya, tapi tidak diizinkan mendekat. Saya meneteskan air mata dan menatapnya,” katanya.

Dewan

Mengacu pada saran dokter, Burlaos mengatakan dia dan putranya mungkin harus tinggal di rumah sakit selama 3 bulan ke depan agar pemulihan dapat dipantau dengan baik.

Hati, organ dengan tiga lobus, melakukan regenerasi. Sebagian kecil hati Burlaos yang ditransplantasikan ke Baby Ivan akan tumbuh; demikian pula, hatinya akan sembuh dan memperbaiki dirinya sendiri.

Ketika ditanya apakah dia akan memberi tahu putranya, ketika dia besar nanti, bahwa dia menjalani transplantasi hati dan bahwa dia menyumbangkan sebagian rambutnya kepadanya, Burlaos menjawab, “Pasti.”

“Saya akan menceritakan kepadanya semua yang kami lalui. Setiap detailnya. Kami akan memberitahunya bahwa kami melakukannya karena kami mencintainya; agar hidupnya terus berlanjut; sehingga kita bisa bersamanya selama kita hidup,” katanya.

Mengacu pada komplikasi pasca operasinya, Burlaos mengatakan dia tidak menyadari sulitnya menjadi donor organ. “Saya tidak begitu fit. Sejak saya mengetahui penderitaan anak saya, saya terlalu stres,” katanya.

Bayi Ivan didiagnosis menderita atresia bilier. Hal ini menyebabkan empedu, yang disekresikan oleh hati ke usus untuk pencernaan, malah tertahan, sehingga menyebabkan kegagalan organ.

Kegagalan

Para dokter di unit perawatan intensif Hepatologi dan Nutrisi Gastroenterologi Anak (PGHN) Sheikh Khalifa Medical City di Abu Dhabi, tempat Bayi Ivan dirawat sejak awal tahun ini, khawatir dengan kesehatannya karena hatinya tidak berfungsi dan tubuhnya tidak merespons. baik untuk berobat agar dia tetap hidup sambil menunggu prosedur transplantasi.

Laporan evaluasi medis tanggal 13 Agustus mengenai kondisi Bayi Ivan yang disiapkan oleh ketua PGHN Dr Mohamad Iqbal Miqdady mengatakan bayi tersebut mengalami “episode sepsis dan asites yang tidak terkontrol”. Sepsis adalah istilah medis untuk respons tubuh terhadap infeksi yang mengancam jiwa; asites mengacu pada akumulasi cairan di perut akibat penyakit hati yang parah.

Dr Miqdady mengatakan “sangat sulit untuk mengendalikan” asites pada Bayi Ivan meskipun pengobatan telah ditingkatkan.

“Saya masih prihatin dengan kondisinya dan kurangnya perbaikan… pada asitesnya,” kata Dr Miqdady dalam laporannya, yang salinannya diperoleh Rappler dengan izin dari Burlaos.

Transplantasi hati tidak tersedia di Sheikh Khalifa Medical City atau di mana pun di Uni Emirat Arab.

Sebuah prosedur yang disebut “kasai” dilakukan pada Bayi Ivan di mana ahli bedah dengan hati-hati mengangkat saluran yang rusak di luar hati dan menggunakan sebagian kecil usus bayi untuk menggantikan saluran di mana empedu diharapkan mengalir. Prosedur ini dinamai Dr Morio Kasai, ahli bedah Jepang yang mengembangkannya pada tahun 1951.

Operasi yang dilakukan pada 3 Juni 2014 untuk menyelamatkan Baby Ivan tidak membuahkan hasil.

Di AS, atresia bilier, suatu cacat lahir, terjadi pada satu dari 15.000 bayi.

Mendukung

Burlaos dan suaminya, Rodney Ryan, harus mengeluarkan AED400.000 untuk transplantasi hati Baby Ivan. Untuk mencapai tujuan ini, seruan dukungan melalui halaman Facebook, “Jadilah Pahlawan untuk Bayi Ivan,” telah mendapat tanggapan luar biasa dari berbagai kelompok berbasis komunitas di UEA dan kawasan sekitarnya – mulai dari klub mobil hingga musisi, komunitas fotografi, serta kelompok maraton dan pendakian gunung, dipimpin oleh Persaudaraan dan Perkumpulan Mahasiswa Internasional Alpha Phi Omega, di mana Burlaose menjadi anggotanya.

Burlao mengatakan mereka dirujuk ke Rumah Sakit Taiwan oleh seorang teman di Ras al Khaimah yang anaknya menjalani prosedur yang sama pada tahun 2011.

Burlaos memiliki gelar di bidang kedokteran gigi di Anggota Pusat Kedokteran dan Pendidikan-Sekolah Tinggi Kedokteran Kristen Bicol dan bekerja sebagai asisten dokter gigi di Shahama Healthcare Center di Abu Dhabi. Rodney Ryan adalah seorang penjaga toko. – Rappler.com

sbobet88