• April 22, 2024
‘Hanya perintah pengadilan yang dapat menghentikan proyek tiket MRT-LRT Ayala-MPIC’

‘Hanya perintah pengadilan yang dapat menghentikan proyek tiket MRT-LRT Ayala-MPIC’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Grup SM yang kalah mengajukan banding atas pemberian proyek tersebut

MANILA, Filipina – Konsorsium AF yang terdiri dari konglomerat Ayala Corporation dan Metro Pacific Investments Corporation (MPIC) melanjutkan proyeknya untuk memodernisasi sistem tiket Metro Rail Transit (MRT) dan Light Rail Transit (LRT) meskipun ada seruan dari kelompok SM .

Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) mengeluarkan Pemberitahuan Penghargaan kepada Konsorsium AF pada tanggal 30 Januari, menyatakan bahwa mereka adalah pemenang tender untuk proyek Sistem Pengumpulan Tarif Otomatis (AFCS) senilai P1,72 miliar, proyek Kemitraan Pemerintah-Swasta pertama yang diberikan penghargaan oleh pemerintah pada tahun ini.

Grup SM yang dimiliki oleh taipan mal Henry Sy mengajukan banding atas keputusan tersebut, dengan mengatakan pihaknya telah mengajukan penawaran yang lebih tinggi untuk proyek tersebut.

“BAC tidak ingin menggagalkan proses ini lebih lanjut, apalagi sekarang kami telah memberikan proyek tersebut. Tanpa perintah pengadilan atau penerbitan apa pun yang menghalangi DOTC untuk melanjutkan prosesnya, DOTC akan melanjutkan prosesnya,” kata juru bicara DOTC Michael Arthur Sagcal.

Konsorsium AF mengajukan penawaran negatif sebesar P1.088.103.900 untuk proyek tersebut pada 12 Desember lalu, melampaui penawaran negatif SM Group sebesar P1.088.000.000.

Namun, SM Group mengatakan tawarannya lebih baik karena menawarkan pembayaran penuh di muka kepada pemerintah. Ia juga menyatakan bahwa tawaran Konsorsium AF bersifat bersyarat. “Sesuai ketentuan penawaran konsorsium AF, 72% dari total jumlah tersebut baru akan dibayarkan kepada pemerintah pada tahun 2024 atau 2025 dan hanya jika volume persyaratan (penumpang) terpenuhi. Jika tidak, pemerintah tidak akan bisa memungut dana apa pun,” kata presiden perusahaan tersebut Hans Sy dalam pernyataan sebelumnya.

Namun Sagcal mengatakan: “Penawaran tersebut memberikan jadwal opsi yang berbeda tentang bagaimana biaya transaksi akan dibayarkan, misalnya jumlah x untuk 300 juta hingga 350 juta penumpang, y jumlah untuk 350 juta hingga 400 juta.

“Saya pikir SM memilih struktur yang berbeda. Bagaimanapun, struktur AF memenuhi persyaratan kami.”

Dengan meniru sistem pembayaran angkutan massal di negara-negara maju seperti kartu EZ Link di Singapura, AFCS akan meningkatkan sistem tiket MRT dan LRT dengan mempercepat pembayaran secara signifikan, mengurangi waktu antrean, dan memungkinkan penumpang berpindah dengan lancar dari satu jalur kereta ke jalur kereta lainnya dengan terlambat.

“Kami percaya aliansi strategis kami dengan Ayala akan menghasilkan jaringan sistem transportasi ringan yang efisien, nyaman dan terintegrasi serupa dengan negara tetangga kami di Asia,” kata Ketua MPIC Manuel Pangilinan dalam sebuah pernyataan.

Konsorsium AF berencana memperluas penggunaan sistem kartu hingga mencakup sarana transportasi lain seperti bus dan jalan tol. Perusahaan juga mempunyai pilihan untuk menawarkannya untuk digunakan di luar sektor transportasi – dalam aplikasi ritel, parkir dan keamanan. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini