• June 16, 2024
Hakim tidak ada hubungannya dengan itu

Hakim tidak ada hubungannya dengan itu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hakim Madya Teresita Leonardo-de Castro menyangkal keterlibatannya dalam pencairan pinjaman yang meragukan untuk membiayai program reformasi peradilan

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Hakim Madya Teresita Leonardo-de Castro pada hari Kamis, 26 Juli, melepaskan tangannya dari segala tanggung jawab atas pencairan pinjaman Bank Dunia yang meragukan untuk membiayai program reformasi peradilan Mahkamah Agung.

“Tidak ada satu pun hakim yang menyentuh uang dari pinjaman Bank Dunia itu. Kami tidak ada hubungannya dengan hal itu,” de Castro, yang memimpin komite pengarah Proyek Dukungan Reformasi Yudisial (JRSP), mengatakan kepada Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC). Dia adalah hakim asosiasi ketiga yang menghadap dewan dalam serangkaian wawancara publik terhadap para kandidat yang bersaing untuk posisi ketua hakim.

Dalam aide memoar MA pada bulan Desember 2011, Bank Dunia meminta Mahkamah Agung untuk mengembalikan dana sebesar US$199.000 yang “tidak memenuhi syarat” yang menurut bank digunakan untuk kegiatan dan proyek yang tidak tercakup dalam perjanjian pinjaman di antara mereka.

Sebagian dari uang tersebut digunakan untuk pembelian laptop dan perjalanan domestik dan internasional para pejabat SC, kata bank tersebut.

Paket pinjaman yang diberikan kepada MA pada tahun 2003 bernilai $21,9 juta dan dimaksudkan untuk mempercepat penyelesaian kasus-kasus di bawah JRSP.

De Castro mengatakan hasil pinjaman tersebut ditangani oleh “tingkat manajemen” dan bukan oleh hakim. “Saya tidak ada hubungannya dengan pengeluaran yang tidak dapat diterima itu.”

Apalagi, kata dia, tidak ada yang “ilegal” dalam penggunaan dana tersebut. “Bank tidak mengatakan (pengeluaran itu) tidak teratur atau ilegal.”

Apa yang dikatakan Bank Dunia, jelasnya, adalah bahwa biaya-biaya tersebut harus diambil dari dana pendamping Filipina untuk proyek tersebut, bukan dari pinjaman.

“Itu hanya berarti bahwa hal itu tidak boleh dibebankan pada pinjaman… dan harus ada perjanjian dengan bank sebelumnya.”

Kontroversi pinjaman Bank Dunia menjadi berita utama beberapa hari sebelum pemakzulan Hakim Agung Renato Corona yang dipecat dimulai pada bulan Januari.

Corona dicopot dari jabatannya pada bulan Mei setelah pengadilan pemakzulan memutuskan dia bersalah karena melanggar Konstitusi dan mengkhianati kepercayaan publik karena gagal mengungkapkan P183 juta dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya (SALN).

Hakim ‘tidak segan’ membeberkan SALN

Pengungkapan SALN adalah salah satu isu yang ditanyakan de Castro selama wawancaranya.

Dia mengatakan karena adanya “permintaan yang lebih besar” terhadap transparansi dan akuntabilitas setelah pemakzulan Corona, “Saya pikir kita perlu mengungkapkan semuanya. Bagaimanapun, kita tidak menyembunyikan apa pun dari publik.”

Tidak diungkapkannya SALN – yang disampaikan oleh pejabat pemerintah, baik terpilih maupun tidak, setiap tahunnya – merupakan salah satu dari 8 pasal pemakzulan yang diajukan DPR terhadap Corona.

Dalam pembelaannya, Corona mengutip kebijakan kerahasiaan Mahkamah Agung yang sudah lama ada, yang dimaksudkan untuk melindungi anggota peradilan dari pelecehan atau intimidasi.

De Castro menjelaskan bahwa para hakim tidak “enggan” mengungkapkan SALN mereka dan hanya berpegang teguh pada kebijakan tersebut. “Saat kami dilantik, pedoman lama itu sudah ada. Kami mengikuti pedoman itu.”

Erap keyakinan

Ketika diminta untuk mengomentari kritik bahwa penunjukannya sebagai hakim asosiasi adalah sebuah “hadiah” atas hukuman terhadap mantan Presiden Joseph Estrada atas tuduhan penjarahan, de Castro mengatakan dalam bahasa Filipina: “Sebaliknya, saya bisa saja ditunjuk lebih awal jika bukan karena persidangan itu. Dia mengatakan pengalamannya selama bertahun-tahun di pemerintahan membuat dia memenuhi syarat untuk posisi tersebut.

De Castro memimpin divisi khusus Sandiganbayan yang menghukum Estrada atas penjarahan pada bulan Oktober 2007, 6 tahun setelah ia digulingkan dari jabatannya oleh revolusi kekuatan rakyat.

Dua bulan setelah hukumannya, De Castro ditunjuk sebagai hakim asosiasi oleh mantan Presiden Gloria Arroyo.

Istri pertama CJ?

Jika ditunjuk sebagai ketua hakim oleh Presiden Benigno Aquino, de Castro akan menjadi “wanita pertama” yang memegang jabatan hakim tertinggi.

Dia mengatakan dia ingin dikenang sebagai orang yang “mandiri dan efisien”. Dia mengatakan dia ingin pengadilannya menjadi “tempat integritas dijunjung tinggi.”

Seperti hakim-hakim SC lainnya yang diwawancarai oleh JBC, dia mengatakan salah satu masalah terbesar dalam sistem peradilan saat ini adalah tersumbatnya berkas perkara.

“Kemacetan dalam berkas pengadilan telah menjadi masalah sejak tahun 1970an ketika saya masih menjadi pengacara muda. Saya yakin kita perlu berbuat lebih banyak. Ada banyak langkah yang bisa kami lakukan untuk memastikan penyelesaian kasus dengan cepat.”

“Kami dapat melihat aturan prosedural… (untuk) melihat (bagaimana kami dapat) mempercepat kasus kami.”

Dia juga mengatakan dia akan mengadvokasi penunjukan lebih banyak hakim dan hakim perempuan. “(Perempuan) mencakup sekitar 33% dari seluruh anggota peradilan. Saya tidak memiliki bias gender terhadap laki-laki, tapi saya sangat senang bekerja dengan hakim perempuan.” – Rappler.com

Wawancara lebih lanjut:

Selengkapnya di #SCWatch:

Sidney siang ini