• June 16, 2024
Hamil saat topan Yolanda

Hamil saat topan Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jessica sedang hamil dua bulan saat Yolanda tiba di Visayas. Dia sekarang hamil 7 bulan, dia siap untuk move on.

MANILA, Filipina – Para ibu mengelilingi tenda dan dia berada di belakang dengan pena dan selembar kertas.

Dia sibuk menulis surat pertamanya untuk anaknya yang belum lahir.

“Selama kamu masih di pangkuanku, aku berbicara denganmu dan berdoa agar kita selalu aman. Tahukah kamu betapa senangnya aku bertemu denganmu? Saat kamu akhirnya melihat dunia, aku berdoa semoga semuanya baik-baik saja denganmu,” dia memulai.

Bagi calon ibu seperti Jessica, tidak ada kebahagiaan yang lebih besar daripada merasakan kehidupan di dalam rahimnya tumbuh seiring berjalannya waktu.

“Setelah topan, saya pikir saya harus membesarkan anak saya sendirian. Saya masih terlalu muda untuk menjadi janda, namun saya berkata pada diri sendiri bahwa jika suami saya tidak mampu, saya akan bekerja keras untuk bayi saya,” kenangnya.

Ini merupakan bagian dari kegiatan puncak Ruang Perempuan dan Anak Muda di Botongon, Estancia.

Hamil selama Yolanda

MEMBANTU.  Wanita hamil dan menyusui dibantu oleh World Vision.  Foto oleh Monalinda Cadiz/World Vision

Saat Yolanda (Haiyan) menghancurkan Visayas tengah pada tanggal 8 November 2013, suaminya sedang memancing.

Dia sedang hamil dua bulan saat itu. (BACA: Lapar dan Hamil di PH)

Keesokan harinya dia keluar dan terkejut ketika dia melihat mayat di pantai. “Saya gemetar. Aku mengamati tempat itu, tapi aku terlalu takut untuk mendekati mayat-mayat itu. Bagaimana jika suamiku termasuk di antara mereka?”

Untungnya, suaminya masih hidup.

Dia menunggu sepanjang sore dan dia merasa lega ketika dia datang. Perahunya terbalik saat topan terjadi, namun ia mampu berpegangan pada kayu-kayu yang mengapung dan tersapu ke kota lain. (BACA: Pertanian dan Perikanan Hancur Akibat Yolanda)

“Saya tidak bisa menahan kebahagiaan saya. Anakku belum kehilangan ayahnya.”

Ketika dia mendengar tentang kegiatan Women and Young Children’s Space (WAYCS) World Vision, dia menghadiri berbagai sesi. WAYCS ditujukan untuk ibu menyusui dan anak di bawah usia 5 tahun. (TONTON: Bertahan Lima)

Ini juga merupakan ruang di mana ibu hamil belajar tentang menyusui. (BACA: Ibu Hamil dan Yolanda)

PASCA-YOLANDA.  Setelah Haiyan menghancurkan rumah-rumah di Visayas, WAYCS menyediakan ruang aman di mana perempuan dapat merawat anak-anak mereka yang berusia di bawah 5 tahun.  Foto oleh Haasanthi Jayamaha/World Vision

“Saya tidak pernah melewatkan kelas apa pun karena saya tertarik mempelajari cara merawat bayi saya. Perlengkapan bayi yang saya terima akan sangat berguna saat saya melahirkan.”

Menurut catatan Dana Kependudukan PBB, terdapat lebih dari 250.000 wanita hamil yang terkena dampak Haiyan, sementara hampir 170.000 di antaranya adalah ibu menyusui. (BACA: Menyusui saat bencana)

MENYUSUI.  Seorang ibu diajarkan pentingnya menyusui, terutama pada saat terjadi bencana.  Foto dari Visi Dunia

Departemen Kesehatan (DOH) mencatat 432 fasilitas kesehatan rusak 3 minggu setelah topan.

Sementara itu, laporan dari Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) dan Dewan Nasional Manajemen Bencana dan Pengurangan Resiko (NDRRM) menunjukkan 1,1 juta rumah rusak sebagian atau seluruhnya. (BACA: Yolanda, enam bulan kemudian)

Hal ini menempatkan wanita hamil dan menyusui pada risiko lebih besar. (BACA: Kode PH Susu)

Batas waktu: Pasca Yolanda

WANITA DAN ANAK.  Ruang Wanita dan Anak Kecil juga berfungsi sebagai ruang pemantauan status gizi anak usia 6-59 bulan melalui Lingkar Lengan Tengah Atas.  Foto oleh Joy Maluyo/World Vision

Bagi ibu seperti Jessica, Haiyan pun tidak bisa mematahkan semangat mereka.

Dia menulis: “Ketika keadaan menjadi sangat sulit, saya akan lebih dari siap menanggung rasa sakit demi Anda. Aku tahu seiring bertambahnya usia, aku harus melalui tantangan untuk membesarkanmu, tapi bukankah itu arti cinta?”

Jessica sekarang berusia 7 tahunst bulan kehamilannya dan bersemangat untuk melanjutkan kehidupan setelah Haiyan bersama suami dan anaknya yang akan datang.

PESAN DI DALAM BOTOL.  Jessica yang kini hamil 7 bulan, menulis surat untuk anak pertamanya yang belum juga lahir.  Foto dari Visi Dunia

Dia menyelesaikan bagian terakhir suratnya dan memasukkannya ke dalam botol yang dia desain sendiri.

“Kalau kamu sudah tua, aku harap kamu bisa membacanya. Di sinilah aku menulis betapa aku mencintaimu. Ingatlah selalu bahwa aku mencintaimu bahkan ketika kamu berada di pangkuanku. Ketika kamu tumbuh dewasa dan aku menjadi tua, ketahuilah bahwa aku akan terus mencintaimu.” – Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut mengenai Respons Haiyan World Vision, silakan hubungi Manajer Komunikasi Cecil Laguardia: [email protected], 0939-9262669.

Joy Maluyo adalah petugas komunikasi Tanggapan Haiyan dari World Vision. Dia adalah csaat ini dikerahkan di Visayas, bergerak di sekitar wilayah yang didukung World Vision di Pulau Panay, Cebu Utara, dan Leyte.

SDY Prize