• May 23, 2024
Hal-hal yang saya pelajari dalam pemberantasan korupsi

Hal-hal yang saya pelajari dalam pemberantasan korupsi

Saya memerangi korupsi untuk mencari nafkah. Dan di negara seperti kita, uraian tugasnya panjang dan sangat menarik untuk dijelaskan.

Saya memerangi korupsi untuk mencari nafkah. Dan di negara seperti kita, uraian tugasnya panjang dan sangat menarik untuk dijelaskan.

Kebanyakan dari mereka yang saya temui tertarik untuk mengetahui apa sebenarnya yang saya lakukan. Beberapa orang terkejut karena akhirnya saya melakukannya ketika saya secara praktis mengumumkan kepada dunia setelah lulus bahwa saya ingin menjadi seorang jurnalis. Dan beberapa orang, meskipun mereka berusaha menyembunyikannya, saya merasa kasihan pada mereka.

Saya tidak bisa menyalahkan mereka.

Sebelum saya mulai melakukan pekerjaan antikorupsi, saya juga sangat sinis terhadap hal tersebut. Bagaimana Anda bisa mulai memberantas korupsi di negara yang sudah belajar untuk menghadapi korupsi?

Namun setelah bertemu dengan seorang pegawai pemerintah yang masih muda dan idealis (yang kemungkinan besar akan menjadi presiden di masa depan), dan Presiden Noynoy, saya merasa bahwa perjuangan melawan korupsi bukanlah suatu hal yang sia-sia.

Saya akan menjadi orang pertama yang mengatakan bahwa presiden mempunyai kesalahannya, namun pada saat orang-orang muda seperti yang saya temui dan berteman bergabung dengan pemerintah dan menguji idealisme mereka, saya menyadari bahwa mungkin ada sesuatu yang bisa saya lakukan. telah melakukannya juga.

Jadi, sebelum tahun 2012 berakhir, saya meninggalkan ruang redaksi dan pindah ke Bantay.ph, sebuah usaha anti-korupsi, dan gagasan dari teman masa kecil – seorang mahasiswa MBA yang berbasis di Boston dan asisten direktur periklanan yang berbasis di Manila. Berada di Bantay.ph sangat mirip dengan berada di sekolah. Setiap hari adalah pengalaman belajar, dan sejauh ini perjalanannya cukup menyenangkan.

Monster dengan banyak hati

Persepsi korupsi di Filipina selalu tinggi. Meskipun terjadi pergantian kepemimpinan di negara ini pada tahun 2010 – dari presiden yang sangat kontroversial dan korup menjadi pemimpin baru yang mempertahankan peringkat persetujuan yang layak – Filipina masih berada di peringkat 34 dari 100 dalam Indeks Persepsi Korupsi Transparency International yang dicapai pada tahun 2012. 0 berarti “sangat korup” sedangkan 100 berarti “sangat bersih”.

Korupsi di Filipina mempunyai banyak bentuk: mulai dari penggelapan, penggunaan kendaraan pemerintah untuk perjalanan pribadi, pembelian suara, hingga penipuan dana bernilai miliaran dolar. Salah satu hal terpenting yang saya pelajari adalah Anda perlu mengidentifikasi bentuk korupsi apa yang ingin Anda basmi.

Kami di Bantay.ph harus memilih pertarungan kami, dan kami memilih untuk bertarung dalam pertarungan yang bisa kami menangkan. Bantay.ph berfokus pada pemberantasan korupsi khususnya di layanan pemerintah garis depan. Dalam kata-kata atasan saya, korupsi yang ingin kami basmi adalah korupsi yang kami hadapi setiap kali kami diminta menyuap.

Jangan takut untuk bekerja sama dengan pemerintah

Bagian dari kampanye kami adalah untuk mendidik masyarakat tentang Anti-Red Tape Act (ARTA), sebuah undang-undang yang mengurangi langkah-langkah birokrasi dalam permohonan pemerintah untuk meningkatkan efisiensi layanan mereka. Untuk melakukan kampanye ini dengan lebih efektif, kami bermitra dengan Contact Center ng Bayan, lembaga pemerintah yang diberi mandat untuk menangani pelanggaran ARTA dan memiliki sistem pelaporan sendiri untuk pelanggaran tersebut.

Sebelum saya bergabung dengan Bantay.ph, satu-satunya pengalaman saya dengan lembaga pemerintah adalah memanggil mereka untuk wawancara, dan itu bukanlah kenangan yang menyenangkan. Ketika saya mengirim surat pertama saya ke lembaga pemerintah untuk Bantay.ph, saya sangat takut tersedot ke dalam lubang hitam yang penuh alasan, balasan yang terlambat, dan referensi yang tidak ada habisnya. Saya benar dan salah.

Selama beberapa bulan terakhir saya telah berurusan dengan beberapa lembaga pemerintah dan mereka tidak seburuk itu. Tentu, ada yang tidak merespon meski sudah menindaklanjuti dan langsung menolak ajakan kami untuk bermitra.

Tapi saya juga melihat orang-orang baik di pemerintahan – mereka yang menepati janji, terbuka terhadap gagasan bekerja dengan warga biasa seperti saya, mereka yang menerima telepon setelah jam 5 sore dan menjawab email di akhir pekan.

Sama seperti kita memerangi korupsi karena kita berhak mendapatkan pemerintahan yang bersih, saya juga menyadari bahwa kita juga memerangi korupsi demi para pejabat pemerintah yang jujur ​​dan menentang arus.

Bersabarlah

Saya dulunya seorang jurnalis penuh waktu, jadi saya terbiasa dengan kecepatan kerja yang cepat, dan sulit bagi saya untuk bergerak dalam bisnis ini di mana kesabaran Anda akan mencapai batasnya.

Diperlukan waktu berbulan-bulan sebelum Anda dapat mengatur pertemuan dengan pejabat pemerintah dan lebih lama lagi sebelum Anda dapat mengubah sesuatu dalam sistem agar lebih transparan.

Bos saya memberi tahu saya hal ini pada hari yang mungkin paling membuat saya frustrasi di tempat kerja. Tidak banyak orang yang percaya pada apa yang kita lakukan, dan hal terburuk yang bisa terjadi adalah kita juga berhenti mempercayainya.

Akan ada banyak contoh ketika kita mempertanyakan apakah yang kita lakukan benar-benar berhasil. Dan kita tahu bahwa orang-orang korup masih berkuasa, namun atasan saya mengajarkan saya bahwa keraguan ini seharusnya membawa kita kembali pada nilai dari tindakan nyata. sesuatu, daripada hanya mengeluh. Berbicara itu murah.

Takan ada hari baik dan hari buruk.

Ini adalah hari yang baik ketika saya mendengar dari orang-orang yang benar-benar tertarik untuk membantu kami hanya karena mereka percaya pada apa yang ingin kami capai.

Hari-hari ini mengingatkan saya bahwa masih ada sebagian dari kita yang menolak hidup dengan korupsi.

Dan tentu saja ada hari-hari buruk ketika diri saya yang dulu sinis mengatakan kepada saya bahwa kita adalah Daud yang melawan Goliat. Tapi menurutku itu bagus karena David benar-benar menang. – Rappler.com

Angel Bombarda merupakan lulusan Psikologi dari DLSU. Dia meninggalkan pekerjaan pertamanya di sebuah situs berita dan beralih ke bisnis pemberantasan korupsi yang sama menginspirasi dan membuat frustrasi. Pelajari lebih lanjut tentang Bantay.ph di www.bantay.ph.

Hongkong Prize