• June 12, 2024
Mantan Atlet Olimpiade Filipina: ‘Itu sangat berharga’

Mantan Atlet Olimpiade Filipina: ‘Itu sangat berharga’

MANILA, Filipina – Sebelum Raphael Matthew “Timmy” Chua menyelam ke dalam kolam saat lomba renang, dia membayangkan dirinya melaju kencang di dalam air seperti peluru.

Dia mengharapkan segalanya mulai dari suara sorak-sorai penonton hingga bau klorin yang familiar hingga sentuhan ubin di lantai kolam. Tiga kali dia berbisik pada dirinya sendiri: “Aku mampu melakukan segala sesuatu melalui Kristus yang memberiku kekuatan.”

Lalu dia siap. Dia tidak melihat apa pun dan siapa pun selain kemenangan.

“Saya mendapat trik ini dari film Kevin Costner,” kata Chua sambil tertawa. “Saya membersihkan mekanismenya. Saya menutup semuanya. Hanya aku dan jejakku.”

Selama 12 tahun berkompetisi di renang hingga pensiun pada tahun 2005, Chua mewakili Filipina di beberapa kompetisi internasional, terutama Asian Games 2002 dan Kejuaraan Renang Dunia 2003.

Meski gagal mendapat tempat di salah satu turnamen tersebut, Chua memenangkan medali perunggu di SEA Games 2003 dan 2005 untuk nomor 100m gaya dada putra.

Pada usia 21 tahun, Chua mendapatkan kehormatan tertinggi mewakili negara asalnya di Olimpiade 2004 di Athena.

Lahir untuk air

Pada tahun 1993, pada usia 11 tahun, ia dan kedua kakak laki-lakinya memutuskan untuk bergabung dengan tim renang di Klub Olahraga Asosiasi Kolumbia Filipina. Sebagai anak bungsu dari empat bersaudara, Chua ingat bahwa ia selalu harus mengejar ketertinggalan dari saudara-saudaranya yang lebih kuat dan lebih berpengalaman.

“Awalnya, mereka lebih cepat dari saya,” kenang Chua. “Saya hanya harus berenang setiap putaran bergantian ketika kami berlatih bersama karena saya terlalu lambat dan tidak bisa mengimbanginya. Tapi pada akhirnya aku mengalahkan saudara-saudaraku.”

Dengan sepuluh sesi latihan selama enam hari seminggu, Chua terpaksa meningkatkan kemampuan dan memprioritaskan renang.

Ia diinstruksikan untuk tidak bermain olah raga lain seperti bola basket atau tenis karena takut terluka. Bahkan permainan tradisional Filipina seperti tumbang preso atau sarangola, yang menurut Chua sangat ia sukai, tidak diizinkan.

“Sepulang sekolah, teman-teman sekelas saya bermain biliar di Recto atau menonton film, tapi saya harus berhenti,” ujarnya, mengenang hari-harinya di SMA San Beda di Mendiola. “Saya benar-benar berkorban banyak untuk berenang ketika saya tumbuh dewasa. Tapi itu sepadan.”

Jalan menuju puncak

Dengan dukungan orang tua, teman, dan pelatihnya, Chua berkata bahwa dorongan pribadinyalah yang mendorongnya untuk berlatih lebih keras dan menjadi lebih baik.

Pada tahun 1995, ketika dia berusia 13 tahun, Chua mengikuti kamp renang yang dipimpin oleh pelatih Amerika Mike Cody.

Cody meminta anak-anak menuliskan tiga tujuan yang ingin mereka capai dalam jangka pendek, menengah, dan panjang. Tiga gol Chua tidak main-main – yang pertama adalah meraih medali emas di SEA Games, kemudian mencapai final di Asian Games, dan terakhir masuk 16 besar di Olimpiade.

“Saya pikir saya hanya mencapai satu dari tujuan ini—saya berhasil mencapai final Asian Games,” kata Chua. “Tapi menurutku itu adalah mimpi bagus yang selalu ada di kepalaku.”

PERENANG JUARA.  Timmy Chua mewakili negara di Asian Games Tenggara 2005.  Atas perkenan Timmy Chua.

Keistimewaan Chua adalah gaya dada, yang tendangannya ia sempurnakan. Sebelum bertanding, dia dengan cepat belajar melakukan serangkaian peregangan rutin. Ia mengatakan bahwa dari tiga kualitas yang harus dimiliki semua perenang—fisik, mental, dan teknis—keunggulannya selalu terletak pada kekuatan mental.

Dari beberapa pelatih yang membantunya berkembang, termasuk perenang Filipina Angelo Lozada, Chua mengaku berhutang banyak kepada Ryuzo Ishikawa, pelatih asal Jepang yang menjadi pelatih dan mentor terlamanya.

Chua mengatakan dia mungkin tidak akan bisa lolos ke Olimpiade tanpa dorongan dari Ishikawa.

Dua bulan sebelum Olimpiade 2004, ia berenang dengan buruk dalam kompetisi uji coba di Malaysia di mana waktu kualifikasi akan memberinya tempat di tim Filipina. Saat itu, Chua hendak menyerah.

“Itu membunuh impian saya dan saya pikir itu sudah berakhir,” katanya. “Tetapi (pelatih Ishikawa) meyakinkan saya untuk mencoba lagi di kompetisi uji coba lainnya di Hong Kong. Tanpa dia, saya mungkin tidak akan pernah bisa mencapai Olimpiade.”

Olimpiade yang kontroversial

Chua lolos ke Olimpiade Athena dengan catatan waktu 1:04.93 pada nomor 100 meter gaya dada di Kejuaraan Jalur Panjang Hong Kong hanya beberapa minggu sebelum Olimpiade dimulai.

Namun Asosiasi Renang Amatir Filipina (PASA) mengklaim bahwa kehadiran Chua di kompetisi tersebut tidak sah dan menolak kelayakannya untuk tim Olimpiade. Meskipun Chua memang berkompetisi di Hong Kong tanpa sepengetahuan PASA, waktu kualifikasinya seharusnya bisa memberinya tempat di Olimpiade.

“Orang tua dari perenang lain menemukan kompetisi kualifikasi lain yang tidak diizinkan oleh PASA, jadi saya memilih untuk tidak meminta izin,” jelas Chua. “Saya ikut mereka karena mereka percaya pada saya, tapi saya tidak memberi tahu PASA karena anak-anak lain juga tidak mendapat kesempatan untuk bertanding. Aku terjebak di tengah segalanya.”

HIDUPKAN IMPIANNYA.  Di Desa Olimpiade di Athena, Yunani bersama sesama atlet Filipina.  Atas perkenan Timmy Chua.

Setelah beberapa hari ketidakpastian atas pencalonannya di Olimpiade, PASA dan Komisi Olahraga Filipina akhirnya mengakui Chua sebagai atlet Olimpiade ketika dia secara terbuka meminta maaf karena gagal memberi tahu pejabat kompetisi di Hong Kong. Chua mengatakan yang dia inginkan hanyalah berenang di Olimpiade.

“Beberapa atlet tidak setuju dengan apa yang harus saya lakukan,” katanya. “Bayangkan: Anda berlatih seumur hidup, lalu Anda lolos ke Olimpiade dan harus meminta maaf? Namun saat itu tujuan saya hanyalah pergi ke Olimpiade, jadi saya harus melakukannya.”

Chua mengatakan, sejak adanya hambatan kecil ini, ketegangan antara dirinya dan PASA, yang kini bernama Philippine Swimming Inc, mulai mereda.

“Pada akhirnya, yang terpenting adalah kami semua punya peluang untuk lolos,” katanya. “Semua orang mengerti. Itu semua untuk berenang dan negara.”

Impian Olimpiade

Chua menyadari kemewahan dan kemewahan Olimpiade ketika dia turun dari pesawat di Athena pada Agustus 2004. Namun menurutnya, dia berusaha untuk tidak memikirkan hal lain selain fakta bahwa dia ada di sana untuk bertanding.

“Beberapa perenang hebat seperti Ian Thorpe dan Michael Phelps hadir di sana, bahkan beberapa atlet hebat dari cabang olahraga lain seperti Yao Ming dan Allen Iverson,” ujarnya. “Mereka memang legenda, tapi saya merasa seperti mereka. Kami semua berada di sana untuk bersaing dan mewakili negara kami. Saya senang dan bangga. Saya ingin melakukannya dengan baik.”

Ia menyebutkan bahwa beberapa keuntungan menjadi atlet Olimpiade adalah ruang makan dengan segala jenis makanan yang tersedia, ruang hiburan dengan foosball dan wi-fi, dan rumah berperabotan lengkap di desa Olimpiade tempat seluruh tim Anda menginap.

Chua mengatakan ia mengenal baik rekan-rekan atlet Filipina, terutama perenang Miguel Mendoza, Miguel Molina, JB Walsh, dan Jackie Pangilinan. Dia mengatakan karena tekanan besar yang datang saat mewakili Filipina, ikatan tim menjadi lebih cepat.

INGAT TERBAIK.  Timmy Chua mengatakan kenangan Olimpiade favoritnya adalah upacara pembukaan.  Atas perkenan Timmy Chua.

Ketika ditanya kenangan apa yang paling berkesan dari seluruh waktunya di Olimpiade, Chua mengatakan berenang di kolam renang Olimpiade yang megah dan melihat penonton di tribun adalah hal yang terlintas dalam pikirannya. Yang juga masih segar dalam ingatannya adalah gambaran stadion Olimpiade yang dipadati orang saat upacara pembukaan.

Chua mengatakan dia memegang kamera video sepanjang waktu dan kamera itu bergerak mengikuti irama musik DJ Tiesto yang terdengar di speaker.

Terlepas dari pengalaman luar biasa ini, Chua masih menggelengkan kepala ketika teringat akan penampilannya di kompetisi renang Olimpiade yang sebenarnya. Dia mencatat waktu 1:06.37, yang menurutnya lebih lambat satu detik dari waktu terbaik pribadinya.

“Tekanannya sangat berat,” katanya. “Meski sejujurnya kami tidak menyangka bisa mendapatkan medali, kami tetap ingin berenang dengan baik.”

Selalu perenang

Chua pensiun dari kompetisi renang pada tahun 2005 ketika dia membuat keputusan untuk menyelesaikan kursus tekniknya di Universitas Filipina Diliman.

“Saya rasa saya belum mencapai puncaknya,” kata Chua. “Pada SEA Games 2005 saya masih terus berkembang. Tapi tentu saja saya harus menentukan pilihan antara berenang dan sekolah. Jika tidak, mereka akan mengeluarkan saya dari perguruan tinggi karena tetap tinggal!”

Saat ini, delapan tahun setelah masa Olimpiadenya, Chua adalah Manajer Penjualan dan Layanan Teknis untuk LaFarge, sebuah perusahaan multinasional Perancis yang menangani semen. Ia juga merupakan bagian dari Dewan Komite Olimpiade Filipina.

Namun, jelas bahwa bahkan setelah sekian lama, Chua masih menyukai air. Selain bekerja, ia menjadi pelatih di UP, yang tim wanitanya meraih tiga kejuaraan berturut-turut di UAAP. Ia dan beberapa rekan perenang juga memulai program musim panas untuk pemula yang disebut “Belajar Berenang”. Di waktu luangnya, Chua mengatakan minat barunya adalah berselancar.

LAHIR UNTUK AIR.  Usai Olimpiade, Timmy Chua kembali ke air sebagai peselancar.  Atas perkenan Carlo Sampan.

Dengan jantung atlet Filipina yang masih berdebar kencang, Chua mengatakan ingin membantu menyemangati atlet muda dan membangun program renang Filipina.

“Aneh rasanya jika Anda berhenti berenang, apalagi setelah berada di Olimpiade. Anda tidak tahu di mana harus menaruh gairah itu,” katanya. “Saya hanya ingin memberikan semangat kepada anak-anak. Berolahraga benar-benar mengajarkan Anda hal lain. Mungkin setelah beberapa waktu lagi saya akan bisa berbuat lebih banyak lagi.”

Untuk saat ini, ia mengungkapkan semangatnya kepada dua perenang Filipina yang berangkat ke Olimpiade tahun ini: Jessie Khing Lacuna yang berusia 18 tahun dan Jasmine Alkhaldi yang berusia 19 tahun.

Chua sebelumnya berlatih bersama Jasmine ketika ia masih kecil dan pernah berkompetisi dengan saudara laki-laki Lacuna di UAAP.

“Saya harap mereka tidak terganggu,” katanya tentang taruhan negara tersebut. “Saya berharap mereka fokus, semua berenang ke luar negeri, dan, tentu saja, bersenang-senang dan mendapatkan teman baru!”- Rappler.com

SDy Hari Ini