• April 20, 2024
Hanya diagnostik PCOS dalam transaksi Smartmatic

Hanya diagnostik PCOS dalam transaksi Smartmatic

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. mengatakan kontrak tersebut belum diberikan kepada Smartmatic. Kontrak terpisah untuk perbaikan sebenarnya masih dapat ditender, tambahnya.

MANILA, Filipina – Ketua Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Sixto Brillantes Jr. menjelaskan bahwa kesepakatan P300 juta yang dilaporkan dengan Smartmatic-Total Information Management (TIM) Corp belum diberikan, dan hanya mencakup diagnosis mesin pemindaian optik penghitungan polisi (PCOS) yang akan digunakan kembali pada pemilu 2016.

Ia juga memastikan seluruh proses renovasi memakan biaya total P2 miliar.

Dalam wawancara dengan media pada Rabu, 7 Januari, Brillantes mengatakan lembaga pemungutan suara hanya menyetujui bagian pertama dari proposal Smartmatic yang mencakup “pemeriksaan, diagnostik, dan beberapa perbaikan kecil” pada mesin PCOS.

Hal ini akan merugikan badan pemungutan suara maksimal P300 juta. Keputusan badan jajak pendapat tersebut diundangkan melalui Resolusi No. 9922 tanggal 23 Desember 2014. (BACA: Mengapa Smartmatic mendapat kesepakatan untuk perbaikan PCOS)

Brillates mencatat bahwa kontrak untuk itu belum diberikan. Dia menambahkan Comelec akan bertemu dengan Smartmatic minggu depan untuk kemungkinan menurunkan biaya sebelum menandatangani kontrak.

Comelec memilih untuk berhubungan langsung dengan Smartmatic untuk diagnostik PCOS, daripada melakukan outsourcing, seperti yang direkomendasikan oleh departemen hukum lembaga pemungutan suara itu sendiri..

Kontrak terpisah untuk tahap berikutnya atau perbaikan aktual, yang menelan biaya paling banyak P900 juta, masih dapat diberikan, kata Brillantes.

Tingkatkan mesin

Ia juga mengkonfirmasi tambahan P800 juta untuk peningkatan mesin PCOS yang ada, namun mengatakan bahwa hal tersebut bersifat opsional dan ditawarkan kepada Comelec oleh Smartmatic jika perusahaan tersebut memenangkan tawaran yang sedang berlangsung untuk tambahan 23.000 mesin PCOS.

Hal ini disarankan oleh Smartmatic agar fungsi mesin PCOS yang ada maupun tambahan dapat sesuai.

Malacañang mengatakan pada Selasa, 6 Januari, bahwa sebagai badan konstitusional independen, Comelec dianggap mengikuti hukum ketika menyetujui usulan Smartmatic.

Coloma mengutip Perintah Eksekutif 423 yang dikeluarkan pada tahun 2005, yang mengizinkan negosiasi kontrak untuk proyek-proyek hingga P500 juta, sebagai pembenaran Comelec atas keputusannya.

“Kesempatan bagi Comelec untuk membuktikan bahwa mereka mematuhi hukum dan memberikan penjelasan yang memadai mengenai setiap aspek yang ingin dipertanyakan publik,” kata Sekretaris Komunikasi Kepresidenan Herminio Coloma Jr.

Pengawas pemungutan suara Citizens for Clean and Credible Elections (C3E) menentang kesepakatan dengan Smartmatic, dan menyebutnya “menjijikkan dan tercela.”

Kelompok ini termasuk di antara mereka yang mendorong memasukkan Smartmatic ke dalam daftar hitam dalam proyek-proyek terkait pemilu di masa depan. Petisi mereka ditolak oleh Komite Penawaran dan Penghargaan Comelec pada bulan Desember.

Mantan komisioner pemungutan suara Augusto “Gus” Lagman juga mengkritik keputusan Comelec dalam wawancara TV, dengan mengatakan itu adalah “kesepakatan tengah malam” karena Brillantes dan dua komisaris lainnya yang mendukung proposal Smartmatic akan meninggalkan lembaga pemungutan suara pada bulan Februari. – Rappler.com

pengeluaran hk