• April 18, 2024
Hakim Makati RTC dinyatakan bersalah atas suap dan pelecehan

Hakim Makati RTC dinyatakan bersalah atas suap dan pelecehan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang hakim Pengadilan Negeri Makati dinyatakan bersalah atas kejahatan yang dilakukannya 12 tahun lalu ketika dia menjadi Walikota Kota Dapitan

KOTA DAPITAN – Seorang hakim Pengadilan Negeri Makati dinyatakan bersalah atas kejahatan yang dilakukannya 12 tahun lalu ketika dia menjadi walikota Kota Dapitan di Mindanao.

Hakim Joseph Cedrick Ruiz dari Makati RTC Cabang 61 dihukum karena suap dan penyimpangan karena mengantongi P950.000 dari dana intelijen rahasia kota (CIF) sesaat sebelum masa jabatannya sebagai walikota Dapitan berakhir pada tahun 2001.

Dalam keputusan setebal 27 halaman yang ditulis oleh Hakim Madya Efren De la Cruz, Sandiganbayan memutuskan Ruiz bersalah dan menjatuhkan hukuman penjara 6 hingga 8 tahun karena korupsi dan 12 hingga 18 tahun karena penyalahgunaan dana publik.

Hakim Asosiasi Rodolfo A. Ponferrada dan Rafael R. Lagos sependapat dengan keputusan tersebut.

Selain hukuman penjara, mantan wali kota ini juga dijatuhi hukuman diskualifikasi terus-menerus dari jabatan publik dan denda sebesar P950.000, setara dengan jumlah yang dirugikan.

Sebelumnya di Dipolog, Ruiz mengatakan kepada media: “Saya belum dipenjara. Saya hanya sedang cuti, namun saya akan menggugat keputusan tersebut hingga ke Mahkamah Agung karena keputusan tersebut bermotif politik.”

Ruiz tampak berkampanye untuk kandidat walikota Partai Liberal yang kalah, Agapito Cardino. Dia mengklaimnya Romeo Jalosjos – ketua kelompok Jalosjos-Yebes – membuat pengumuman tersebut pada pra-pertemuan Partai Nasional (NP)-United Nationalist Alliance (UNA) pada tanggal 3 Mei.

Namun apa yang terjadi pada tahun 2001? Ruiz kalah dalam pencalonan walikota dari Rodolfo Carreon, suami dari saudara perempuan Jalosjos, Cecilia. Dua hari setelah Rodolfo Carreon dinyatakan sebagai pemenang, Ruiz kiranya meminta Kapolsek Dapitan SPO4 Pepe Nortal untuk melakukan kampanye perdamaian dan ketertiban yang wakan memiliki anggaran sebesar P1 juta.

Nortal akhirnya mendapatkan uang muka dan dilaporkan menyerahkan R1 juta dalam empat bundel masing-masing P250.000 kepada Ruiz. Ruiz dilaporkan memberi Nortal P50.000.

Nortal bersaksi bahwa Ruiz tidak dapat melakukan penarikan tunai sendiri karena dia belum melikuidasi pengeluaran tunai sebelumnya. Dari jumlah tersebut, P50.000 diserahkan kepada Nortal untuk biaya PNP,” demikian siaran pers Kantor Ombudsman.

Ketika Carreon mengambil alih jabatan walikota baru, Nortal menjadi subyek penyelidikan dewan kota, yang mengajukan pengaduan resmi ke Kantor Ombudsman.

Nortal akhirnya mengajukan gugatan terhadap Ruiz dan dia menjadi saksi negara melawan mantan walikota.

Ruiz menyatakan bahwa Nortal adalah pendukung politik Jalosjose. Namun Sandiganbayan tidak yakin.

“Pengadilan yakin bahwa terdakwa Ruiz menghasut Nortal untuk memberikan uang tunai sebesar P1.000.000 dari CIF, dan tindakannya merugikan pemerintah secara tidak perlu,” kata Sandiganbayan dalam keputusannya. Pengadilan mengatakan waktu pemberian uang tunai itu mencurigakan.

Nortal meninggal pada tahun 2012. – Rappler.com

HK Pool